Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve (Fed) diperkirakan akan memberikan dua kenaikan suku bunga setengah poin berturut-turut pada Mei dan Juni untuk mengatasi inflasi yang tidak terkendali, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters yang juga mengatakan kemungkinan resesi tahun depan adalah 40%.

Dengan tingkat pengangguran mendekati rekor terendah, inflasi tertinggi dalam empat dekade dan lonjakan harga komoditas global akan terus berlanjut, sebagian besar analis mengatakan The Fed perlu bergerak cepat untuk menjaga tekanan harga terkendali.

GAMBAR BROKER ONLINE

Jajak pendapat Reuters 4-8 April terbaru dari lebih dari 100 ekonom memperkirakan dua kenaikan setengah poin tahun ini, langkah pertama sejak 1994, mengambil tingkat dana federal menjadi 1.25%-1.50% pada pertemuan Juni.

Itu membawa prediksi akhir tahun dari jajak pendapat Reuters Maret setidaknya tiga bulan ke depan dan lebih sesuai dengan harga suku bunga berjangka.

Mayoritas kuat atau 85 dari 102 ekonom, memperkirakan 50 basis poin pada Mei dan mayoritas 56 yang masih solid mengatakan The Fed akan menindaklanjuti dengan 50 basis poin juga pada Juni.

“Mengingat pergeseran dalam komentar resmi dan dengan tekanan inflasi yang terlihat di seluruh perekonomian, kami percaya The Fed akan memberikan kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan kebijakan Mei, Juni dan Juli,” kata James Knightley, kepala ekonom internasional dari ING.

Sementara bank sentral, yang diketuai oleh Jerome Powell, kemungkinan akan turun ke pergerakan seperempat poin pada paruh kedua tahun ini, suku bunga dana federal sekarang diperkirakan akan berakhir pada 2022 pada 2.00%-2.25% pada 50 basis poin lebih tinggi dari perkiraan median dalam jajak pendapat yang diambil bulan lalu.

Bergerak begitu cepat dengan suku bunga, terutama dalam perekonomian yang telah terbiasa dengan biaya pinjaman yang sangat rendah selama bertahun-tahun, akan memiliki risiko.

“Dengan The Fed tampaknya merasa perlu ‘mengejar’ untuk mendapatkan kembali kendali atas inflasi dan ekspektasi inflasi, laju kenaikan suku bunga yang agresif meningkatkan kemungkinan salah langkah kebijakan yang bisa cukup untuk menggulingkan ekonomi ke dalam jurang kehancuran/resesi,” tambah Knightley.

Memang, responden untuk pertanyaan tambahan memberikan peluang satu-dari-empat rata-rata dari resesi AS di tahun mendatang, naik menjadi 40% selama 24 bulan ke depan. Pasar obligasi sudah menunjukkan tanda-tanda kekhawatiran resesi.

Itu sebagian menjelaskan perlambatan cepat dalam laju kenaikan suku bunga tahun depan menjadi hanya 50 basis poin kumulatif, menurut jajak pendapat Reuters, membawa suku bunga dana fed fund menjadi 2.50%-2.75% pada akhir 2023.

Beberapa ekonom sudah memperkirakan suku bunga yang lebih rendah segera setelah kuartal keempat tahun depan.

Namun terlepas dari ekspektasi untuk jalur pengetatan kebijakan yang agresif, inflasi tidak terlihat turun ke target 2% The Fed setidaknya hingga 2024.

Perang Rusia-Ukraina, yang telah membuat harga komoditas dan energi melonjak, juga mempersulit prediksi kapan inflasi pada akhirnya akan turun.

Inflasi yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK) diperkirakan mencapai 7.9% kuartal terakhir, dan rata-rata 6.8% tahun ini, peningkatan yang signifikan dari 6.1% dalam jajak pendapat bulan lalu.

Pasar tenaga kerja AS diperkirakan akan semakin ketat setelah pengangguran turun menjadi 3.6% bulan lalu, hanya sedikit di atas tingkat pra-pandemi dan apa yang diperkirakan rata-rata pada tahun 2022.

Tingkat pengangguran diperkirakan rata-rata 3.5% tahun depan dan tetap di sana pada 2024, kira-kira sejalan dengan pandangan optimis The Fed sendiri dan tidak konsisten dengan kekhawatiran responden tentang resesi.

Perkiraan pertumbuhan diturunkan secara keseluruhan. Ekonomi diperkirakan tumbuh masing-masing 3.3% dan 2.2% tahun ini dan berikutnya, turun dari prediksi 3.6% dan 2.4% bulan lalu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sebagian besar mata uang pasar berkembang akan terus berjuang melawan arus dollar AS yang kuat pada tahun mendatang karena Federal Reserve AS akhirnya memberikan pengetatan kebijakan agresif yang telah diperkirakan, menurut jajak pendapat Reuters dari ahli strategi keuangan.

Bank-bank sentral di ekonomi pasar berkembang telah bersiap untuk ini selama berbulan-bulan lalu dengan menaikkan suku bunga acuan mereka. Tetapi momen aktual ketika Fed memberikan kenaikan suku bunga setengah poin dan pengurangan neraca yang cepat masih penting.

Risalah dari pertemuan Fed Maret (FOMC) menunjukkan para pejabat umumnya setuju untuk memangkas neraca bank sentral sebesar $95 miliar per bulan, memberikan dorongan besar untuk greenback yang sudah naik tinggi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Jajak pendapat Reuters terbaru dari lebih dari 50 ahli strategi mata uang menunjukkan hampir semua mata uang pasar berkembang akan melemah selama 12 bulan mendatang.

Bahkan mata uang yang telah terseret lebih tinggi oleh siklus komoditas yang sedang berlangsung dan pengetatan kebijakan masing-masing bank sentral, seperti real Brasil dan rand Afrika Selatan, diperkirakan akan menyerahkan sekitar setengah dari kenaikan tersebut dalam setahun.

Mata uang ini masing-masing telah naik sekitar 18% dan 9% sejauh ini pada tahun 2022.

Peso Meksiko, lindung nilai valuta asing pasar berkembang klasik, diperkirakan akan kehilangan lebih dari tiga kali lipat kenaikannya untuk tahun ini dalam 12 bulan.

“Dalam menghadapi kenaikan tajam Fed yang akan segera terjadi dan dengan imbal hasil AS bergerak cepat lebih tinggi, ketahanan EMFX tetap agak mengejutkan,” kata Paul Meggyesi, kepala strategi FX dari JPMorgan (NYSE:JPM).

“Risiko khusus untuk EMFX adalah ketika The Fed mulai memberikan kenaikan suku bunga, kenaikan lebih lanjut dalam imbal hasil AS dapat lebih didorong oleh imbal hasil riil daripada inflasi impas”

Meggyesi menambahkan ini secara historis negatif untuk mata uang pasar berkembang.

Sementara sebagian besar mata uang pasar berkembang telah berhasil lolos dari serangan pengetatan kebijakan Fed yang relatif tanpa cedera, rubel Rusia dan lira Turki adalah pengecualian penting.

Rubel, yang turun setengahnya dalam sebulan terakhir dan mencapai titik terendah sepanjang masa di 150 per dollar setelah invasi Rusia ke Ukraina, diperkirakan melemah lebih dari 15% menjadi 94.2 per dollar dalam setahun dari 78.5 saat ini.

Mata uang Rusia didorong oleh perusahaan yang berfokus pada ekspor yang menjual mata uang asing dan aktivitas importir yang rendah. Namun analis memperingatkan reli rubel baru-baru ini tidak akan bertahan lama.

GAMBAR BROKER ONLINE
emerging markets

“(Keuntungan baru-baru ini) bukanlah cerminan sebenarnya dari situasi fundamental di Rusia. Ekonomi diperkirakan akan berkontraksi sangat tajam dan inflasi akan menjadi lebih tinggi, yang dalam jangka panjang akan lebih konsisten dengan rubel yang lebih lemah,” kata Lee Hardman, analis mata uang dari MUFG.

Hardman mengatakan situasi untuk lira Turki tidak jauh berbeda.

“Mereka (pemerintah) melakukan intervensi untuk mendukung lira tetapi mereka tidak akan melakukan tindakan kejam seperti kontrol modal yang kita lihat di Rusia.”

Lira yang melemah 44% tahun lalu, diperkirakan akan turun 15% lagi menjadi 17.27 per dollar dalam setahun karena bergulat dengan inflasi yang merajalela yang mencapai level tertinggi 20 tahun di 61.14% pada bulan Maret.

Yuan China yang dikontrol ketat diperkirakan terdepresiasi 1.4% menjadi 6.45 per dollar dalam setahun karena analis memperingatkan bahwa kesenjangan imbal hasil yang menyusut antara obligasi pemerintah 10-tahun China dan AS dapat memicu arus keluar modal.

Di tempat lain di Asia, peso Filipina dan rupee India akan melemah antara 1%-3%.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA