Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Mayoritas suara pembuat kebijakan pada pertemuan Federal Reserve awal bulan ini setuju bahwa akan segera tepat untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga karena perdebatan meluas tentang implikasi dari pengetatan cepat bank sentral AS kebijakan moneter, menurut risalah FOMC.

Pada pertemuan 1-2 November, The Fed telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar tiga perempat poin persentase untuk keempat kalinya berturut-turut. Hal ini menunjukkan para pejabat sebagian besar puas dapat menaikkan suku bunga dalam langkah yang lebih kecil dan lebih hati-hati. Mengakibatkan ekonomi mengalami penyesuaian dengan kredit yang lebih mahal dan kekhawatiran tentang overshooting tampaknya meningkat.

“Langkah yang lebih lambat … akan lebih baik memungkinkan Komite (Pasar Terbuka Federal) untuk menilai kemajuan menuju sasaran lapangan kerja maksimum dan stabilitas harga,” kata risalah, yang dirilis pada Kamis. “Kelambatan dan besaran yang tidak pasti terkait dengan dampak tindakan kebijakan moneter pada kegiatan ekonomi dan inflasi adalah salah satu alasan yang dikutip.”

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Lebih penting daripada ukuran kenaikan suku bunga yang akan datang. Notulen mencatat, adalah fokus yang muncul pada seberapa tinggi kenaikan suku bunga. Hal ini untuk menurunkan inflasi dan kebutuhan dalam mengkalibrasi dengan hati-hati di beberapa bulan mendatang.

“Dengan kebijakan moneter mendekati sikap yang cukup membatasi, para peserta menekankan bahwa tingkat di mana Komite pada akhirnya menaikkan kisaran target… Dan evolusi sikap kebijakan sesudahnya, telah menjadi pertimbangan yang lebih penting… daripada kecepatan,” risalahdinyatakan.

Tempat pendaratan akhir untuk kebijakan itu akan sangat bergantung pada jalur inflasi dalam beberapa bulan mendatang. Demikian apakah pembacaan yang lebih rendah dari perkiraan baru-baru ini menjadi tren turun yang mapan.

Ekonom staf Fed menaikkan proyeksi inflasi untuk kuartal mendatang. Mereka mencatat juga bahwa resesi di tahun depan hampir sama kemungkinannya dengan prospek dasar untuk pertumbuhan ekonomi yang lamban.

Namun, implikasi bahwa para pembuat kebijakan mengundurkan diri dari laju kenaikan suku bunga yang sangat tinggi. Dampaknya mengangkat harga saham AS dan mengirim imbal hasil Treasury lebih rendah. Indeks benchmark S&P 500 menambah kenaikannya pada hari sebelumnya dan terakhir naik sekitar 0.6% mendekati level tertinggi dalam dua bulan. Hasil pada nota Treasury 2 tahun, jatuh tempo yang paling sensitif terhadap ekspektasi suku bunga Fed, turun menjadi 4.49%. Imbal hasil obligasi bertanggal lebih panjang juga turun. Dollar yang telah melonjak tahun ini mendapat dukungan dari pengetatan Fed yang tidak dapat tandingan dari bank sentral utama lainnya. Akhirnya meluncur terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang AS.

Kontrak yang terkait dengan suku bunga kebijakan Fed menunjukkan investor mempertahankan taruhan untuk kenaikan setengah poin persentase pada pertemuan kebijakan 13-14 Desember.

“Hanya fakta bahwa mereka akan memperlambat langkah yang menegaskan apa yang seperti perkiraan mayoritas orang,” kata Michael James, direktur pelaksana perdagangan ekuitas dari Wedbush Securities.

DEBAT YANG MUNCUL

Risalah tersebut juga menunjukkan perdebatan yang muncul di dalam Fed mengenai risiko bahwa pengetatan kebijakan yang cepat dapat menimbulkan pertumbuhan ekonomi dan stabilitas keuangan. Bahkan ketika para pembuat kebijakan mengakui hanya ada sedikit kemajuan yang dapat pembuktian pada inflasi. Namun kenaikan suku bunga masih perlu.

Sementara beberapa peserta mengatakan kenaikan suku bunga yang lebih lambat dapat mengurangi risiko terhadap sistem keuangan. Beberapa peserta lainnya mencatat bahwa setiap perlambatan kecepatan pengetatan kebijakan Fed harus menunggu tanda-tanda yang lebih nyata. Untuk melihat tekanan inflasi berkurang secara signifikan.

Dengan ukuran yang disukai Fed, inflasi terus berjalan lebih dari tiga kali lipat dari target 2% bank sentral. Sementara data terbaru menunjukkan inflasi kini telah mencapai puncaknya, perlambatan tekanan harga akan terjadi secara bertahap.

“Jalan ke depan untuk kebijakan moneter adalah pertempuran antara ‘berbagai’ dan ‘beberapa’,” kata Brian Jacobsen, ahli strategi investasi senior dari Allspring Global Investments di Menomonee Falls, Wisconsin. “Hanya ‘berbagai’ pejabat yang berpikir mereka harus merevisi lebih tinggi proyeksi tarif terminal mereka sementara beberapa pemikiran ke depan meningkatkan risiko ketidakstabilan keuangan.”

Dalam pernyataan kebijakannya pada 2 November, The Fed mengisyaratkan kekhawatiran yang muncul tentang risiko pengetatan kebijakan. Dengan mengatakan “laju kenaikan di masa depan akan memperhitungkan pengetatan kumulatif kebijakan moneter. Kelambatan yang memengaruhi aktivitas ekonomi oleh kebijakan moneter dan inflasi serta perkembangan ekonomi dan keuangan.”

“Banyak peserta berkomentar ada ketidakpastian signifikan tentang tingkat akhir dari keperluan suku bunga dana federal untuk mencapai tujuan Komite”, kata risalah tersebut. Dalam situasi ini, bahasa yang menunjukkan pejabat Fed mengalihkan fokus dari ukuran kenaikan suku bunga individu untuk mencoba mengkalibrasi titik berhenti.

Pada pertemuan di bulan Desember, selain pernyataan kebijakan. Bank sentral juga akan merilis proyeksi pembuat kebijakan baru untuk jalur suku bunga, inflasi, dan tingkat pengangguran.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas stabil pada hari Rabu di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih kecil. Sementara tembaga memperpanjang kenaikan kuat karena terdorong oleh risiko menguat seiring ekspektasi bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga pada kecepatan yang lebih lambat dalam waktu dekat. Hal ini juga dapat meredam kenaikan dolar secara luas.

Semakin banyak pejabat Fed mengatakan dalam beberapa pekan terakhir bahwa bank sentral kemungkinan akan menaikkan suku bunga dengan margin yang relatif lebih kecil 50bps pada bulan Desember. Hal ini memicu semakin banyak taruhan bahwa inflasi AS telah mencapai puncaknya dan bank sentral pada akhirnya akan mengurangi laju kenaikan suku bunga lebih lanjut.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Skenario seperti itu positif untuk pasar logam, yang terpukul oleh kenaikan suku bunga tahun ini. Perbaikan kondisi ekonomi juga menguntungkan permintaan logam industri seperti tembaga.

Emas spot naik tipis menjadi $1740.66 per troyounce. Sementara emas berjangka stabil di $1741.25 per troy ounce pada pukul 18:53 ET (23:53 GMT).

Prospek kenaikan suku bunga yang lebih kecil menawarkan bantuan jangka pendek untuk emas, mengingat kenaikan suku bunga meningkatkan biaya peluang untuk menahan logam kuning tahun ini. Pasar menilai peluang 75% Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 50bps pada bulan Desember.

Tetapi Presiden Fed Kansas City Esther George memperingatkan pada hari Selasa bahwa suku bunga bisa tetap lebih tinggi lebih lama untuk menurunkan inflasi. Intinya sebuah skenario yang kemungkinan akan membebani pasar logam tahun depan.

Sementara emas telah mengurangi sebagian besar penurunannya tahun ini, logam kuning masih diperdagangkan jauh di bawah level tertinggi pencapaian dalamdua tahun di awal tahun ini. Logam juga sebagian besar gagal sebagai lindung nilai inflasi dan melepaskan status aset safe haven ke dollar.

Greenback memangkas beberapa kenaikannya baru-baru ini pada hari Rabu, jatuh dari level tertinggi dua minggu.

Di antara logam industri, harga tembaga memperpanjang kenaikan pada hari Selas. Telah, pulih lebih jauh dari level terendah 10 hari di tengah reli yang lebih luas pada aset berbasis risiko.

Tembaga berjangka naik 0.2% menjadi $3.6290 per pon. Harga logam merah turun tajam pekan lalu di tengah kekhawatiran meningkatnya kasus COVID-19 di China. Karena dapat menghambat aktivitas ekonomi dan mengurangi permintaan komoditas negara itu.

Tetapi logam merah juga mendapat keuntungan dari pengetatan pasokan, di tengah gangguan di produsen utama Chile dan Peru. Sanksi AS terhadap pemasok utama logam Rusia juga kemungkinan akan membatasi produksi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar AS naik terhadap sebagian besar mata uang utama pada hari Senin, memulihkan kerugian baru-baru ini karena pembatasan baru COVID-19 di China memicu kekhawatiran atas prospek ekonomi global dan membuat pedagang menghindari mata uang berisiko.

Ibukota China memperingatkan pada hari Senin bahwa akan menghadapi ujian paling parah dari pandemi COVID-19. Dengan menutup bisnis dan sekolah di distrik yang terkena dampak paling parah dan memperketat aturan untuk memasuki kota. Penyebabnya adalah karena infeksi berdetak lebih tinggi di Beijing dan secara nasional.

Kasus-kasus baru telah meragukan harapan bahwa pemerintah dapat segera melonggarkan pembatasannya yang ketat. Itu telah mendorong dollar yang dipandang sebagai tempat aman di saat kondisi seperti ini.

Dollar naik 1.2% terhadap yen Jepang menjadi 142.085 yen. Dengan laju kenaikan satu hari terbesar sejak 6 September. Euro turun 0.86% terhadap greenback menjadi $1.0235.

“Semua mata tertuju pada China hari ini dan kebijakan COVID Zero mereka. Namun pedagang khawatir China dapat memperluas pembatasan mereka. Hal ini dapat memperlambat pertumbuhan dan mengancam inflasi yang lebih tinggi,” kata John Doyle, wakil presiden transaksi dan perdagangan dari Monex USA.

“Kekhawatiran terlihat di seluruh kelas aset,” kata Doyle.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Yuan daratan China dibuka pada 7.1451 per dollar dan melemah ke level terendah 7.1708 level terlemah sejak 11 November.

Dengan investor mengambil pandangan redup terhadap mata uang berisiko, dollar Australia, dipandang sebagai proksi likuid untuk selera risiko. Telah turun 1.1% ke level terendah lebih dari 1 minggu di $0.66.

Dollar mendapat dukungan tambahan setelah Presiden Federal Reserve Bank of San Francisco Mary Daly mengatakan pada hari Senin bahwa bank sentral AS dapat menaikkan tingkat target semalam di atas 5% jika inflasi tidak mereda, meskipun itu bukan hasil yang diharapkannya untuk kebijakan moneter.

Analis juga mematok beberapa kekuatan dollar untuk rebound setelah aksi jual tajam selama beberapa minggu terakhir yang membuat Indeks Dollar tergelincir sebanyak 4.7% pada bulan November.

“Saya melihat reli dollar pagi ini sebagai cerminan dari pelemahan baru-baru ini, bukan sebagai tanda bahwa ada sesuatu yang berubah,” kata Kit Juckes, kepala ahli strategi FX dari Societe Generale (OTC:SCGLY).

Data inflasi AS yang lebih dingin dari perkiraan telah mendorong harapan investor bahwa kenaikan suku bunga mendorong dollar. Itu telah mendorong para pedagang untuk mengambil untung dari posisi beli dollar yang ada.

Taruhan spekulan pada dollar AS berayun untuk pertama kalinya dalam lebih dari setahun, menurut perhitungan Reuters dan rilisan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas pada hari Jumat.

Indeks dollar tetap naik sekitar 12% untuk tahun ini.

Investor akan menguraikan risalah dari pertemuan November Fed. Dalam situasi seperti itu perilisan pada hari Kamis dini hari nanti berguna untuk mencari setiap petunjuk tentang prospek suku bunga.

Pada hari Senin, dollar yang lebih kuat membebani Sterling dengan mata uang Inggris tergelincir 0.5% menjadi $1.18225 terhadap penguatan dollar AS dan karena investor bersiap untuk pelemahan lebih lanjut untuk pound menjelang rilisan data keuangan publik pada hari Selasa dan angka PMI pada hari Rabu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas bergerak sedikit datar pada sesi awal hari Senin. Tetapi terlihat melayang di sekitar level support utama karena pasar mencari kejelasan lebih lanjut tentang jalur kebijakan moneter AS dalam beberapa bulan mendatang. Sementara harga tembaga teredam karena lebih banyak gangguan COVID di China tampaknya akan mengurangi permintaan.

Risalah pertemuan Federal Reserve akan dirilis pada hari Kamis dini hari dan kemungkinan akan memberikan lebih banyak wawasan tentang bagaimana bank sentral berniat melanjutkan kenaikan suku bunga.

Sementara pasar menghargai kemungkinan kenaikan suku bunga yang relatif lebih kecil pada bulan Desember setelah inflasi mereda lebih dari yang diharapkan dalam beberapa bulan terakhir, komentar baru-baru ini dari pejabat Fed menunjukkan bahwa suku bunga dapat terus naik lebih lama dari estimasi awal.

Prospek ini positif untuk dollar dan imbal hasil Treasury dan kemungkinan akan membebani pasar logam. Greenback tampaknya telah menemukan titik terendah setelah penurunan baru-baru ini, dan naik 0.1% menjadi 107 pada hari Senin.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Emas spot naik 0.1% menjadi $1752.81 per troy ounce. Sementara emas berjangka merayap hingga $1754.90 per troy ounce pada pukul 19:05 ET (00:05 GMT). Kedua instrumen merosot hampir 2% minggu lalu setelah anggota Fed memperingatkan suku bunga yang lebih tinggi.

Serangkaian kenaikan suku bunga tajam oleh The Fed sangat membebani pasar logam tahun ini karena kenaikan imbal hasil merusak daya tarik aset non-yielding seperti emas.

Sementara pasar logam menguat awal bulan ini di tengah tanda-tanda meredanya inflasi AS. Mereka kemungkinan akan tetap tertekan dalam beberapa bulan mendatang. Hal ini mengingat tren inflasi masih jauh di atas target tahunan Fed sebesar 2%.

Di antara logam industri, harga tembaga bergerak sedikit pada hari Senin setelah mencatat kerugian besar pekan lalu di tengah kekhawatiran importir utama China.

Tembaga berjangka stabil di sekitar $3.6405 per pon setelah jatuh 7.2% minggu lalu dengan minggu terburuk sejak akhir Agustus.

China mengunci lebih banyak bagian negara itu, karena bergulat dengan wabah COVID terburuk dalam tujuh bulan. Pertumbuhan ekonomi di negara itu melambat secara drastis tahun ini di bawah kebijakan nol-COVID yang ketat di negara itu, yang menyebabkan penerapan banyak penguncian yang mengganggu.

Hal ini membebani selera negara terhadap komoditas.

Meningkatnya kekhawatiran akan resesi global juga mengurangi prospek tembaga meskipun ada tanda-tanda pengetatan pasokan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar bergoyang pada hari Senin. Tetapi itu tidak mengurangi taruhan bagi greenback untuk berkuasa kembali dalam beberapa minggu mendatang di tengah tren jangka menengah dan inflasi baru di depan mata.

Indeks dollar AS atau DXY yang mengukur greenback terhadap sekeranjang perdagangan enam mata uang utama, turun 0.67% menjadi 110.04.

“Pemilihan paruh waktu AS, yang dimulai pada hari Selasa. Juga di pihak lain rilisan data inflasi pada Kamis akan mendorong volatilitas FX minggu ini,” kata ING. “Tetapi terus mendukung bias USD bullish jangka pendek, mengharapkan DXY naik kembali di atas 113.00 dalam beberapa minggu mendatang.”

broker lokal

Partai Republik secara luas kemungkinan akan mengambil kendali DPR di paruh waktu, memberikan pukulan bagi agenda legislatif Presiden Joe Biden. Tetapi risiko itu sebagian besar telah pasar perhitungkan.

“Jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan bahwa Partai Republik akan mengambil alih Dewan Perwakilan Rakyat, dengan Senat akan turun tangan,” kata ANZ Research dalam sebuah catatan.

“Risiko penurunan yang lebih besar untuk dollar, bagaimanapun, adalah bahwa Partai Republik mengamankan kendali DPR dan Senat, yang akan menyiratkan pemerintahan yang lumpuh tidak dapat memberikan dukungan fiskal dalam penurunan,” tambah ING.

“Di luar politik, data inflasi baru kemungkinan akan dapat menunjukkan bahwa tekanan harga yang mendasari sedang berlangsung,” kata ING. “Dapat mencegah pasar untuk sepenuhnya mengabaikan kenaikan 75bp lagi pada bulan Desember, pada akhirnya menawarkan kekuatan dollar.”

Yang lain setuju dan bersikeras bahwa bahkan ketika The Fed kemungkinan akan memperlambat laju kenaikan suku bunganya, bank sentral lainnya akan berjuang untuk mengikutinya juga.

“Karena The Fed akan memberikan kenaikan suku bunga yang akan semakin sulit untuk disamai oleh bank sentral lain.” Goldman Sachs percaya, “kasus yang berkembang untuk perbedaan kebijakan akan membuat dollar masih akan tetap menguntungkan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Federal Reserve pada hari Kamis dini hari WIB menyetujui kenaikan suku bunga tiga perempat poin berturut-turut keempat dan mengisyaratkan perubahan potensial dalam bagaimana pendekatan kebijakan moneter untuk menurunkan inflasi.

Dalam sebuah langkah telegram yang pasar sudah perkirakan selama berminggu-minggu, Fed menaikkan suku bunga pinjaman jangka pendek sebesar 0.75 poin persentase ke kisaran target 3.75%-4% level tertinggi sejak Januari 2008.

Langkah tersebut melanjutkan pengetatan kebijakan moneter yang paling agresif sejak awal 1980-an, terakhir kali inflasi setinggi ini.

Seiring dengan mengantisipasi kenaikan suku bunga, pasar juga telah mencari bahasa yang menunjukkan bahwa ini dapatmenjadi pergerakan 0.75poin terakhir atau 75bps.

GAMBAR BROKER LOKAL

broker lokal

Pernyataan baru mengisyaratkan perubahan kebijakan itu, mengatakan ketika menentukan kenaikan di masa depan. Yakni The Fed akan memperhitungkan pengetatan kumulatif kebijakan moneter, kelambatan yang mempengaruhi kebijakan moneter kegiatan ekonomi dan inflasi, dan perkembangan ekonomi dan keuangan.

Para ekonom memperkirakan ini adalah yang banyak pembicaraan tentang penurunan dalam kebijakan yang dapat melihat kenaikan suku bunga setengah poin pada pertemuan Desember dan kemudian beberapa kenaikan kecil pada tahun 2023.

Perubahan jalur kebijakan

Pernyataan minggu ini juga memperluas bahasa sebelumnya hanya menyatakan bahwa peningkatan berkelanjutan dalam kisaran target akan sesuai.

Bahasa baru berbunyi, “Komite mengantisipasi bahwa kenaikan berkelanjutan dalam kisaran target akan tepat untuk mencapai sikap kebijakan moneter yang cukup, membatasi untuk mengembalikan inflasi ke 2 persen dari waktu ke waktu.”

Saham awalnya naik setelah pengumuman tersebut. Tetapi berubah negatif selama konferensi pers Ketua Jerome Powell karena pasar mencoba mengukur apakah Fed dapat menerapkan kebijakan yang tidak terlalu ketat. Termasuk yang akan mencakup laju kenaikan suku bunga yang lebih lambat untuk mencapai tujuan inflasinya.

Pada keseimbangan, Powell menolak gagasan bahwa Fed mungkin akan segera berhenti meskipun dia mengharapkan diskusi pada satu atau dua pertemuan berikutnya tentang memperlambat laju pengetatan.

Dia juga menegaskan bahwa mungkin diperlukan tekad dan kesabaran untuk menurunkan inflasi.

“Kami masih memiliki beberapa cara untuk pergi. Dan data yang masuk sejak pertemuan terakhir kami menunjukkan bahwa tingkat suku bunga tertinggi akan lebih tinggi dari yang diperkirakan sebelumnya,” katanya.

Namun, Powell menegaskan kembali bahwa mungkin akan tiba saatnya untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga.

“Jadi waktu itu akan datang, dan mungkin akan datang secepat pertemuan berikutnya atau setelah itu. Belum ada keputusan,” katanya.

Jalur pendaratan lunak menyempit

Ketua juga terdengar pesimis tentang masa depan. Dia mencatat bahwa sekarang mengharapkan tingkat terminal atau titik ketika Fed berhenti menaikkan suku bunga, lebih tinggi daripada pada pertemuan September. Dengan tingkat yang lebih tinggi juga muncul prospek bahwa The Fed tidak akan dapat mencapai ‘pendaratan lunak’ yang telah Powell bicarakan di masa lalu.

“Apakah itu menyempit? Ya,” katanya menanggapi pertanyaan apakah jalan telah menyempit ke tempat di mana ekonomi tidak memasuki kontraksi yang nyata. “Apakah masih mungkin? Ya.”

Namun, dia mengatakan kebutuhan akan suku bunga yang masih lebih tinggi membuat pekerjaan menjadi lebih sulit.

“Kebijakan perlu lebih ketat, dan itu mempersempit jalan menuju soft landing,” kata Powell.

Seiring dengan perubahan dalam pernyataan itu, Komite Pasar Terbuka Federal kembali mengkategorikan pertumbuhan dalam pengeluaran dan produksi sebagai sederhana dan mencatat bahwa peningkatan pekerjaan telah kuat dalam beberapa bulan terakhir. Sementara inflasi telah meningkat. Pernyataan itu juga menegaskan kembali bahasa bahwa komite sangat memperhatikan risiko inflasi.

INFLASI MENDEKATI TERTINGGI 40 TAHUN

Kenaikan suku bunga terjadi karena pembacaan inflasi baru-baru ini menunjukkan harga tetap mendekati level tertinggi 40 tahun. Pasar pekerjaan yang secara historis ketat di mana ada hampir dua lowongan untuk setiap pekerja yang menganggur. Sehingga mendorong kenaikan upah, sebuah tren yang ingin The Fed hindari karena memperketat pasokan uang.

Kekhawatiran meningkat bahwa The Fed, dalam upayanya untuk menurunkan biaya hidup, juga akan menarik ekonomi ke dalam resesi. Powell mengatakan dia masih melihat jalan menuju ‘pendaratan lunak’ di mana tidak ada kontraksi yang parah. Tetapi ekonomi AS tahun ini hampir tidak menunjukkan pertumbuhan bahkan ketika dampak penuh dari kenaikan suku bunga belum dimulai.

Pada saat yang sama, ukuran inflasi pilihan Fed menunjukkan biaya hidup naik 6.2% pada September dari tahun lalu – 5.1% bahkan tidak termasuk biaya makanan dan energi. PDB menurun pada kuartal pertama dan kedua, memenuhi definisi umum resesi. Meskipun rebound menjadi 2.6% pada kuartal ketiga sebagian besar karena kenaikan ekspor yang tidak biasa. Pada saat yang sama, permintaan perumahan telah jatuh karena suku bunga hipotek 30 tahun telah melonjak melewati 7% dalam beberapa hari terakhir.

Di Wall Street. Terlihat pasar telah reli dalam mengantisipasi bahwa Fed akan segera mulai mereda. Hal ini karena kekhawatiran tumbuh atas dampak jangka panjang dari suku bunga yang lebih tinggi.

musim pendapatan yang tidak seburuk dugaan awal

Rata- rata Industri Dow Jones telah naik lebih dari 13% selama sebulan terakhir. Sebagian karena musim pendapatan yang tidak seburuk dugaan awal. Tetapi juga karena tumbuhnya harapan untuk kalibrasi ulang kebijakan Fed. Imbal hasil Treasury juga telah turun dari level tertinggi sejak hari-hari awal krisis keuangan, meskipun tetap tinggi. Catatan benchmark 10-tahun terbaru adalah sekitar 4.09%.

Ada sedikit jika ada harapan bahwa kenaikan suku bunga akan berhenti dalam waktu dekat. Jadi antisipasinya hanya untuk kecepatan yang lebih lambat. Pedagang berjangka memperkirakan peluang koin-flip dari kenaikan setengah poin pada bulan Desember, terhadap pergerakan tiga perempat poin lainnya.

Harga pasar saat ini juga menunjukkan tingkat dana fed fund akan mencapai puncak mendekati 5% sebelum kenaikan suku bunga berhenti.

Tingkat dana fed menetapkan tingkat yang dibebankan bank satu sama lain untuk pinjaman semalam. Tetapi meluas ke beberapa instrumen hutang konsumen lainnya seperti hipotek yang dapat disesuaikan, pinjaman mobil, dan kartu kredit.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Jepang menghabiskan rekor $42.8 miliar intervensi mata uang di Oktober untuk menopang yen, kata kementerian keuangan. Namun investor menjadi lebih tertarik menunggu petunjuk tentang seberapa banyak lagi pihak berwenang akan turun tangan untuk melunakkan penurunan tajam yen.

6.3499 triliun yen ($42.8 miliar) secara luas sejalan dengan perkiraan pialang pasar uang Tokyo yang berpikir Jepang kemungkinan telah menghabiskan hingga 6.4 triliun yen selama dua hari perdagangan berturut-turut dari intervensi yang tidak diumumkan.

Penurunan tajam yen ke level terendah 32 tahun di 151.94 terhadap dollar pada 21 Oktober. Para pelaku pasar menduga kemungkinan memicu intervensi, selanjutnya intervensi lain pada 24 Oktober.

broker lokal

Namun, jumlahnya hampir dua kali lipat dari 2.8 triliun yen yang Tokyo habiskan bulan lalu dalam intervensi pembelian dan penjualan dollar pertamanya dalam lebih dari dua dekade. Catatan intervensi terbaru didaftarkan dari 29 September hingga 27 Oktober.

Intervensi membantu memicu penurunan langsung dalam dollar lebih dari 7 yen pada 21 Oktober. Dan dollar lainnya jatuh ke yen sekitar 5 yen pada 24 Oktober meskipun untuk sementara.

Mata uang Jepang sejak itu berada di bawah tekanan baru.

“Pengeluaran besar untuk intervensi telah terbukti efektif sampai tingkat tertentu.” Daisaku Ueno, kepala strategi FX dari Mitsubishi UFJ (NYSE:MUFG) Morgan Stanley (NYSE:MS) Securities berpendapat. “Cara Jepang masuk ke pasar sedikit ‘tidak senonoh’. Karena mereka tampaknya menargetkan volume perdagangan tipis yang terlihat pada Jumat malam dan Senin dini hari.”

“Ini menunjukkan bahwa otoritas Jepang akan terus menyerang pelaku pasar yang menjual yen melebihi 150 yen.”

DATA UNTUK keNAIKan Suku bunga AS

Dengan data belanja konsumen AS yang solid memusatkan perhatian pada inflasi yang terus-menerus. Dan meredam ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih lambat oleh Federal Reserve. Sementara Bank of Japan tetap berkomitmen pada suku bunga ultra-rendah. Dollar naik lagi pada Senin malam, naik 1% hingga menyentuh 148.45 yen.

Data intervensi mata uang Jepang, yang terdiri dari rilisan total bulanan sekitar akhir setiap bulan dan pengeluaran harian dalam laporan triwulanan. Mendapat pengawasan ketat untuk petunjuk tentang berapa banyak lagi yang mungkin tersedia Jepang habiskan kembali dengan terjun ke pasar mata uang.

Angka Senin akan menarik pengawasan tambahan setelah kementerian keuangan menahan diri untuk mengomentari tindakan nyata di pasar bulan ini. Mengambil pendekatan silent untuk intervensi. Ini mengkonfirmasi aksi pembelian yen bulan lalu segera setelah itu terjadi.

Tapi sementara pasar tertarik untuk memeriksa seberapa besar Jepang bersedia berkomitmen untuk intervensi. Ada sedikit keraguan bahwa setidaknya untuk masa mendatang memiliki sumber daya yang cukup untuk terus melangkah ke pasar.

Memang, pejabat mata uang utama Jepang, Masato Kanda, mengatakan tidak ada batasan sumber daya pihak berwenang untuk melakukan intervensi.

Jepang memiliki cadangan devisa sekitar $1.2 triliun pada akhir September, terbesar kedua setelah China, sekitar sepersepuluh di antaranya sebagai simpanan di bank sentral asing dan Bank for International Settlements dan dapat dengan mudah pemanfaatannya untuk penjualan dollar ataupun intervensi pembelian yen.

Selain itu, empat perlima dari total cadangan devisa Jepang tersimpan sebagai US Treasuries, dibeli selama intervensi pembelian dollar pada saat yen melonjak. Itu dapat dengan mudah menjadi uang tunai.

Kepemilikan lainnya termasuk emas, cadangan di Dana Moneter Internasional (IMF) dan hak penarikan khusus IMF (SDR), meskipun pengadaan dana dollar dari aset ini akan memakan waktu, kata pejabat kementerian.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas mencapai level terendah 10 hari pada hari Selasa, dengan pasar logam yang lebih luas kehilangan lebih banyak kekuatan karena dollar rebound menjelang kenaikan suku bunga Federal Reserve yang diperkirakan secara luas.

Spot gold turun 0.1% menjadi $1.631,70/toz. Sementara emas berjangka sempat turun 0.4% menjadi $1.634,75.toz pada 20:05 ET (00:05GMT). Kedua instrumen tersebut diperdagangkan pada level terendah 10 hari, setelah jatuh selama tujuh bulan berturut-turut di bulan Oktober.

Harga emas batangan akan turun lebih banyak karena kehati-hatian menjelang pertemuan Federal Reserve yang akan berakhir pada hari Kamis dini hari. Bank sentral secara luas kemungkinan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps).

Tetapi pandangan Fed tentang kebijakan moneter dalam pengawasan ketat di tengah beberapa ekspektasi bahwa bank sentral akan melunakkan sikap hawkishnya. Pasar beragam atas kemungkinan kenaikan 50bps oleh Fed pada bulan Desember. Terutama di tengah ekspektasi bahwa suku bunga tinggi akan dapat mengikis pertumbuhan ekonomi.

Namun, suku bunga AS berada pada level tertinggi sejak krisis keuangan 2008. Dan kemungkinan akan menjaga dollar tetap optimis dan emas dalam beberapa bulan mendatang. Hasil Treasury yang meningkat meningkatkan biaya peluang memegang emas tahun ini, yang membuat investor keluar dari logam kuning.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Sebagian besar logam mulia lainnya mencatat kerugian serupa, dan juga kemungkian akan melemah lebih lanjut seiring kenaikan suku bunga.

Indeks dollar melonjak 0.8% pada hari Senin. Dengan memperpanjang pemulihannya ke sesi keempat berturut-turut karena investor memposisikan diri untuk kenaikan suku bunga. Penguatan dalam greenback juga sangat menekan pasar logam.

Di antara logam industri, harga tembaga datar di $3.3812 per pon pada hari Selasa setelah jatuh 1.5% di sesi sebelumnya.

Data manufaktur yang lebih lemah dari perkiraan dari China, importir tembaga terbesar di dunia, menimbulkan kekhawatiran baru atas melambatnya permintaan di negara tersebut.

Wabah COVID baru di negara itu juga kemungkinan akan mengganggu aktivitas ekonomi, yang selanjutnya dapat membebani permintaan komoditas.

Harga tembaga turun tajam tahun ini, baru-baru ini mencapai level terendah dua tahun. Yakni karena kekhawatiran atas China, kenaikan inflasi dan suku bunga mengurangi prospek permintaan.

Tetapi harga logam merah kemungkian akan mendapat manfaat dari pengetatan pasokan dalam beberapa bulan mendatang, di tengah penurunan produksi dari Chili dan sanksi AS terhadap produsen Rusia.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Bank of Japan mempertahankan suku bunga ultra-rendah pada hari Jumat dan mempertahankan panduan dovishnya. Dengan kata lain BOJ memperkuat statusnya sebagai outlier di antara bank sentral global. Karena mayoritas bank sentral global mengetatkan kebijakan moneter karena kekhawatiran resesi sehingga meredam prospek pemulihan yang solid.

Tetapi bank sentral merevisi perkiraan harganya hingga 2024 dan memperingatkan bahwa risiko condong ke atas. Akibatnya mengacu pada tanda-tanda baru-baru ini bahwa tekanan inflasi meluas.

“Pasar tenaga kerja akan terus mengencang dan secara bertahap memperkuat tekanan upah,” kata BOJ dalam laporan triwulanan.

“Percepatan inflasi yang mendasari kemungkian akan meningkatkan ekspektasi inflasi jangka menengah dan panjang … dan menyebabkan kenaikan harga yang berkelanjutan disertai dengan kenaikan upah,” katanya.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal

Seperti perkiraan sebelumnya, BOJ tidak mengubah target -0.1% untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

Bank sentral juga mempertahankan panduan dovishnya yang memproyeksikan bahwa suku bunga jangka pendek dan jangka panjang akan tetap pada tingkat saat ini atau mungkin lebih rendah.

Yen turun sekitar 0.4% ke sesi terendah 146.90 per dollar setelah keputusan bank sentral. Tetapi kemudian membalikkan kerugian untuk menambah keuntungan marjinal. Terakhir terlihat 0.13% lebih tinggi pada 146.10 per dolar.

Benchmark imbal hasil obligasi 10-tahun Jepang turun ke level terendah dalam hampir empat minggu setelah keputusan BOJ untuk tetap berpegang pada kebijakan.

“BOJ akan terus tertinggal dari Amerika Serikat dan Eropa dalam pengetatan kebijakan moneter,” kata Kyohei Morita, kepala ekonom dari Nomura Securities.

“Faktanya, itu tidak akan dapat menaikkan suku setidaknya sampai tahun fiskal yang mulai pada April 2024, mengingat laju dan tingkat inflasi keduanya lebih rendah daripada ekonomi barat.”

memicu penurunan tajam yen

Dalam proyeksi baru, BOJ merevisi perkiraan inflasi konsumen intinya menjadi 2.9% untuk tahun yang berakhir pada Maret 2023. Dari perkiraan 2.3% yang dibuat pada Juli dan melebihi target 2%.

Ini juga meningkatkan perkiraan inflasi menjadi 1.6% untuk fiskal 2023 dan 2024. Hal ini sesuai dengan tanda-tanda baru-baru ini bahwa perusahaan secara aktif meneruskan kenaikan biaya bahan baku ke rumah tangga.

Namun, sebagai tanda kekhawatirannya atas kekhawatiran resesi global, BOJ memangkas perkiraan pertumbuhan ekonominya untuk tahun fiskal 2022 dan 2023.

Pengumuman itu muncul setelah keputusan Bank Sentral Eropa untuk menaikkan suku bunga lagi pada hari Kamis, melanjutkan upayanya untuk mencegah pertumbuhan harga yang cepat menjadi mengakar. Federal Reserve AS juga kemungkianan akan menaikkan suku bunga minggu depan.

Sementara lebih sederhana dari ekonomi utama lainnya, inflasi konsumen inti Jepang mencapai tertinggi delapan tahun 3% pada bulan September. Kali ini melebihi target 2% BOJ selama enam bulan berturut-turut.

Kebijakan ultra-mudah BOJ telah membantu memicu penurunan tajam yen. Hal ini meningkatkan biaya impor bahan bakar dan bahan baku yang sudah mahal. Sehingga mendorong pemerintah campur tangan di pasar untuk menopang mata uang.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Euro tenggelam lebih dari 1% pada hari Kamis, jatuh kembali di bawah paritas terhadap dollar, setelah Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga dan data AS menunjukkan bahwa ekonomi terbesar dunia itu rebound lebih dari perkiraan di kuartal ketiga.

ECB menaikkan suku bunga deposito sebesar 75 basis poin menjadi 1.5% tertinggi sejak 2009, dalam upaya untuk mencegah pertumbuhan inflasi yang cepat mengakar. Kenaikan suku bunga lebih lanjut hampir pasti. Tetapi dengan ekonomi yang melemah, langkah ini akan mendapat perdebatan.

“Sementara risiko terhadap prospek pertumbuhan zona euro telah bergeser ke sisi negatifnya, bank sentral telah membuat kemajuan substansial dalam menghapus akomodasi moneter melalui tiga kenaikan suku bunga berturut-turut,” kata Presiden ECB Christine Lagarde pada konferensi pers.

GAMBAR BROKER ONLINE

broker lokal
Presiden ECB Christine Lagarde

“Secara keseluruhan, Lagarde tampaknya telah mengindikasikan poros tanpa secara eksplisit mengatakan banyak,” kata ahli strategi valuta asing dari TD Securities.

Euro jatuh dari level tertinggi satu bulan di $1.0094 terhadap dollar pada hari sebelumnya untuk kembali di bawah paritas dengan greenback setelah keputusan suku bunga ECB. Mata uang tunggal turun 1.1% pada 0.9969 pada 15:20 EDT (19:20 GMT).

Greenback menguat setelah data menunjukkan bahwa produk domestik bruto AS naik pada tingkat tahunan 2.6% kuartal terakhir. Hal ini mengakhiri dua penurunan kuartalan berturut-turut dalam output yang telah meningkatkan kekhawatiran ekonomi berada dalam resesi.

Ekonom yang Reuters survei memperkirakan pertumbuhan PDB akan rebound pada tingkat 2.4%.

Angka PDB yang lebih kuat dari perkiraan mengikuti serangkaian data ekonomi yang lebih lemah dari perkiraan dalam beberapa pekan terakhir yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang dampak kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve terhadap perekonomian.

Kenaikan suku bunga Fed

“Dengan efek penuh dari kenaikan suku bunga Fed di masa lalu dan masa depan masih dirasakan, ekonomi tampaknya siap untuk penurunan moderat pada paruh pertama tahun depan,” katanya.

The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga acuan semalam sebesar 75 basis poin menjadi 1.5% tertinggi 13 tahun, pada pertemuan kebijakan 1-2 November. Hal ini juga kemungkinan akan menarik subsidi utama ke bank-bank komersial.

“Spekulasi bahwa Fed akan berporos dari sikap hawkish pada pertemuan kebijakan Desember telah menyebabkan greenback menurun dalam beberapa hari terakhir. Selanjutnya rebound Kamis adalah wajar,” kata para analis.

“Sedikit profit-taking pada level ini tidak pernah terdengar,” kata Alvin Tan, kepala strategi Asia FX dari RBC Capital Markets. “Sejak Senin, euro-dolar telah naik sekitar 2.2% jadi kami memiliki pergerakan dollar yang cukup besar selama dua hari terakhir.”

Pound Inggris turun 0.58% terhadap greenback menjadi $ 1.1559. Menyusul reli dua hari di belakang paska penunjukan Rishi Sunak sebagai perdana menteri Inggris yang baru.

Yen Jepang naik 0.14% menjadi 146.19 per dollar.

Perdagangan mata uang Jepang bergejolak setelah dugaan intervensi oleh pemerintah. Terkait untuk meningkatkan mata uang yang melemah pada hari Jumat dan Senin.

Pada hari Rabu, Bank of Canada mengumumkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil dari perkiraan sebesar 50 basis poin. Langkah ini telah membuat investor semakin waspada terhadap tanda-tanda bahwa Fed dan ECB mungkin akan memperlambat pengetatan mereka.

Dollar Kanada terakhir diperdagangkan 0.03% lebih rendah pada 1.3557 per dollar AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA