Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Laba di perusahaan industri China menyusut bulan lalu untuk pertama kalinya dalam dua tahun karena pandemi covid-19 dan lockdown yang mengganggu produksi pabrik, logistik transportasi dan penjualan.

Laba industri turun 8.5% pada April dari tahun sebelumnya, data dari Biro Statistik Nasional menunjukkan Jumat. Ini merupakan kinerja terburuk sejak April 2020.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pabrik-pabrik telah berjuang selama wabah terbaru sebagian besar karena lockdown yang diperpanjang di Shanghai, sebuah kota pelabuhan penting yang juga berada di jantung wilayah Delta Sungai Yangtze, pusat ekonomi utama. Awal bulan ini, pemerintah melaporkan bahwa produksi secara tak terduga turun di bulan April. Penurunan 2.9% dalam output adalah yang terbesar selama satu bulan sejak 1990, sebuah tanda betapa melumpuhkan pembatasan covid untuk aktivitas.

“Keuntungan berada di bawah tekanan jangka pendek yang jelas pada bulan April,” kata ahli statistik senior NBS Zhu Hong dalam sebuah pernyataan yang menyertai data Jumat. Badan tersebut mengaitkan penurunan tersebut dengan pandemi covid yang sering dan sporadis, yang berdampak pada produksi dan operasi pabrik.

Penurunan laba itu tajam dibandingkan dengan data Maret ketika laba meningkat sekitar 14% pada Maret, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan data Biro Statistik Nasional. Selama empat bulan pertama tahun ini, laba tumbuh 3.5% lebih lambat dari kenaikan 8.5% pada kuartal pertama.

Perusahaan industri asing yang beroperasi di China mengalami penurunan laba yang lebih besar sebesar 16.2% selama periode Januari-April. Laba di perusahaan swasta turun 0.6%. Sementara laba di perusahaan milik negara naik 13.9% selama jangka waktu tersebut.

Pabrikan di dan sekitar Shanghai telah melaporkan kesulitan dalam menjaga pabrik tetap beroperasi bahkan saat menggunakan ‘sistem loop tertutup’ di mana pekerja tinggal di lokasi dan sering melakukan pengujian. Logistik juga hampir lumpuh di beberapa daerah, menciptakan kemacetan yang membebani transportasi dan rantai pasokan.

Apa Kata Bloomberg Economics…

“Semakin lama tekanan berlangsung, semakin besar dampaknya terhadap lapangan kerja dan investasi. Pemerintah telah meluncurkan sejumlah langkah dukungan. Kuncinya adalah berapa lama penguncian tetap dilakukan. Tanpa pembatasan yang lebih longgar, ekonomi tidak mungkin merespon banyak stimulus tambahan,” pendapat David Qu, ekonom.

Ketika Shanghai mengambil langkah-langkah menuju pembukaan kembali secara bertahap, operasi harian di pelabuhan kota hampir sepenuhnya pulih dari efek penguncian kota akibat covid-19. Namun, backlog dari gangguan ke pelabuhan dan pabrik-pabrik di dekatnya kemungkinan akan terus menyebabkan kemacetan pengiriman hingga tahun ini, terus mengganggu aktivitas.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Berbagai ancaman terhadap ekonomi global melampaui kekhawatiran orang-orang kaya dunia pada think-fest tahunan Davos pada Senin, dengan beberapa menandai risiko resesi di seluruh dunia di depan mata.

Para pemimpin politik dan bisnis berkumpul untuk Forum Ekonomi Dunia (WEF) bertemu dengan latar belakang inflasi pada tingkat tertinggi dalam satu generasi di ekonomi utama termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Eropa.

GAMBAR BROKER ONLINE
world economic forum 2022

Kenaikan-kenaikan harga telah merusak kepercayaan konsumen dan mengguncang pasar keuangan dunia, mendorong bank sentral termasuk Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga.

Sementara itu, dampak pada pasar minyak dan makanan dari invasi Rusia ke Ukraina pada Februari – yang digambarkan Moskow sebagai “operasi militer khusus” dan lockdown COVID-19 di China tanpa akhir yang jelas telah menambah kesuraman.

“Kami memiliki setidaknya empat krisis, yang saling terkait. Kami memiliki inflasi yang tinggi … kami memiliki krisis energi … kami memiliki kemiskinan pangan dan kami memiliki krisis iklim. Dan kami tidak dapat menyelesaikan masalah jika kami berkonsentrasi hanya pada satu krisis,” kata Wakil Kanselir Jerman Robert Habeck.

“Tetapi jika tidak ada masalah yang terpecahkan, saya benar-benar khawatir kita menghadapi resesi global dengan efek yang luar biasa .. pada stabilitas global,” kata Habeck selama diskusi panel WEF.

Dana Moneter Internasional (IMF) bulan lalu memangkas prospek pertumbuhan globalnya untuk kedua kalinya tahun ini, mengutip perang di Ukraina dan memilih inflasi sebagai bahaya nyata dan sekarang bagi banyak negara.

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva, berbicara di Davos pada hari Senin, mengatakan perang, kondisi keuangan yang lebih ketat dan guncangan harga – untuk makanan khususnya – telah jelas menggelapkan prospek di bulan sejak itu meskipun dia belum memperkirakan resesi.

Ditanya di panel apakah dia memperkirakan resesi, Georgieva berkata “Tidak, tidak pada saat ini. Itu tidak berarti tidak mungkin.”

TITIK KRITIS

Presiden Bank Sentral Eropa (ECB) Christine Lagarde, yang akan berbicara di Davos pada hari Selasa telah memperingatkan bahwa pertumbuhan dan inflasi berada di jalur yang berlawanan karena meningkatnya tekanan harga mengekang kegiatan ekonomi dan menghancurkan daya beli rumah tangga.

“Perang Rusia-Ukraina mungkin terbukti menjadi titik kritis untuk hiper-globalisasi,” katanya dalam sebuah posting blog pada hari Senin.

“Itu dapat menyebabkan rantai pasokan menjadi kurang efisien untuk sementara waktu dan selama transisi, menciptakan tekanan biaya yang lebih persisten bagi perekonomian,” tambah Lagarde.

Namun, dia pada dasarnya menjanjikan kenaikan suku bunga pada bulan Juli dan September untuk mengerem inflasi bahkan jika kenaikan biaya pinjaman pasti akan membebani pertumbuhan.

“Kami tahu, semua tahu sejak Hari Pertama bahwa perang ini adalah berita ekonomi yang buruk. Pertumbuhan yang lebih rendah dan lebih banyak inflasi,” kata pembuat kebijakan Perancis Francois Villeroy de Galhau. “Ini adalah harga yang kami terima bersama untuk membayar dan melindungi nilai-nilai kami … Layak membayar harga ini.”

“Saya akan mengecilkan gagasan trade off jangka pendek antara inflasi dan pertumbuhan,” katanya. “Dalam jangka pendek, prioritas kami jelas … memerangi inflasi.”

Sementara hambatan ekonomi dari krisis Ukraina paling terasa di Eropa, ekonomi AS-lah yang mengalami tekanan harga terbesar.

Indeks Harga Konsumen melesat dari mendekati nol dua tahun lalu ke level tertinggi 40 tahun di 8.5% di bulan Maret. The Fed menanggapi awal bulan ini dengan kenaikan suku bunga terbesar dalam 22 tahun dan Ketua Jerome Powell telah mengisyaratkan kenaikan dengan besaran yang sama – setengah poin persentase – setidaknya pada dua pertemuan berikutnya.

Tingkat yang lebih tinggi dan ekspektasi untuk lebih belum melemahkan belanja konsumen dan pasar kerja AS yang panas.

“Kami belum melihatnya terwujud dalam bisnis kami,” Kepala Eksekutif Marriott International (NASDAQ:MAR) Inc Anthony Capuano mengatakan tentang ancaman resesi, menambahkan “Terus ada permintaan yang terpendam.”

Ekonom Universitas Harvard Jason Furman, kepala Dewan Penasihat Ekonomi di bawah mantan Presiden Barack Obama, mengatakan kemungkinan dasarnya untuk resesi di setiap tahun adalah 15%. “Sekarang saya melihat sedikit lebih tinggi dari 15,” katanya, mengutip kekuatan neraca rumah tangga dan harapan bagi lebih banyak orang untuk kembali ke angkatan kerja dalam beberapa bulan mendatang.

Melihat lebih dari itu, dia mengkhawatirkan The Fed mungkin perlu menaikkan suku bunga lebih tinggi dari yang diperkirakan kebanyakan pejabat dan ekonom saat ini. “Tapi itu lebih seperti satu setengah tahun, dua setengah tahun dari sekarang.”

Pasar negara berkembang utama, termasuk China, masih diperkirakan akan mengalami pertumbuhan tahun ini meskipun pada kecepatan yang lebih lambat dari perkiraan sebelumnya.

Marcos Troyjo, presiden Bank Pembangunan Baru yang didirikan oleh Brazil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan, mengatakan bahwa banknya masih mengharapkan pertumbuhan yang kuat tahun ini di China, India dan Brazil.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Jepang menyusut untuk pertama kalinya dalam dua kuartal pada periode Januari-Maret karena pembatasan COVID-19 menghantam sektor jasa dan melonjaknya harga komoditas menciptakan tekanan baru, meningkatkan kekhawatiran tentang penurunan yang berlarut-larut.

Penurunan tersebut menghadirkan tantangan bagi upaya Perdana Menteri Fumio Kishida untuk mencapai pertumbuhan dan distribusi kekayaan di bawah agenda kapitalisme baru, memicu kekhawatiran stagflasi – campuran antara pertumbuhan yang lemah dan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ekonomi nomor 3 dunia turun pada tingkat tahunan 1.0% pada Januari-Maret dari kuartal sebelumnya, angka produk domestik bruto (GDP) menunjukkan, lebih lambat dari kontraksi 1.8% yang diperkirakan oleh para ekonom. Itu diterjemahkan ke dalam penurunan triwulanan 0.2%, data Kantor Kabinet menunjukkan, versus perkiraan pasar untuk penurunan 0.

Pembacaan yang lemah dapat menekan Kishida untuk merilis lebih banyak stimulus dengan pemilihan majelis tinggi dijadwalkan 10 Juli, menyusul 2.7 triliun yen ($20.86 miliar) dalam pengeluaran anggaran tambahan yang dikumpulkan pada hari Selasa.

“Ekonomi akan kembali ke pertumbuhan di kuartal mendatang tetapi itu tidak akan menjadi pemulihan dramatis, meninggalkan kemungkinan pengeluaran lebih lanjut terbuka lebar karena pemilihan umum semakin dekat,” kata Hiroshi Shiraishi, ekonom senior dari BNP Paribas (OTC: BNPQY) Securities.

“Lockdown di China dan kenaikan suku bunga AS serta krisis Ukraina dapat membebani permintaan eksternal. Penurunan pendapatan riil rumah tangga dan perusahaan karena memburuknya persyaratan perdagangan dapat menghambat pemulihan permintaan domestik.”

Konsumsi swasta yang membentuk lebih dari setengah perekonomian, sedikit berubah, data menunjukkan, lebih baik dari penurunan 0.5% yang diperkirakan oleh para ekonom tetapi di bawah pertumbuhan 2.5% yang direvisi naik yang terlihat pada kuartal Desember.

Banyak analis memperkirakan ekonomi Jepang akan pulih di kuartal mendatang, dibantu oleh pelonggaran pembatasan virus corona.

Namun masih ada keraguan apakah pemulihan akan berbentuk V, dengan melonjaknya harga energi dan pangan mendorong pembatasan konsumsi.

Menambah kesuraman, optimisme bisnis di antara produsen Jepang mencapai level terendah lebih dari satu tahun karena perusahaan berjuang dengan kenaikan biaya impor karena yen yang lemah dan harga bahan baku yang lebih tinggi, jajak pendapat Reuters Tankan menunjukkan.

TEKANAN YEN

Ekonomi Jepang yang bergantung pada ekspor mendapat sedikit bantuan dari permintaan eksternal, dengan ekspor bersih menjatuhkan 0.4 poin persentase dari pertumbuhan PDB, sedikit lebih besar dari kontribusi negatif 0.3 poin persentase yang dilihat oleh para ekonom.

Yen yang lemah dan melonjaknya harga komoditas global membantu impor barang dan jasa termasuk ponsel dan obat-obatan tumbuh 3.4% melampaui pertumbuhan ekspor sebesar 1.1%.

Belanja modal naik 0.5% versus peningkatan 0.7% yang diharapkan dan mengikuti kenaikan 0.4% pada kuartal sebelumnya, didorong oleh mesin tujuan umum dan pembayaran penelitian dan pengembangan. Itu membantu permintaan domestik berkontribusi 0.2 poin persentase terhadap pertumbuhan PDB.

Untuk keseluruhan tahun fiskal 2021 hingga Maret, ekonomi tumbuh 2.1% membukukan kenaikan pertama dalam tiga tahun.

Menteri Ekonomi Daishiro Yamagiwa mengatakan ekonomi belum kembali ke tingkat sebelum pandemi tetapi penurunan lebih lanjut kemungkinan akan terbatas.

“Kami memperkirakan pertumbuhan PDB mengecewakan sepanjang 2022 karena pukulan terhadap pendapatan rumah tangga dari inflasi yang lebih tinggi dan tanda-tanda bahwa konsumen lanjut usia tetap waspada terhadap penyebaran virus,” Tom Learmouth, ekonom Jepang dari Capital Economics, menulis dalam sebuah catatan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indeks dollar AS lebih rendah pada hari Senin setelah mencapai puncaknya dalam 20 tahun pekan lalu, dengan ekonomi global menjadi fokus setelah data ekonomi yang lemah dari China menyoroti kekhawatiran tentang prospek perlambatan global.

Menciptakan suasana risk-off pada hari Senin, aktivitas ritel dan pabrik China turun tajam pada bulan April karena lockdown COVID-19 yang ekstensif membatasi pekerja dan konsumen di rumah mereka. Tetapi Shanghai memang menetapkan rencana untuk kembali ke kehidupan yang lebih normal mulai 1 Juni.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyusul rilis data China, Bipan Rai, kepala Strategi FX Amerika Utara dari CIBC Capital Markets, mengatakan perdagangan difokuskan pada data ekonomi makro pada minggu-minggu ini.

“Penting untuk digarisbawahi bahwa risikonya mengarah pada dollar yang lebih kuat dan terutama itu karena jika Anda melihat iklim ekonomi makro, fundamentalnya tidak terlihat bagus. Dari perspektif risk-off yang seharusnya masih mendukung dollar terhadap sebagian besar mata uang,” kata Rai.

Namun dia mengatakan bahwa greenback sedang berkonsolidasi setelah kekuatannya baru-baru ini dan bahwa sesi perdagangan yang lebih terbatas mungkin terjadi. “Masuk akal untuk beberapa periode konsolidasi sebelum langkah berikutnya lebih tinggi.

Perdagangan dollar mungkin diredam sebagian karena banyak berita buruk telah diperhitungkan tetapi juga karena investor menunggu peristiwa seperti rilis data penjualan ritel AS dan penampilan publik oleh Ketua Fed Jerome Powell keduanya dijadwalkan pada hari Rabu menurut Mazen Issa, ahli strategi senior FX dari TD Securities.

Masih Issa mengatakan “Dia tidak berpikir kita berada di pasar di mana kita akan melihat dollar melemah … Ini akan membutuhkan banyak hal untuk membuat investor keluar dari dollar.”

Euro ditarik dari posisi terendah sebelumnya setelah pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa Francois Villeroy de Galhau mengatakan kelemahan mata uang bersama dapat mengancam upaya ECB untuk mengarahkan inflasi menuju targetnya.

Dollar Australia, yang sangat terekspos terhadap ekonomi China, berbalik arah seiring berlalunya hari dan terakhir naik terhadap dollar setelah jatuh sebanyak 0.9%.

Indeks dollar terakhir turun 0.7% pada 104.16 setelah sempat melintasi level 105 pada hari Jumat – level tertinggi sejak Desember 2002, setelah enam minggu berturut-turut naik. Data posisi mingguan menunjukkan bahwa investor telah membangun taruhan dollar panjang mereka.

Euro naik 0.26% pada $1.0438 tetapi tidak jauh dari level terendah minggu lalu di $1.0354 level terendah sejak awal 2017. Analis melihat $1.0340 sebagai level penting dari support euro.

Ahli strategi HSBC memperkirakan euro jatuh ke paritas terhadap dollar di tahun mendatang. “Pertumbuhan yang jauh lebih lemah dan inflasi yang jauh lebih tinggi membuat ECB menghadapi salah satu tantangan kebijakan terberat di G10 (bank sentral),” kata mereka.

Pasar Crypto, yang diperdagangkan sepanjang waktu, memiliki akhir pekan yang tenang setelah gejolak minggu lalu didorong oleh TerraUSD, yang disebut stablecoin, yang mematahkan patokan dollarnya. Afiliasi perusahaan di belakang TerraUSD mengatakan telah menghabiskan sebagian besar cadangannya untuk mencoba mempertahankan patok dollarnya dan akan menggunakan sisanya untuk mencoba mengkompensasi beberapa pengguna yang kalah.

Bitcoin terakhir diperdagangkan di sekitar $29,881, turun lebih dari 4% setelah turun menjadi $25,400 pada hari Kamis, angka terendah sejak Desember 2020.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak naik pada hari Senin di tengah optimisme bahwa China akan melihat pemulihan permintaan yang signifikan setelah tanda-tanda positif bahwa pandemi virus corona negara itu surut di daerah yang paling terpukul.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli naik $2/69 berada di $114.24 per barel, naik 2.4%, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik $3.71 atau 3.4% menjadi $114.20 per barel.

Shanghai berencana membuka kembali secara luas dan memungkinkan kehidupan normal dilanjutkan untuk 25 juta orang kota itu mulai 1 Juni, seorang pejabat kota mengatakan pada hari Senin, setelah menyatakan bahwa 15 dari 16 distriknya telah menghilangkan kasus covid di luar area karantina.

Namun diperkirakan 46 kota di China masih berada di bawah lockdown, memukul belanja, produksi pabrik dan penggunaan energi.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Kami melihat banyak sinyal bahwa permintaan akan mulai kembali di wilayah itu, mendukung harga yang lebih tinggi,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka dari Mizuho.

Sejalan dengan penurunan tajam yang tak terduga dalam output industri pada bulan April, China memproses 11% lebih sedikit minyak mentah, dengan throughput harian terendah sejak Maret 2020.

Bensin berjangka AS kembali ke level tertinggi sepanjang masa pada hari Senin karena penurunan stok memicu kekhawatiran pasokan.

Stok dalam Cadangan Minyak Strategis turun menjadi 538 juta barel, terendah sejak 1987, data dari Departemen Energi AS menunjukkan pada hari Senin.

“Rekor harga bensin yang tinggi tidak menunjukkan tanda-tanda memacu penghancuran permintaan dengan ekonomi AS yang tampak cukup kuat untuk mendorong awal yang kuat ke musim mengemudi yang berat hanya dalam beberapa minggu,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

Harga minyak juga mendapat dukungan karena para diplomat dan pejabat Uni Eropa menyatakan optimisme tentang mencapai kesepakatan tentang embargo bertahap minyak Rusia meskipun ada kekhawatiran tentang pasokan di Eropa timur.

Namun para menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin gagal dalam upaya mereka untuk menekan Hongaria untuk mencabut vetonya atas embargo minyak yang diusulkan, dengan Lithuania mengatakan blok itu disandera oleh satu negara anggota.

Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock mengatakan zona Euro akan membutuhkan beberapa hari lagi untuk menemukan kesepakatan.

“Dengan larangan yang direncanakan oleh UE terhadap minyak Rusia dan peningkatan lambat dalam produksi OPEC, harga minyak diperkirakan akan tetap dekat dengan level saat ini di dekat $ 110 per barel,” kata Naohiro Niimura, mitra dari Market Risk Advisory.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak merosot sekitar 6% pada hari Senin bersama ekuitas karena berlanjutnya lockdown virus corona di China, importir minyak utama, memicu kekhawatiran tentang prospek permintaan.

Minyak mentah Brent turun $6.45 atau 5.7% menjadi menetap di sekitar $105.94 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate AS turun $6.68 atau 6.1% menjadi menetap di $103.09 per barel. Kedua kontrak telah naik sekitar 35% sepanjang tahun ini.

Pasar keuangan global khawatir atas kenaikan suku bunga dan kekhawatiran resesi karena penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas di China menyebabkan pertumbuhan ekspor yang lebih lambat di ekonomi terbesar kedua dunia pada bulan April.

“Lockdown COVID di China berdampak negatif pada pasar minyak, yang dijual bersamaan dengan ekuitas,” kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associated di Houston.

GAMBAR BROKER ONLINE

Impor minyak mentah oleh China dalam empat bulan pertama tahun 2022 turun 4.8% dari tahun lalu, tetapi impor April naik hampir 7%.

Impor minyak Iran dari China pada April turun dari volume puncak yang terlihat pada akhir 2021 dan awal 2022 karena permintaan dari penyulingan independen melemah setelah penguncian COVID memukul margin bahan bakar dan meningkatnya impor minyak Rusia dengan harga lebih rendah.

Indeks saham Wall Street jatuh dan dollar mencapai level tertinggi dua dekade, membuat minyak lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Arab Saudi, pengekspor minyak utama dunia, menurunkan harga minyak mentah untuk Asia dan Eropa di bulan Juni.

Di Rusia, produksi minyak naik pada awal Mei dari April dan produksi telah stabil, kata Wakil Perdana Menteri Alexander Novak, setelah produksi turun pada April karena negara-negara Barat memberlakukan sanksi atas krisis Ukraina.

Pekan lalu, Komisi Eropa mengusulkan embargo bertahap pada minyak Rusia, meningkatkan harga Brent dan WTI untuk minggu kedua berturut-turut. Proposal tersebut membutuhkan suara bulat oleh anggota UE minggu ini untuk disahkan.

Komisi Eropa sedang mempertimbangkan untuk menawarkan lebih banyak uang kepada negara-negara bagian timur Uni Eropa yang terkurung daratan untuk meningkatkan infrastruktur minyak dalam upaya meyakinkan mereka untuk setuju, kata seorang sumber Uni Eropa kepada Reuters.

“Embargo minyak UE akan memicu pergeseran seismik di pasar minyak mentah Eropa dan global, yang Rystad Energy harapkan dapat melihat sebanyak 3.0 juta bph (barel per hari) impor minyak mentah UE dari Rusia dipotong pada Desember 2022 secara penuh. implementasi kebijakan tersebut,” kata Bjørnar Tonhaugen, kepala riset pasar minyak Rystad Energy.

Pejabat Jerman diam-diam mempersiapkan penghentian mendadak pasokan gas Rusia dengan paket darurat yang dapat mencakup pengambilan kendali atas perusahaan-perusahaan penting, tiga orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters.

Jepang, lima importir minyak mentah teratas, akan melarang impor minyak mentah Rusia pada prinsipnya, kata Perdana Menteri Fumio Kishida, menambahkan ini akan memakan waktu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pertumbuhan ekspor China melambat menjadi satu digit, mencapai level terendah dalam hampir dua tahun, sementara impor hampir tidak berubah pada April karena pembatasan COVID-19 yang lebih ketat dan lebih luas menghentikan produksi pabrik dan menghambat permintaan domestik, menambah kesengsaraan ekonomi secara luas.

Ekspor dalam dollar tumbuh 3.9% pada bulan April dari tahun sebelumnya, turun tajam dari pertumbuhan 14.7% yang dilaporkan pada bulan Maret meskipun sedikit lebih baik dari perkiraan analis sebesar 3.2%. Itu adalah laju paling lambat sejak Juni 2020.

Impor secara luas stabil tahun-ke-tahun, sedikit meningkat dari penurunan 0.1% di bulan Maret dan sedikit lebih baik dari kontraksi 3.0% yang diperkirakan oleh jajak pendapat Reuters.

Angka-angka yang lemah menunjukkan sektor perdagangan China, yang menyumbang sekitar sepertiga dari produk domestik bruto, kehilangan momentum karena lockdown di seluruh negeri menjerat rantai pasokan di pusat-pusat utama seperti Shanghai, meningkatkan risiko perlambatan yang lebih dalam di ekonomi terbesar kedua di dunia dan global.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Wabah virus di China menyebabkan kesulitan besar dalam rantai produksi dan rantai pasokan,” kata Chang Ran, seorang analis senior dari Zhixin Investment Research Institute dalam sebuah catatan, Senin. “Sementara itu, beberapa negara di Asia Tenggara telah beralih dari pemulihan ke ekspansi produksi, menggantikan ekspor China sampai batas tertentu.”

Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China dari Capital Economics, mengatakan hambatan utama ekspor adalah melemahnya permintaan asing.

“Penurunan paling tajam terjadi pada pengiriman ke UE dan AS, di mana inflasi yang tinggi membebani pendapatan rumah tangga yang sebenarnya,” katanya. “Penurunan juga terutama terlihat pada ekspor elektronik yang menunjukkan pelonggaran lebih lanjut dari permintaan terkait pandemi untuk barang-barang China.”

EKONOMI DI BAWAH PENGARUH LOCKDOWN

Upaya luar biasa Beijing untuk mengekang wabah COVID-19 terbesar di negara itu dalam dua tahun telah menyumbat jalan raya dan pelabuhan, membatasi aktivitas di lusinan kota termasuk Shanghai dan memaksa perusahaan dari pemasok Apple (NASDAQ:AAPL) Foxconn hingga pembuat mobil Toyota dan Volkswagen (ETR:VOWG_p ) untuk menangguhkan beberapa operasi pabrik mereka.

Aktivitas pabrik sudah berkontraksi pada kecepatan yang lebih tajam pada bulan April, survei industri menunjukkan, meningkatkan kekhawatiran perlambatan tajam yang juga dapat memukul pertumbuhan global.

Shi Xinyu, manajer perdagangan luar negeri di Yiwu, pusat perdagangan komoditas, mengatakan hanya 20-50% toko di kota yang buka karena gangguan COVID.

“(Permintaan impor yang lemah datang di tengah) siklus ekonomi yang menurun dan COVID melanda,” kata Shi. “Hidup sudah cukup keras dan kebetulan atap kami bocor saat hujan.”

Selain itu, meningkatnya risiko dari perang Ukraina, konsumsi yang terus melemah dan penurunan berkepanjangan di pasar properti juga membebani pertumbuhan, kata para analis.

Dengan tingkat pengangguran nasional mendekati level tertinggi dua tahun, pihak berwenang telah menjanjikan lebih banyak bantuan untuk menopang kepercayaan diri dan mencegah kehilangan pekerjaan lebih lanjut di tahun yang sensitif secara politik.

Beberapa analis bahkan memperingatkan meningkatnya risiko resesi, dengan mengatakan pembuat kebijakan harus memberikan lebih banyak stimulus untuk mencapai target pertumbuhan resmi 2022 sekitar 5.5% jika Beijing tidak melonggarkan kebijakan nol-COVID-nya.

Namun, ada beberapa tanda yang terjadi. Para pemimpin tinggi negara itu mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan tetap dengan kebijakan “nol-COVID” mereka, memicu kekhawatiran penurunan ekonomi menjadi lebih tajam.

Ekspor mungkin mendapat dukungan dari yuan yang lebih lemah, yang mengalami bulan terburuk pada April dalam hampir dua tahun.

Zhiwei Zhang, kepala ekonom dari Pinpoint Asset Management, tidak memperkirakan pertumbuhan ekspor akan meningkat di bulan Mei karena masalah pasokan terus berlanjut.

“Penyusutan impor adalah sebuah sinyal karena impor suku cadang banyak perusahaan mungkin terganggu,” kata Zhang dalam sebuah catatan. “Dimulainya kembali produksi cukup lambat pada tahap ini.”

China mencatat surplus perdagangan $51.12 miliar di bulan ini, sedikit lebih lebar dari perkiraan surplus $50.65 miliar. Negara ini melaporkan surplus $47.38 miliar di bulan Maret.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS mencapai level tertinggi dua dekade pada hari Senin ini karena investor mencari keamanan dan hasil karena meningkatnya kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan kenaikan suku bunga.

Inflasi yang melonjak, perang di Ukraina dan lockdown yang lebih ketat terhadap COVID-19 di Beijing dan Shanghai, telah membuat investor tidak yakin dalam banyak hal tetapi mereka yakin bahwa suku bunga AS akan naik dan dolar akan mengiringi.

“Pergerakan suku bunga AS bukan satu-satunya dukungan dollar,” kata ahli strategi dari NatWest Markets dalam sebuah catatan.

“Risiko penurunan terhadap pertumbuhan global yang berasal dari Ukraina dan China lebih menekan Eropa dan Asia dibandingkan dengan AS, menciptakan suasana luar biasa terhadap dollar seperti pada kondisi 2018.”

Greenback mencapai level tertinggi 22-bulan pada dollar Selandia Baru yang sensitif terhadap pertumbuhan dan naik 1% ke level tertinggi tiga bulan terhadap dollar Australia karena pasar saham Asia jatuh. Ini naik 0.3% ke level tertinggi sejak 2019 di franc Swiss.

Euro turun 0.4% pada kisaran $ 1.0506 dan sedikit di atas palung baru-baru ini $ 1.0469. Yen mendekati posisi terendah dua dekade di 130.96 per dollar, sementara sterling berkubang di $ 1.2272 hampir di atas level terendah 22-bulan Jumat. Dollar Kanada mencapai level terendah sejak Desember.

Di China data perdagangan menunjukkan impor datar di bulan April dan ekspor naik 3.9% – sedikit lebih baik dari yang diharapkan dan cukup untuk menahan dollar Australia di $0.7006 dan turun dari terendah Januari di $0.6967.

Namun yuan terseret ke level terendah baru 18 bulan di 6.7110 per dollar karena penguncian di Shanghai diperketat. Pedagang melihat dampak dari hambatan yang tak terelakkan pada ekonomi China menyapu seluruh wilayah.

Kiwi turun 0.9% menjadi $0.6346 dan dollar AS mencapai tertinggi multi-tahun pada dollar Taiwan yang sensitif terhadap perdagangan, won Korea Selatan, dollar Singapura dan ringgit Malaysia.

Ini mencapai level tertinggi dalam sembilan bulan terhadap rupiah Indonesia juga demikian.

Mimpi Yang Terlupakan

Imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun telah naik mengejutkan 163 basis poin tahun ini dan membawa dollar bersamanya.

Indeks dollar naik hampir 9% untuk tahun ini dan naik untuk minggu kelima berturut-turut minggu lalu. Ini menyamai level tertinggi 20 tahun pada hari Jumat di 104.070 selama sesi Asia yang gelisah.

Spekulasi bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin mungkin menyatakan perang terhadap Ukraina untuk memanggil cadangan selama pidatonya di perayaan Hari Kemenangan juga melukai sentimen pasar.

Putin sejauh ini mencirikan tindakan Rusia di Ukraina sebagai ‘operasi militer khusus’, bukan perang atau invasi.

Federal Reserve (Fed) AS menaikkan suku bunga acuannya 50 basis poin (bps) minggu lalu dan data pekerjaan yang kuat telah memperkuat taruhan pada kenaikan besar lebih lanjut, dengan angka inflasi yang akan dirilis pada hari Rabu menjadi fokus risiko kejutan kenaikan berikutnya.

Pasar berjangka menilai peluang 75% dari kenaikan suku bunga 75 bp pada pertemuan Fed berikutnya di bulan Juni dan pengetatan lebih dari 200 bps pada akhir tahun.

“Risiko di sekitar CPI AS terasa biner; moderasi dari 8.5% akan sedikit menenangkan, tetapi kenaikan pasti akan menghidupkan kembali ekspektasi untuk kenaikan Fed 75 bp dan mungkin memberi dollar dorongan,” kata analis dari ANZ Bank.

“Gagasan bahwa pengetatan global yang disinkronkan dapat berjalan dengan lembut sekarang terasa seperti mimpi yang terlupakan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ibu kota China, Beijing menutup lebih banyak pusat kebugaran, mal, bioskop, dan blok apartemen pada hari Jumat, dengan pihak berwenang meningkatkan pelacakan kontak untuk menahan wabah COVID-19, sementara kebosanan pada lockdown selama sebulan di Shanghai terus tumbuh.

Di pusat keuangan, orang-orang berpagar di berbagai distrik telah memprotes penguncian dan kesulitan mendapatkan perbekalan dengan menggedor panci dan wajan di malam hari, menurut seorang saksi mata dari Reuters.

Sebuah video yang dibagikan di media sosial, yang keasliannya tidak dapat segera diverifikasi, menunjukkan seorang wanita memperingatkan orang-orang melalui pengeras suara untuk tidak melakukannya, mengatakan bahwa gerakan seperti itu didorong oleh orang luar.

Pemerintah kota Shanghai tidak segera menanggapi permintaan komentar.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di ibu kota, distrik Chaoyang, yang pertama menjalani tes massal minggu ini, memulai tiga putaran pemeriksaan terakhir pada hari Jumat di antara 3.5 juta penduduknya. Sebagian besar distrik lain akan menjalani tes putaran ketiga pada hari Sabtu.

Chaoyang, yang menyumbang bagian terbesar dari kasus dalam wabah Beijing saat ini, meningkatkan langkah-langkah untuk mengekang penularan karena menyatakan lebih banyak lingkungan berisiko.

Orang-orang yang baru-baru ini mengunjungi tempat-tempat di daerah tersebut telah menerima pesan teks yang memberitahu mereka untuk tetap tinggal sampai mereka mendapatkan hasil tes mereka.

“Halo warga! Anda baru-baru ini mengunjungi toko mie daging sapi & ayam rebus di komunitas Guanghui Li,” salah satu teks berbunyi. “Silakan lapor ke kompleks atau hotel Anda segera, tetap di tempat dan tunggu pemberitahuan pengujian asam nukleat.”

“Jika Anda melanggar persyaratan di atas dan menyebabkan situasi epidemi menyebar, Anda akan bertanggung jawab secara hukum.”

Di lokasi pengujian, staf dengan celemek biru mendesak orang-orang yang mengantri untuk dites untuk mematuhi aturan jarak sosial 2 meter karena pengeras suara mengingatkan orang banyak untuk tetap memakai masker.

Blok apartemen tambahan disegel dan spa tertentu, lounge KTV, gym, bioskop dan perpustakaan dan setidaknya dua pusat perbelanjaan ditutup pada hari Jumat, sementara kurir dan staf pengiriman makanan ditolak masuk ke beberapa kompleks perumahan.

Perusahaan seperti JD (NASDAQ:JD).com, sebuah platform e-commerce, telah berusaha keras untuk menjaga agar penduduk tetap mendapat pasokan yang baik.

Kepala salah satu pusat logistiknya di pinggiran Beijing, Ming Tang yang berusia 32 tahun, mengatakan volume pengiriman telah meningkat sebesar 65% sejak kasus pertama muncul pada 22 April dan 80% dari paket tersebut terkait dengan makanan.

“Upaya pengiriman paket tepat waktu dan jam kerja yang panjang memberikan banyak tekanan pada kurir kami,” katanya.

Beijing melaporkan 49 kasus pada 28 April, dibandingkan 50 pada hari sebelumnya.

MENUNGGU UNTUK PERGI

Shanghai melaporkan 52 kematian COVID-19 baru pada 28 April, naik dari 47 sehari sebelumnya, kata pemerintah setempat pada Jumat. Ini mencatat 9,545 kasus tanpa gejala baru pada 28 April, dibandingkan 9,330 sehari sebelumnya, sementara kasus bergejala naik menjadi 5,487 dari 1,292.

Sementara beberapa kemacetan pengiriman telah mereda di kota, kritik terhadap pemerintah terus tumbuh terutama mengenai masalah penyediaan makanan pemerintah. Penduduk di beberapa distrik mengeluhkan jatah mereka lebih jarang daripada yang lain, menggunakan media sosial untuk membandingkan pengiriman.

Penguncian mendorong sejumlah warga asing untuk mengungsi dari kota paling kosmopolitan di China daratan.

Meskipun tidak ada statistik resmi yang tersedia untuk keberangkatan dalam beberapa minggu terakhir, penggerak hewan peliharaan, agen properti, dan firma hukum mengatakan mereka melihat permintaan kenaikan yang tajam, sementara grup online yang bertukar saran tentang cara pergi telah membengkak.

“Selama lockdown saya benar-benar tidak bisa merasakan pemerintahan berfungsi karena Anda kurang lebih bebas melakukan apa yang Anda inginkan dan saya tidak pernah benar-benar hidup tertindas,” kata Jennifer Li, orang asing yang berencana meninggalkan keluarganya di kota yang telah menjadi rumah mereka selama 11 tahun.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Melemahnya konsumsi, permasalahan di sektor properti serta hambatan ekspor menjadi catatan tersendiri bagi aktifitas ekonomi China yang tengah bergulat dalam wabah Covid-19, namun laju pertumbuhan PDB di kuartal pertama menunjukkan laju yang lebih cepat dari perkiraan, di tengah prospek yang suram akibat kebijakan lockdown dan dampak perang Ukraina.

Krisis yang terjadi di Ukraina telah menimbulkan kerumitan bagi para pembuat kebijakan karena telah mengintensifkan pasokan dan tekanan biaya komoditas yang meningkatkan inflasi global secara tajam dan membuat otoritas China kesulitan untuk melangkah sebagai upaya mereka untuk merangsang laju pertumbuhan tanpa membahayakan stabilitas harga.

GAMBAR BROKER ONLINE

National Bureau of Statistics melaporkan data PDB China yang meningkat sebesar 4.8% di kuartal pertama dari periode yang sama di tahun sebelumnya, yang mana angka ini mengalahkan ekspektasi kenaikan sebesar 4.45 dari para analis dan mencatat kenaikan lebih tinggi dari pertumbuhan 4.0% di kuartal keempat tahun lalu.

Dalam dua bulan pertama di tahun ini, pertumbuhan ekonomi mencatat hasil yang secara mengejutkan lebih kuat dengan mencatat kenaikan PDB 1.3% di rentang Januari-Maret di tingkat kuartalan, lebih besar dari ekspektasi kenaikan 0.6% serta sedikit lebih besar dari kenaikan 1.5% yang direvisi pada kuartal sebelumnya.

Namun demikian meningkatnya risiko global dari perang di Ukraina, lockdown Covid-19 yang semakin luas serta lemahnya pasar properti telah menahan laju pertumbuhan negara ekonomi terbesar kedua dunia tersebut di tengah penilaian sejumlah analis yang mengatakan bahwa risiko terjadinya resesi semakin meningkat.

Data aktivitas Maret menunjukkan penjualan ritel berkontraksi pada bulan lalu di tingkat tahunan karena pembatasan COVID yang meluas di seluruh negeri, yang mana mencatat penurunan hingga sebesar 3.5% lebih buruk dari ekspektasi untuk penurunan 1.6% dan peningkatan 6.7% pada Januari dan Februari sedangkan konsumsi akhir menyumbang 69.4% dari pertumbuhan PDB China di kuartal pertama atau lebih rendah dari pencapaian sebesar 85.3% di kuartal keempat tahun lalu.

Kepala Ekonom dari Zhongyuan Bank, Wang Jun mengatakan bahwa bahkan jika pertumbuhan PDB Q1 lebih besar dari pertumbuhan 4.0% di Q4 tahun lalu maka hal itu masih jauh dari target tahunan China sebesar 5.5% yang mana laju pertumbuhan di bulan Maret sangat dipengaruhi oleh pembatasan pandemi yang tercermin dari konsumsi sektor jasa yang sangat terpukul.

Lebih lanjut Wang mengatakan bahwa kuartal kedua tahun ini akan mengalami tekanan yang lebih besar dan sejauh mana ekonomi kehilangan tenaganya akan sangat bergantung pada apakah China akan membuat penyesuaian yang fleksibel terhadap tindakan anti-virus mereka serta menawarkan dukungan yang lebih besar melalui kebijakan makro ekonominya.

Sektor industri bertahan lebih baik dari yang diharapkan dengan produksi meningkat 5.0% dari tahun sebelumnya, dibandingkan dengan perkiraan kenaikan 4.5% namun masih lebih rendah dari peningkatan 7.5% yang terlihat dalam dua bulan pertama tahun ini, sementara untuk investasi aset tetap mencatat kenaikan 9.3% di tingkat tahunan pada kuartal pertama, dari perkiraan peningkatan sebesar 8.5% dalam jajak pendapat Reuters, akan tetapi lebih kecil dibanding pertumbuhan 12.2% dalam dua bulan pertama di tahun ini.

Tekad pemerintah China untuk menghentikan penyebaran COVID-19, telah menghambat aktifitas di jalan raya dan pelabuhan sehingga membuat pekerja terdampar dan menutup banyak pabrik, yang menjadi gelombang hambatan melalui rantai pasokan global untuk barang-barang mulai dari kendaraan listri hingga iPhone.

Pada Jumat pekan kemarin pihak People’s Bank of China (PBOC) telah mengumumkan akan memotong jumlah uang tunai yang harus dipegang bank sebagai cadangan untuk pertama kalinya tahun ini, sekaligus melepaskan sekitar 530 miliar Yuan ($83.25 milliar) dalam likuiditas jangka panjang untuk meredam perlambatan tajam dalam pertumbuhan ekonomi.

Terkait akan hal ini Macro Sun selaku kepala analis pasar keuangan dari MUFG, mengatakan bahwa pihaknya melihat para pembuat kebijakan China akan mempercepat pengeluaran fiskal mereka dan lebih jauh melonggarkan kebijakan moneternya, yang berperluang membantu laju pertumbuhan PDB dan sekaligus juga berharap adanya penurunan suku bunga 10 basis poin terhadap LPR 1 tahun dalam waktu secepatnya.

Akan tetapi para analis merasa tidak yakin apakah penurunan suku bunga akan banyak membantu menahan kemerosotan ekonomi dalam waktu dekat karena pabrik dan bisnis masih berjuang dan konsumen tetap berhati-hati terhadap pengeluaran karena pelonggaran kebijakan yang lebih agresif dapat memicu arus modal keluar sehingga akan semakin memberikan lebih banyak tekanan terhadap pasar keuangan di dalam negeri China sendiri.

Target pertumbuhan ekonomi China telah ditetapkan lebih lambat, sekitar 5.5% di tahun seiring masih adanya sejumlah hambatan yang terjadi, namun demikian sejumlah analis menilai bahwa mungkin saat ini sulit untuk dicapai tanpa adanya langkah-langkah stimulus yang lebih agresif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA