Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden AS Joe Biden mengatakan Federal Reserve memiliki tanggung jawab utama untuk mengendalikan inflasi dan berjanji untuk tidak berusaha mempengaruhi keputusannya secara tidak tepat menjelang pertemuan dengan kepala bank sentral pada hari Selasa.

Biden akan bertemu Ketua Federal Reserve Jerome Powell untuk membahas keadaan ekonomi Amerika dan global, Gedung Putih mengatakan pada Senin malam.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden dan Jerome Powell

Dalam opini Wall Street Journal yang diterbitkan Senin, Biden mengatakan peran utama Federal Reserve adalah mengendalikan inflasi.

Biden mengatakan “Pendahulunya merendahkan The Fed, dan presiden sebelumnya telah berusaha mempengaruhi keputusannya secara tidak tepat selama periode inflasi yang meningkat. Saya tidak akan melakukan ini.”

Dia mengatakan bahwa dia setuju dengan penilaian The Fed bahwa memerangi inflasi adalah tantangan ekonomi utama kita saat ini.

Biden menambahkan “Pemerintah AS harus mengambil setiap langkah praktis untuk membuat segalanya lebih terjangkau bagi keluarga selama momen ketidakpastian ekonomi ini.”

Powell secara resmi dilantik pada pekan lalu untuk memulai masa jabatan empat tahun periode keduanya sebagai kepala bank sentral AS.

The Fed berada di bawah tekanan untuk secara tegas mengurangi tingkat inflasi yang berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target 2% dan telah menyebabkan lonjakan biaya hidup bagi orang Amerika. Ini menghadapi tugas yang sulit dalam meredam permintaan dalam perekonomian cukup untuk mengekang inflasi tetapi tidak menyebabkan resesi ekonomi.

Sudah ada tanda-tanda inflasi telah mencapai puncaknya. Dalam 12 bulan hingga April, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE), ukuran inflasi pilihan Fed naik 6.3% setelah melonjak 6.6% pada Maret, Departemen Perdagangan melaporkan pada hari Jumat.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – China dan Rusia pada Kamis memveto dorongan pimpinan AS untuk memberlakukan lebih banyak sanksi PBB terhadap Korea Utara atas peluncuran rudal balistiknya yang baru, yang secara terbuka memecah Dewan Keamanan PBB untuk pertama kalinya sejak mulai menghukum Pyongyang pada 2006.

13 anggota dewan yang tersisa semuanya memberikan suara mendukung rancangan resolusi AS yang mengusulkan pelarangan ekspor tembakau dan minyak ke Korea Utara, yang pemimpinnya Kim Jong Un adalah perokok berat. Itu juga akan memasukkan kelompok peretas Lazarus ke daftar hitam, yang menurut Amerika Serikat terkait dengan Korea Utara.

Pemungutan suara dilakukan sehari setelah Korea Utara menembakkan tiga rudal, termasuk satu yang dianggap sebagai rudal balistik antarbenua (ICBM) terbesarnya, menyusul perjalanan Presiden AS Joe Biden ke Asia. Itu adalah yang terbaru dalam serangkaian peluncuran rudal balistik tahun ini, yang dilarang oleh Dewan Keamanan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden dan Kim Jong Un.png

Duta Besar AS untuk PBB Linda Thomas-Greenfield menggambarkan pemungutan suara itu sebagai hari yang mengecewakan bagi dewan.

“Dunia menghadapi bahaya yang nyata dan sekarang dari DPRK (Korea Utara),” katanya kepada dewan. “Pengendalian dan keheningan dewan belum menghilangkan atau bahkan mengurangi ancaman. Jika ada, DPRK telah berani.”

Dia mengatakan Washington telah menilai bahwa Korea Utara telah melakukan enam peluncuran ICBM tahun ini dan secara aktif bersiap untuk melakukan uji coba nuklir.

Selama 16 tahun terakhir, Dewan Keamanan dengan mantap dan dengan suara bulat, meningkatkan sanksi untuk memotong dana bagi program senjata nuklir dan rudal balistik Pyongyang. Ini terakhir memperketat sanksi terhadap Pyongyang pada 2017.

Sejak itu China dan Rusia telah mendorong pelonggaran sanksi atas dasar kemanusiaan. Sementara mereka telah menunda beberapa tindakan di balik pintu tertutup di komite sanksi Dewan Keamanan Korea Utara, pemungutan suara pada resolusi pada hari Kamis adalah pertama kalinya mereka secara terbuka melanggar kebulatan suara.

“Pemberlakuan sanksi baru terhadap DPRK (Korea Utara) adalah jalan menuju jalan buntu,” kata Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia kepada dewan. “Kami telah menekankan ketidak-efektifan dan ketidak-manusiawian untuk lebih memperkuat tekanan sanksi terhadap Pyongyang.”

Duta Besar China untuk PBB Zhang Jun mengatakan bahwa sanksi tambahan terhadap Korea Utara tidak akan membantu dan hanya akan menyebabkan lebih banyak efek negatif dan eskalasi konfrontasi.

“Situasi di Semenanjung telah berkembang menjadi seperti sekarang ini terutama berkat kebijakan AS yang gagal dan kegagalan untuk menegakkan hasil dialog sebelumnya,” katanya kepada dewan.

China telah mendesak Amerika Serikat untuk mengambil tindakan termasuk mencabut beberapa sanksi sepihak untuk membujuk Pyongyang melanjutkan pembicaraan yang terhenti sejak 2019 setelah tiga pertemuan puncak yang gagal antara Kim dan Presiden AS saat itu Donald Trump. Amerika Serikat mengatakan Pyongyang seharusnya tidak diberi penghargaan.

Majelis Umum PBB sekarang akan membahas Korea Utara dalam dua minggu ke depan di bawah aturan baru yang mengharuskan badan 193 anggota untuk bertemu setiap kali hak veto diberikan di Dewan Keamanan oleh salah satu dari lima anggota tetap, seperti: Rusia, China, Amerika Serikat, Perancis dan Inggris.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar AS (DXY) jatuh pada hari Senin sementara euro menguat setelah Bank Sentral Eropa (ECB) mengindikasikan langkah dari suku bunga negatif dan mata uang berisiko menguat bersama dengan ekuitas.

Presiden ECB Christine Lagarde mengatakan dalam sebuah posting blog bahwa bank kemungkinan akan mengangkat suku bunga deposito kawasan euro dari wilayah negatif pada akhir September dan dapat menaikkannya lebih lanjut jika melihat inflasi stabil di 2%.

GAMBAR BROKER ONLINE

Presiden ECB Christine Lagarde

Setelah menurun pekan lalu, ekuitas AS mengikuti saham Eropa yang lebih tinggi pada hari Senin.

Reli euro terjadi karena dollar turun secara luas setelah melakukan aksi jual minggu lalu.

Investor memiliki selera yang lebih besar untuk aset berisiko pada hari Senin karena mereka bereaksi terhadap komentar Lagarde dan meredakan kekhawatiran bahwa resesi Eropa akan terjadi sementara prospek AS tampak kurang menginspirasi, menurut Erik Nelson, ahli strategi makro di Wells Fargo (NYSE:WFC), New York.

“Kami melihat lebih banyak optimisme seputar pertumbuhan global – pertumbuhan Eropa, pertumbuhan China, pertumbuhan Inggris dan sedikit optimisme tentang pertumbuhan AS. Jadi tema divergensi pertumbuhan benar-benar hal yang besar dan tidak mendukung dollar,” kata Nelson.
Euro adalah pemenang besar, bertahan naik 1.13% pada $1.0687 setelah naik sebanyak 3.4% dari level terendah intraday multi-tahun di $1.0349 pada 13 Mei.

Indeks dollar AS , yang mencapai tertinggi dua dekade di 105.01 pada 13 Mei, terakhir turun 0.82% pada 102.09.

“Investor masih tertarik pada greenback, tetapi tekanan mata uang asing ke sisi atas telah menciptakan sedikit hambatan bagi dollar AS,” kata JB Mackenzie, direktur pelaksana berjangka dan valas di Charles Schwab (NYSE:SCHW).

Secara khusus, Mackenzie menunjuk kenaikan euro setelah indikasi ECB bahwa itu akan menjadi lebih hawkish.

“Semua orang telah menaikkan suku bunga. ECB adalah yang terakhir melakukan itu sehingga itulah yang memberi tekanan pada euro. Sekarang tiba-tiba, Anda mulai mendengar bahwa mereka akan mengubah rute kebijakan,” kata Mackenzie.

Apakah dollar mengambil nafas atau terus jatuh akan tergantung pada berita dari Federal Reserve AS ?, menurut Mackenzie, yang akan mengamati dengan cermat petunjuk kebijakan dalam risalah dari pertemuan Fed (FOMC) yang akan dirilis minggu ini.

Greenback telah melonjak tahun ini tetapi dengan ekspektasi untuk kenaikan suku bunga berulang sudah diperhitungkan, Nelson dari Wells Fargo mengatakan mungkin diperdagangkan sideways untuk beberapa waktu.

Pekan lalu posisi beli bersih spekulan pada dollar AS tergelincir, setelah mencapai level tertinggi sejak akhir November di minggu sebelumnya, menurut perhitungan Reuters dan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari Jumat.

Dollar Australia, yang awalnya menunjukkan reaksi diam terhadap kemenangan Partai Buruh kiri-tengah dalam pemilihan nasional akhir pekan, naik 0.77% pada $0.7106.

KEUNTUNGAN FRANC SWISS

Sementara franc Swiss menguat terhadap dollar setelah anggota dewan pengurus Swiss National Bank (SNB) Andrea Maechler mengatakan dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Senin bahwa bank akan memperketat kebijakan moneter jika inflasi di Swiss tetap tinggi. Dollar terakhir turun 0.89% terhadap franc Swiss setelah mencapai level terendah sejak akhir April.

Sentimen di sekitar China juga membantu mata uang yang lebih berisiko. Shanghai keluar dari penguncian terkait pandemi dan penurunan suku bunga besar yang tak terduga di China pekan lalu meyakinkan investor. China juga akan memperluas rabat kredit pajaknya, menunda pembayaran jaminan sosial dan pembayaran pinjaman, meluncurkan proyek investasi baru dan mengambil langkah lain untuk mendukung ekonomi, kata kabinet mengutip televisi pemerintah, Senin.

Yuan mengalami minggu terbaiknya sejak akhir 2020 pekan lalu dan di pasar luar negeri pada hari Senin menguat menjadi 6.704 per dollar, terkuat sejak awal Mei.

Geopolitik juga menjadi fokus di Asia minggu ini saat Presiden AS Joe Biden mengunjungi wilayah tersebut.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden AS Joe Biden pada hari Kamis mengatakan bahwa China tahu masa depan ekonominya terkait dengan Barat setelah memperingatkan pemimpin China Xi Jinping bahwa Beijing bisa menyesal bila berpihak pada invasi Rusia ke Ukraina.

“Saya tidak membuat ancaman tetapi saya menjelaskan kepadanya, memastikan dia memahami konsekuensi dari membantu Rusia,” kata Biden kepada wartawan tentang panggilan teleponnya pada hari Jumat lalu dengan Xi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Joe Biden

Saya menunjukkan jumlah perusahaan Amerika dan asing yang meninggalkan Rusia sebagai konsekuensi dari perilaku barbar mereka.

Pemerintahan Biden telah menekan China untuk menahan diri dari mendukung Rusia termasuk dengan membantunya melawan sanksi Barat dan memberikan bantuan militer.

China tidak mengutuk tindakan Rusia di Ukraina meskipun telah menyatakan keprihatinan mendalam tentang perang serta tentang sanksi Barat yang dianggap kontra-produktif dan sepihak.

Komentar Biden menunjuk pada saling ketergantungan ekonomi China dan Amerika Serikat, mitra dagang terbesarnya.

“Itu adalah pengaruh yang ingin digunakan Washington untuk mendorong China menjauh dari Rusia setelah kedua negara menggembar-gemborkan kemitraan strategis “tanpa batas” pada Februari. Tetapi sanksi atau tindakan balasan lainnya terhadap Beijing akan memiliki efek limpahan bagi ekonomi AS juga,” kata para ahli.

Namun, sudah ada tanda-tanda bahwa hubungan Rusia-China mungkin merugikan investasi asing di China, termasuk aliran modal yang signifikan dari negara itu sejak invasi Rusia 24 Februari ke Ukraina, menurut Institute of International Finance.

“China memahami bahwa masa depan ekonominya jauh lebih terkait erat dengan Barat dari pada ke Rusia,” kata Biden dalam konferensi pers di sela-sela pertemuan darurat di Eropa tentang perang Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Presiden Joe Biden diberitakan berangkat ke Brussel pada hari Rabu untuk melakukan pembicaraan dengan para pemimpin Eropa tentang invasi Rusia ke Ukraina, membawa serta rencana sanksi lebih lanjut terhadap Moskow yang menurut sumber termasuk anggota parlemen Rusia.

Biden meninggalkan Gedung Putih dalam perjalanan yang akan mencakup pembicaraan di Brussel dengan para pemimpin NATO dan Eropa dan kunjungan ke Warsawa untuk berkonsultasi dengan Presiden Polandia Andrzej Duda.

Dua sumber yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bahwa Biden dan timnya sedang mengembangkan rencana untuk menjatuhkan sanksi kepada anggota parlemen Rusia, Duma, sebagai pembalasan atas invasi Rusia ke Ukraina. Sanksi tersebut diperkirakan akan diumumkan pada hari Kamis.

The Wall Street Journal mengatakan 300 anggota Duma bisa menghadapi sanksi.

Seorang juru bicara Gedung Putih mengatakan “belum ada keputusan akhir yang dibuat tentang siapa yang akan kami sanksikan dan berapa banyak yang akan kami sanksikan.”

“Kami akan mengumumkan sanksi tambahan yang akan diluncurkan bersama dengan sekutu kami pada Kamis ketika presiden memiliki kesempatan untuk berbicara dengan mereka,” kata pejabat itu.

Gambar Broker Online

Joe Biden

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa Biden pada hari Kamis akan menghadiri pertemuan darurat NATO, bertemu dengan para pemimpin G7 dan berpidato di 27 pemimpin Uni Eropa pada sesi Dewan Eropa.

Biden akan berkoordinasi pada tahap berikutnya dari bantuan militer ke Ukraina,” kata Sullivan.

“Selain menjatuhkan sanksi baru terhadap Rusia, Biden akan bekerja dengan sekutu AS untuk memperketat sanksi yang ada untuk menindak penghindaran dan untuk memastikan penegakan yang kuat,” kata Sullivan.

Biden telah bersumpah untuk tidak terlibat dalam konflik langsung dengan Rusia tetapi telah berjanji Amerika Serikat akan mempertahankan semua wilayah NATO. Dia telah memerintahkan lebih banyak pasukan AS ke sayap timur NATO untuk meyakinkan sekutu yang tegang itu.

Selama kunjungannya ke Polandia, Biden akan mengunjungi pasukan AS dan bertemu dengan para ahli yang terlibat dalam respons kemanusiaan untuk membantu ratusan ribu warga Ukraina yang telah meninggalkan negara mereka dan mereka yang tetap tinggal.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA