Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) ingin mengakhiri skema pembelian obligasi mereka secepat mungkin dan menaikkan suku bunga segera pada Juli tetapi tentu saja tidak lebih dari September, sembilan sumber yang akrab dengan pemikiran ECB mengatakan kepada Reuters.

ECB telah menghapus stimulus pada kecepatan paling lambat tahun ini tetapi lonjakan inflasi sekarang memberi tekanan pada pembuat kebijakan untuk mengakhiri eksperimen mereka selama hampir satu dekade dengan dukungan tidak konvensional.

Kendala besar sejauh ini adalah bahwa perkiraan jangka panjang masih menunjukkan inflasi turun kembali di bawah target 2% ECB tetapi perkiraan baru yang dibagikan dengan pembuat kebijakan pada pertemuan 14 April menunjukkan inflasi 2024 melebihi target, beberapa sumber mengatakan.

“Itu hanya lebih dari 2% sehingga dalam interpretasi saya semua kriteria untuk menaikkan suku bunga sekarang telah terpenuhi,” kata salah satu sumber, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Anggota Dewan Pengatur telah lama mengkritik ECB karena meremehkan inflasi, yang mencapai 7.5% bulan lalu dan mereka menganggap proyeksi baru sebagai langkah untuk mengakui kenyataan.

“Ketika (kepala ekonom) Philip (Lane) mempresentasikan angkanya, orang-orang justru bertepuk tangan,” kata sumber lain.

Seorang juru bicara ECB menolak berkomentar.

Belum ada proposal kebijakan yang diajukan dan pertemuan ECB berikutnya masih sebulan lagi, pada 9 Juni.

Presiden ECB Christine Lagarde pada hari Jumat mengatakan bahwa pembelian obligasi akan berakhir pada awal kuartal ketiga dan kemungkinan kenaikan suku bunga tahun ini.

TIGA GERAKAN

Hampir semua sumber mengatakan bahwa mereka melihat setidaknya dua kenaikan suku bunga tahun ini, tetapi beberapa berpendapat bahwa sepertiga juga mungkin, meskipun sangat tergantung pada bagaimana pasar mencerna pergerakannya.

Pasar memperkirakan kenaikan sekitar 85 basis poin untuk tahun ini, jadi lebih dari tiga pergerakan 25 basis poin, yang akan mengembalikan suku bunga deposito minus 0.5% ke wilayah positif untuk pertama kalinya sejak 2014.

Unwinding stimulus, ECB telah lama berargumen bahwa itu hanyalah kebijakan normalisasi, adalah konsep yang tidak ditentukan tanpa parameter yang ditetapkan.

Para pembuat kebijakan yang berbicara kepada Reuters mengatakan bahwa normalisasi harus berarti kembali ke tingkat suku bunga netral, yang tidak merangsang atau menahan pertumbuhan.

Mereka menempatkan ini di sekitar 1% hingga 1.25% jadi 150 hingga 175 basis poin di atas kurs saat ini.

Mencapai level ini pada akhir 2023 bisa masuk akal,” kata sumber kelima.

Suku bunga hanya bisa naik, bagaimanapun, setelah pembelian obligasi selesai dan semua 9 pembuat kebijakan, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan ini harus terjadi pada 30 Juni atau 1 Juli.

Ini berarti bahwa ECB akan berada dalam posisi pada pertemuan 21 Juli untuk menaikkan suku bunga.

“Kecuali jika prospeknya berubah secara dramatis, saya akan memilih Juli,” kata sumber ketiga.

Beberapa sumber mengatakan mereka masih lebih suka menunggu sampai September, sebagian karena perkiraan baru akan tersedia saat itu dan sebagian untuk menghindari langkah kebijakan utama selama bulan-bulan musim panas, ketika likuiditas lebih rendah.

ECB terakhir menaikkan suku bunga pada 2011 menjelang krisis hutang blok itu, sebuah langkah yang sekarang secara luas dianggap sebagai kesalahan kebijakan terbesarnya hingga saat ini.

“Kenangan tentang gerakan itu masih menghantui kami,” kata sumber keempat. “Beberapa orang takut membuat kesalahan serupa.”

Federal Reserve AS diperkirakan akan melakukan pengetatan lebih cepat. Pasar melihat pengetatan senilai hampir 250 basis poin tahun ini dengan kenaikan 50 basis poin pada beberapa pertemuan.

Semua pembuat kebijakan ECB menekankan bahwa prospek dapat berubah secara radial sampai saat itu karena invasi Rusia ke Ukraina merupakan ancaman terus-menerus terhadap kepercayaan dan pandemi COVID-19 juga belum berakhir.

Beberapa pembuat kebijakan mengatakan bahwa resesi teknis atau dua kuartal berturut-turut pertumbuhan negatif, mungkin terjadi tahun ini tetapi angka setahun penuh masih akan positif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Ekonomi Rusia tidak akan pulih dalam waktu dekat dari sanksi yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat atas perangnya di Ukraina dan dapat melihat kerusakan lebih lanjut jika sanksi tersebut diperluas untuk memukul ekspor energi, kepala ekonom baru Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan Selasa.

Pierre-Olivier Gourinchas, yang bergabung dengan IMF pada Januari, mengatakan sanksi dan larangan ekspor AS dan Barat telah menempatkan ekonomi Rusia pada lintasan yang sangat berbeda, membuat jenis rebound yang sering terlihat setelah guncangan ekonomi tidak mungkin terjadi.

“Selama sanksi ini ada – dan bisa berlaku untuk waktu yang cukup lama – maka ekonomi Rusia akan berada pada lintasan pertumbuhan yang sangat berbeda,” kata Gourinchas kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

“Kami melihat ini sebagai … sesuatu yang benar-benar merugikan ekonomi Rusia ke depan dan dapat lebih merugikan lagi jika sanksi ditingkatkan,” katanya. “Kejutannya sudah cukup besar … dan kami tidak memperkirakan akan ada kebangkitan kembali dalam waktu dekat dari tempat ekonomi Rusia berada.”

GAMBAR BROKER ONLINE

IMF pada hari Selasa memangkas perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh, mengutip perang Rusia di Ukraina dan memperingatkan bahwa inflasi sekarang menjadi bahaya yang jelas dan sekarang bagi banyak negara.

Dikatakan produk domestik bruto Rusia diperkirakan berkontraksi 8.5% tahun ini, dengan penurunan lebih lanjut 2.3% diperkirakan tahun depan.

Gourinchas mengatakan pada jumpa pers sebelumnya bahwa sanksi Barat yang menargetkan ekspor energi Rusia dapat menyebabkan output ekonomi Rusia turun sebanyak 17% pada tahun 2023.

Ekonomi Rusia akan secara efektif dilempar ke dalam ‘autarchy’ jika sanksi diperluas untuk mencakup energi sehingga hanya memiliki beberapa mitra dagang, katanya.

Sementara negara-negara seperti China dan India belum bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia, ancaman sanksi sekunder masih memiliki efek mengerikan pada perdagangan mereka dengan Rusia, katanya.

“Kami melihat bahwa, misalnya, dengan sejumlah perusahaan China – ada ketakutan akan sanksi tingkat kedua, bahwa jika Anda melakukan bisnis dengan entitas yang terkena sanksi, maka Anda sendiri dapat dikenakan sanksi,” katanya.

Sanksi yang berlanjut akan memaksa India dan China untuk membuat pilihan sulit ke depan, mengingat kebutuhan mereka untuk terus berdagang dengan seluruh dunia bahkan jika mereka melihat peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga lebih rendah sekarang.

“Sangat penting untuk tetap berada di rantai pasokan (global) itu ke depan,” katanya. “Banyak negara harus bertanya pada diri sendiri, di mana kita ingin berada di lanskap baru yang muncul?”

Saat ini, katanya, dia tidak mengharapkan banyak negara untuk membuat pilihan bahwa masa depan mereka terletak pada melompat ke sisi lain.

Gourinchas mengatakan pemulihan nilai rubel Rusia tidak dapat mengaburkan indikasi umum dalam perekonomian, termasuk angka inflasi yang meningkat.

Pada saat yang sama, jelas bahwa otoritas moneter Rusia telah berhasil menggunakan kontrol modal dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi untuk mencegah bank-run-out, kegagalan lembaga keuangan, atau kehancuran keuangan total.

Untuk saat ini, katanya, tidak ada tanda-tanda kerusuhan sosial yang dipicu oleh kenaikan harga energi dan pangan di Rusia, meskipun IMF telah memperingatkan bahwa kerusuhan dapat meningkat di bagian lain dunia di mana harga telah melonjak tajam.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank of Japan pada hari Senin menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah Jepang (JGB) 10-tahun dalam jumlah tidak terbatas pada 0.25% melangkah ke pasar untuk mempertahankan batas imbal hasil implisit untuk kedua kalinya dalam tahun ini.

Langkah itu terjadi setelah imbal hasil JGB 10-tahun merangkak naik ke tertinggi enam tahun 0.245% di awal perdagangan, hanya setengah basis poin di bawah batas toleransi BOJ di bawah kebijakan kontrol kurva imbal hasil.

Penawaran tersebut, yang merupakan yang pertama sejak 10 Februari dan akan dieksekusi pada hari Selasa, mendorong dollar ke level tertinggi lebih dari enam tahun di 123.03 yen karena investor fokus pada prospek pelebaran perbedaan suku bunga AS-Jepang.

Gambar Broker Online

“Langkah yang sebagian besar diantisipasi, akan membantu mengekang kenaikan imbal hasil JGB,” kata Masahiro Ichikawa, kepala strategi pasar dari Sumitomo Mitsui (NYSE:SMFG) DS Asset Management.

Operasi ini adalah pesan dari BOJ bahwa untuk saat ini akan mempertahankan kebijakan ultra-mudah,” katanya.

Imbal hasil JGB 10-tahun telah merangkak naik seiring dengan kenaikan suku bunga jangka panjang AS karena investor telah memperkirakan prospek kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve.

Pasar telah fokus pada saat BOJ dapat turun tangan untuk mempertahankan batas atas 0.25% setelah menahan diri untuk melakukannya pada hari Jumat karena imbal hasil 10-tahun melampaui level di mana bank sentral telah menawarkan untuk membeli dalam jumlah yang tidak terbatas pada bulan Februari.

“Mengingat pergerakan suku bunga jangka panjang baru-baru ini, kami membuat penawaran untuk memastikan kami mematuhi panduan dewan agar imbal hasil JGB 10-tahun bergerak di sekitar target 0%,” kata seorang pejabat BOJ kepada Reuters.

Panduan BOJ saat ini adalah bahwa hal itu akan memungkinkan imbal hasil 10-tahun bergerak secara fleksibel di sekitar target 0% selama tetap di bawah batas atas 0.25% meskipun tidak hanya memperhitungkan level tetapi juga kecepatan kenaikan dalam hasil.

Imbal hasil JGB 10-tahun telah merangkak naik seiring dengan kenaikan suku bunga jangka panjang AS karena investor telah memperkirakan prospek kenaikan suku bunga agresif oleh Federal Reserve (Fed) selama tahun ini.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda telah berulang kali mengatakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga pada tingkat yang sangat rendah saat ini, mengingat pemulihan ekonomi yang rapuh dan karena inflasi tetap jauh di bawah target 2%.

Sementara tawaran itu tidak menarik tawaran dari lembaga keuangan pada hari Senin, pengumuman BOJ secara efektif akan mencegah pelaku pasar untuk menaikkan imbal hasil 10-tahun di atas 0.25%, kata para analis.

Tetapi beberapa pelaku pasar meragukan berapa lama BOJ dapat terus mempertahankan batas atas karena sering melakukan penawaran untuk pembelian tak terbatas dapat melemahkan yen lebih jauh dan meningkatkan biaya impor Jepang yang sudah melonjak.

“Membuat penawaran untuk pembelian obligasi tak terbatas terlalu sering dapat menimbulkan keraguan atas kelayakan kontrol kurva imbal hasil,” kata Shotaro Kugo, seorang ekonom dari Daiwa Institute of Research.

“Ini mungkin juga menarik perhatian publik yang tidak diinginkan atas yen yang lemah, jadi BOJ mungkin ingin menghindari terlalu sering melangkah.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA