Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Kepala eksekutif JPMorgan Chase & Co. akhirnya ‘lengket. Peringatan Dimon datang setelah pejabat Federal Reserve mengatakan lebih banyak kenaikan suku bunga akan terjadi, meskipun tidak ada yang siap untuk menyarankan bahwa laporan hot jobs bulan Januari dapat mendorong mereka kembali ke sikap kebijakan moneter yang lebih agresif.

Mengacu pada inflasi, Dimon mengatakan “Orang harus menarik napas dalam-dalam untuk yang satu ini sebelum mereka menyatakan kemenangan karena angka sebulan terlihat bagus.”

“Sangat masuk akal bagi Fed untuk pergi ke 5% dan menunggu beberapa saat,” kata Dimon.

broker lokal

Tetapi jika inflasi turun menjadi 3.5% atau 4% dan tetap di sana, “Anda mungkin harus naik lebih tinggi dari 5% dan itu dapat memengaruhi suku bunga pendek, suku bunga lebih panjang,” katanya.

Dari puncak hampir 7% pada bulan Juni, ukuran inflasi yang disukai Fed mencapai 5% pada bulan Desember – jauh di atas target 2% tetapi terus mengarah ke bawah.

Dalam wawancara luas dengan Reuters, Jamie Dimon memperingatkan peraturan yang lebih ketat tentang biaya kartu kredit dapat mendorong pemberi pinjaman untuk mengurangi kredit. Dia juga mengatakan dia berencana untuk mengunjungi China, dengan mengatakan penting untuk menjaga hubungan di sana.

Dimon juga mengatakan gagal bayar hutang AS – prospek yang dihadapi negara itu kecuali plafon hutangnya dinaikkan – akan berpotensi “bencana”.

“Kami tidak dapat memiliki default,” kata Dimon. Itu bisa menyebabkan kerusakan permanen pada Amerika dan bisa menghancurkan masa depannya,” katanya.

Presiden Joe Biden, dalam pidatonya di sidang gabungan Kongres pada hari Selasa, mendesak Partai Republik untuk menaikkan plafon hutang $31.4 triliun, yang harus dicabut dalam beberapa bulan mendatang untuk menghindari gagal bayar.

JPMorgan mengatakan sebelumnya pihaknya berencana untuk mempekerjakan lebih dari 500 bankir yang melayani usaha kecil hingga 2024, meningkatkan tenaga kerja bank yang menargetkan segmen tersebut sebesar 20% dari lebih dari 2,300 sekarang.

Ditanya tentang rencana JPMorgan untuk pekerjaan yang diberikan pemotongan di bank Wall Street lainnya, Dimon mengatakan prospek perekrutan tetap di bank.

“Kami masih membuka cabang dan secara umum di seluruh dunia, kami masih mempekerjakan bankir, bankir konsumen, bankir usaha kecil, bankir pasar menengah, orang-orang di luar negeri… kami memiliki lebih banyak klien untuk diliput,” katanya.

Raksasa Wall Street, termasuk Goldman Sachs Group Inc (NYSE:GS) dan Morgan Stanley (NYSE:MS) telah memangkas ribuan pekerjaan karena prospek ekonomi yang memburuk menekan kesepakatan, sementara pemberi pinjaman hipotek juga memangkas staf.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa inflasi mulai mereda, meskipun dia memperkirakan ini akan menjadi proses yang panjang dan memperingatkan bahwa suku bunga dapat naik lebih dari yang diantisipasi pasar jika sejumlah data ekonomi tidak bekerja sama.

“Proses disinflasi, proses menurunkan inflasi, telah dimulai dan dimulai di sektor barang, yaitu sekitar seperempat dari ekonomi kita,” kata kepala bank sentral dalam sebuah acara di Washington, DC. “Cara untuk pergi. Ini adalah tahap paling awal.”

Powell berbicara dalam sesi tanya jawab di Economic Club of Washington, DC, dengan salah satu pendiri Carlyle Group, David Rubenstein. Powell adalah mantan mitra di firma tersebut.

Pasar sempat berubah positif karena Powell berbicara dan investor berharap Fed segera akan menghentikan kenaikan suku bunga agresif yang dimulai tahun lalu. Namun, rata-rata utama kemudian berbalik negatif setelah Powell memperingatkan tentang data ekonomi yang kuat seperti laporan pekerjaan minggu lalu untuk Januari, sebelum berbalik positif lagi.

Ditanya apakah itu akan memengaruhi panggilan suku bunga Fed jika memiliki laporan pekerjaan sebelum pertemuan kebijakan, Powell berkata, “Sayangnya kita tidak bisa bermain seperti itu.” Laporan itu menunjukkan bahwa nonfarm payrolls naik 517,000 pada Januari, hampir tiga kali lipat perkiraan Wall Street.

broker lokal

Dia mengatakan jika data menunjukkan bahwa inflasi berjalan lebih panas dari perkiraan The Fed, itu berarti suku bunga masih akan lebih tinggi.

“Kenyataannya adalah kita akan bereaksi terhadap data tersebut,” kata Powell. “Jadi jika kita terus mendapatkan, misalnya, laporan pasar tenaga kerja yang kuat atau laporan inflasi yang lebih tinggi, mungkin kita telah berbuat lebih banyak dan menaikkan suku bunga lebih dari yang diperkirakan.”

Pada pertemuan terakhirnya, yang berakhir enam hari lalu, The Fed menaikkan suku bunga acuannya seperempat poin persentase, kenaikan kedelapan sejak Maret 2022, ke kisaran target 4.5%-4.75%.

Dalam sambutannya hari Rabu, dia tidak memberikan indikasi kapan kenaikan akan berhenti dan hanya mengatakan kemungkinan akan berlangsung hingga tahun 2024 sebelum inflasi mencapai titik di mana Fed merasa nyaman. Bank sentral menargetkan inflasi 2%, dan saat ini berjalan dengan baik melebihi itu dengan berbagai ukuran.

“Kami perkirakan 2023 menjadi tahun penurunan inflasi yang signifikan. Sebenarnya tugas kami memastikan hal itu terjadi,” katanya. “Dugaan saya, tidak hanya tahun ini saja, tetapi tahun depan dapat turun mendekati 2%.”

The Fed melihat serangkaian poin data saat memeriksa inflasi.

Salah satu hal yang menarik adalah indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi yang dihasilkan oleh Departemen Perdagangan. Bacaan utama menunjukkan inflasi naik 5% selama setahun terakhir di bulan Desember, dan 4.4% saat mendiskon makanan dan energi – inflasi inti yang dianggap sebagai ukuran yang lebih baik dari tren jangka panjang.

Tetapi The Fed menjadi lebih terperinci dari itu, akhir-akhir ini berfokus pada inflasi layanan inti dikurangi perumahan, yang menurut Powell tetap tinggi.

“Kita harus bersabar,” katanya. “Kami pikir kami perlu mempertahankan suku bunga pada tingkat yang terbatas untuk jangka waktu tertentu sebelum turun.”

Powell pertama kali menyebutkan tren disinflasi dalam konferensi pers pasca pertemuannya Rabu lalu. Pasar mengikuti istilah tersebut dan sempat rally sebelum berubah menjadi volatile selama beberapa sesi terakhir.

Powell mengatakan dia memperkirakan inflasi akan mereda tetapi dengan kecepatan bertahap.

“Pesan kami [pada pertemuan terakhir] adalah proses ini kemungkinan akan memakan waktu cukup lama. Tidak akan mulus,” katanya. “Ini mungkin akan bergelombang, dan kami pikir kami perlu melakukan kenaikan suku bunga lebih lanjut, seperti yang kami katakan, dan kami pikir kami perlu mempertahankan kebijakan pada tingkat yang membatasi untuk jangka waktu tertentu.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas stabil di level terendah hampir satu bulan pada hari Selasa di tengah tekanan berkelanjutan dari penguatan doLlar dan imbal hasil Treasury, dengan fokus sekarang beralih ke isyarat ekonomi dari pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell di kemudian hari.

Logam kuning memiliki sesi yang diredam pada hari Senin setelah mengalami penurunan mingguan terburuk dalam tujuh bulan, karena data pekerjaan AS yang lebih kuat dari perkiraan melihat pasar secara luas mengubah ekspektasi mereka untuk kenaikan suku bunga oleh Fed.

Pemulihan dalam dollar dan imbal hasil treasury menekan sebagian besar aset yang tidak memberikan imbal hasil, dengan emas – yang menandai kenaikan kuat selama tiga bulan terakhir – menanggung beban terbesar dari tekanan jual.

Fokus sekarang beralih ke diskusi dengan Ketua Fed Jerome Powell di Economic Club of Washington DC pada Rabu dini hari WIB. Setiap komentar tentang inflasi dan kebijakan moneter akan diawasi dengan ketat, menyusul pembacaan nonfarm payrolls hari Jumat yang jauh lebih panas dari perkiraan.

broker lokal

The Fed minggu lalu menaikkan suku bunga seperti yang diperkirakan dan mengisyaratkan akan terus melakukannya dalam waktu dekat karena akan terus bergerak melawan inflasi. Sementara inflasi AS telah mereda secara substansial dalam beberapa bulan terakhir, namun masih jauh di atas target tahunan bank sentral.

Data nonfarm payrolls yang kuat juga membuat pasar menurunkan ekspektasi mereka untuk poros dovish oleh Fed tahun ini, di tengah kekhawatiran bahwa pasar pekerjaan yang kuat akan membuat inflasi tetap tinggi.

Logam mulia lainnya sedikit naik pada hari Selasa. Platinum berjangka naik 0.2% menjadi $979.95 per troy ounce, sementara perak berjangka naik 0.3% menjadi $22.310 per troy ounce

Di antara logam industri, harga tembaga sedikit naik setelah jatuh selama lima sesi terakhir. Logam merah telah melepaskan sebagian besar kenaikan baru-baru ini dan sekarang hampir turun di bawah level kunci $4 per pound di tengah ketidakpastian atas pemulihan ekonomi di importir utama China.

Tembaga bermutu tinggi berjangka naik 0.2% menjadi $4.0442 per pon.

Kekhawatiran resesi global juga sangat membebani logam industri, terutama karena suku bunga terus meningkat dan inflasi relatif tetap tinggi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Federal Reserve AS mungkin perlu menaikkan biaya pinjaman lebih tinggi dari yang diantisipasi sebelumnya mengingat pembacaan kuat yang tak terduga pada kenaikan pekerjaan pada Januari, Presiden Federal Reserve Bank Atlanta Raphael Bostic mengatakan pada hari Senin.

Kecuali jika laporan tersebut terbukti anomali, “Itu mungkin berarti kita harus melakukan lebih banyak pekerjaan,” kata Bostic kepada Bloomberg News. “Dan saya berharap hal itu akan membuat kita menaikkan suku bunga lebih dari yang saya proyeksikan sekarang.”

The Fed juga dapat mempertimbangkan menaikkan suku bunga setengah poin persentase, katanya kepada Bloomberg News, meskipun itu bukan kasus dasarnya.

broker lokal

Bostic sebelumnya mengatakan dia mengharapkan Fed perlu mendorong suku bunga acuannya, sekarang di kisaran 4.5% hingga 4.75% ke kisaran 5% hingga 5.25% untuk mendapatkan kebijakan yang cukup ketat untuk menurunkan inflasi kembali dengan target 2% Fed. Pada Desember, sebagian besar rekannya setuju.

Pertumbuhan pekerjaan AS meningkat tajam pada Januari sementara tingkat pengangguran turun menjadi 3.4% pembacaan terendah sejak 1969, Departemen Tenaga Kerja melaporkan pada hari Jumat.

The Fed telah mengatakan pihaknya mengharapkan pasar tenaga kerja perlu melunak untuk mengurangi permintaan yang cukup agar dapat meredam inflasi yang pada bulan Desember berjalan pada 5% dengan ukuran pilihan Fed.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Sebagian besar pedagang percaya inflasi global akan mencapai puncaknya, sementara potensi resesi telah muncul sebagai risiko utama pasar tahun ini, menurut sebuah survei yang dirilis pada hari Rabu.

Survei tahunan JPMorgan (NYSE:JPM) terhadap klien perdagangan institusional dan profesional menemukan bahwa 44% dari 835 responden memperkirakan inflasi akan turun pada tahun 2023. Perkiraan 37% lebih lanjut bahwa kenaikan harga akan berhenti.

Ditanya faktor mana yang paling berdampak pada pasar tahun ini, kelompok pedagang terbesar dalam penelitian ini, yang mewakili 30% dari mereka yang disurvei, menempatkan penurunan global sebagai perhatian utama mereka. Ini naik dari hanya 5% responden ke survei yang sama pada tahun 2022, ketika klien perdagangan JPMorgan membuat taruhan akurat bahwa inflasi akan mendominasi suasana pasar selama sisa tahun lalu.

“Inflasi menjadi perhatian utama pasar selama beberapa waktu,” kata Scott Wacker, kepala penjualan e-commerce FICC dari JPMorgan.

“Kekhawatiran sebagian besar pedagang adalah dengan suku bunga tinggi sebagai respons terhadap inflasi,” tambahnya, dan apakah bank sentral telah “melakukan terlalu jauh” dalam upaya meredam kenaikan harga.

Federal Reserve AS, yang mengakhiri pertemuan kebijakan moneter terbarunya pada hari Kamis dini hari, secara luas diperkirakan akan menaikkan biaya pinjaman acuan sebesar seperempat poin persentase ke kisaran 4.5%-4.75%.

Itu akan mewakili kenaikan terkecil Fed dalam siklus pengetatan 10 bulan sejauh ini, setelah inflasi moderat, meskipun pasar uang juga memberi tip kepada bank sentral paling berpengaruh di dunia untuk terus menaikkan suku bunga hingga musim panas.

Di zona euro, Bank Sentral Eropa diperkirakan pada hari Kamis akan menaikkan suku bunga simpanan utamanya sebesar 50 basis poin menjadi 2.5% bahkan setelah data minggu ini menunjukkan ekonomi Jerman secara tak terduga menyusut pada akhir tahun lalu.

Mayoritas responden survei JPMorgan di Eropa, di mana kenaikan harga sekitar 9%, percaya bahwa tingkat inflasi akan turun.

Pedagang di AS, di mana harga konsumen utama naik pada tingkat 6.5% pada tahun ini hingga Desember, sebagian besar mengira inflasi akan stabil dari sini, survei menunjukkan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga minyak ditutup stabil pada hari Selasa setelah pulih dari level terendah hampir tiga minggu, menarik dukungan dari melemahnya dollar dan pada data yang menunjukkan bahwa permintaan minyak mentah dan produk minyak AS naik pada bulan November.

Kontrak Brent bulan kedua yang lebih aktif menetap di $85.46 per barel, naik 96 sen atau 1%, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS menetap di $78.87 per barel, naik 97 sen atau 1,3%.

Lebih banyak volatilitas pada hari kedaluwarsa membuat kontrak bulan depan di bawah tekanan karena pedagang menutup posisi, kata analis Mizuho Robert Yawger. Kontrak bulan depan menetap di $84.49 per barel, turun 41 sen.

Selama sesi, bulan depan Brent dan WTI berjangka menyentuh level terendah dalam hampir tiga minggu karena para pedagang khawatir tentang prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut dan aliran minyak mentah dari Rusia yang melimpah.

Kontrak berjangka Brent April dan WTI bulan depan AS naik setelah Administrasi Informasi Energi AS melaporkan bahwa permintaan minyak mentah dan produk minyak AS naik 178,000 barel per hari (bph) pada November menjadi 20.59 juta bph, tertinggi sejak Agustus.

Benchmark minyak mentah juga didukung oleh dollar AS yang lebih lemah, kata analis UBS Giovanni Staunovo. Hal ini membuat minyak mentah berdenominasi dollar lebih murah bagi pembeli asing.

Indeks dollar berbalik negatif setelah data AS menunjukkan biaya tenaga kerja meningkat pada laju paling lambat dalam satu tahun pada kuartal keempat karena pertumbuhan upah melambat, memperkuat ekspektasi Fed akan memperlambat kenaikan suku bunga.

Investor mengharapkan Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin pada hari Kamis, dengan kenaikan setengah poin persentase oleh Bank of England dan Bank Sentral Eropa pada hari berikutnya.

broker lokal

Panel OPEC kemungkinan akan merekomendasikan agar kebijakan produksi kelompok itu tidak berubah ketika bertemu pada hari Rabu, delegasi mengatakan kepada Reuters pada hari Senin.

Namun, pelemahan Selasa di harga Brent bulan depan dapat menimbulkan kekhawatiran di grup, kata Yawger. Hal ini memperlebar contango di pasar, yang terjadi ketika harga berjangka menunjukkan harga komoditas diperkirakan akan jauh lebih tinggi di masa depan.

Sebuah survei Reuters menunjukkan 49 ekonom dan analis memperkirakan minyak mentah Brent rata-rata lebih dari $90 per barel tahun ini, revisi kenaikan pertama sejak jajak pendapat pada bulan Oktober, dengan kenaikan kemungkinan didorong oleh permintaan dari konsumen utama China.

Setelah penyelesaian, sumber pasar mengatakan American Petroleum Institute melaporkan bahwa persediaan minyak mentah dan bahan bakar AS naik minggu lalu. Administrasi Informasi Energi AS akan merilis data stok resmi pada hari Rabu. Angka awal oleh API menunjukkan peningkatan 6.3 juta barel dalam stok minyak mentah, yang jika dikonfirmasi oleh EIA akan jauh lebih tinggi dari perkiraan kenaikan 400,000 barel oleh analis dalam jajak pendapat Reuters.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar naik pada hari Senin jelang FOMC akan memulai pertemuan kebijakan dua hari. Sementara euro didorong oleh data inflasi tinggi yang tidak terduga sebelum pertemuan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis.

Bank sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga dengan tambahan 25 basis poin minggu ini, dan investor akan mengamati indikasi baru tentang berapa banyak kemungkinan kenaikan suku bunga dalam tahun ini.

“Ketua Fed Jerome Powell berada dalam posisi sulit karena mereka akan menaikkan suku bunga 25 basis poin, namun dia harus menentang pelonggaran kondisi keuangan,” kata Marc Chandler, kepala strategi pasar dari Bannockburn Global Forex di New York.

broker lokal

Pedagang berjangka dana Fed memperkirakan suku bunga acuan Fed mencapai puncaknya pada 4.94% pada bulan Juni, naik dari 4.33% sekarang dan kemudian bank sentral memangkasnya menjadi 4.53% pada bulan Desember. Ini kontras dengan komentar dari pejabat Fed, yang mengatakan bahwa mereka perlu mempertahankan suku bunga di wilayah terbatas untuk jangka waktu tertentu agar inflasi dapat stabil turun.

Kesenjangan ini sebagian muncul karena para pedagang berspekulasi bahwa ekonomi yang melemah, dan kemungkinan resesi, akan menyebabkan Fed beralih ke kebijakan yang lebih dovish.

Indeks dollar telah melemah ke 102.27 dari level tertinggi 20 tahun di 114.78 pada 28 September karena investor memperhitungkan kemungkinan bahwa Fed mendekati akhir siklus pengetatannya. Tapi sebagian besar telah berkisar selama beberapa minggu terakhir karena menyentuh dukungan teknis terhadap mata uang utama termasuk euro.

“Pertanyaannya sekarang adalah apakah dollar melambung atau apakah ini pola bersarang sebelum turun berikutnya,” kata Chandler.

Momentum ekonomi yang lebih kuat mungkin diperlukan untuk mendorong greenback, ahli strategi dari TD Securities mengatakan dalam sebuah laporan, menambahkan bahwa katalis untuk pembalikan perlu datang dari data yang jauh lebih kuat.

“EUR memiliki kondisi pertumbuhan terdepan (yang selalu membaik) tetapi pasar mungkin membutuhkan sesuatu yang lebih memudar,” kata mereka.

Euro turun 0,22% menjadi $1.0844 menghapus kenaikan sebelumnya setelah harga konsumen Spanyol naik 5.8% pada basis tahun ke tahun di bulan Januari, kenaikan pertama dalam enam bulan.

“Data hari ini akan menggarisbawahi ekspektasi untuk kenaikan 50 basis poin dari ECB pada hari Kamis dan juga menandakan bahwa suku bunga akan naik lebih jauh,” kata Niels Christensen, kepala analis dari Nordea.

Dollar naik 0,57% terhadap yen Jepang menjadi 130.53.

Sebuah panel akademisi dan eksekutif bisnis pada hari Senin mendesak Bank of Japan (BOJ) untuk menjadikan target inflasi 2% sebagai tujuan jangka panjang daripada yang harus dipenuhi sesegera mungkin, mengingat meningkatnya biaya moneter yang berkepanjangan akibat kebijakan pelonggaran.

Dollar Australia turun 0.75% menjadi $0.7056 tetapi berada di jalur untuk kenaikan bulanan sekitar 3.5% setelah tingkat inflasi Australia melonjak ke tertinggi 33 tahun pada kuartal terakhir, menyebabkan para pedagang meningkatkan taruhan bahwa Reserve Bank of Australia harus memperketat suku bunga lebih lanjut.

Sterling merosot 0.43% menjadi $1.2345 menjelang pertemuan Bank of England pada hari Kamis. BoE dan ECB keduanya diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin pada minggu ini.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Harga emas mundur pada hari Selasa, berada di bawah tekanan dari dollar yang lebih kuat karena kehati-hatian muncul menjelang pertemuan Federal Reserve minggu ini. Sementara pasar logam yang lebih luas juga melemah.

Logam kuning menandai awal yang lambat untuk minggu ini menjelang akhir pertemuan Fed dua hari di mana bank secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin.

Tetapi prospek kebijakan moneternya akan menjadi fokus utama, karena data ekonomi baru-baru ini dari AS menunjukkan bahwa bank sentral mungkin memiliki ruang yang cukup untuk menaikkan suku bunga lebih lanjut.

Harga spot melampaui harga berjangka menjelang berakhirnya kontrak berjangka yang akan datang, menunjukkan bahwa permintaan emas jangka pendek masih tetap kuat.

broker lokal

Logam kuning melakukan reli yang luar biasa pada akhir 2022 dan awal 2023 karena pembacaan inflasi yang lebih lemah dari AS meningkatkan ekspektasi bahwa Fed akan menaikkan suku bunga dengan kecepatan yang lebih lambat pada tahun 2023.

Tetapi mengingat bahwa inflasi masih jauh di atas target tahunan The Fed, pasar tetap tidak yakin di mana suku bunga pinjaman AS akan mencapai puncaknya. The Fed juga telah memperingatkan bahwa inflasi yang membandel dapat mengakibatkan suku bunga tetap lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.

Dollar pulih terhadap sekeranjang mata uang minggu ini, juga memberi tekanan pada pasar logam.

Campuran suku bunga tinggi dan inflasi tinggi diperkirakan akan membebani pertumbuhan ekonomi tahun ini, meningkatkan risiko resesi di negara ekonomi utama. Emas juga mendapat manfaat dari permintaan sebagai aset safe haven atas gagasan ini.

Data pertumbuhan ekonomi kuartal keempat dari zona euro, yang akan dirilis hari ini, juga diperkirakan akan menjelaskan lebih lanjut tentang prospek resesi. Tapi antisipasi pertemuan Fed membuat investor beralih ke dollar sebagai aset safe haven pilihan mereka.

Di antara logam industri, harga tembaga tertekan oleh dollar yang lebih kuat dan kekhawatiran akan resesi.

Harga logam merah mendapat sedikit dukungan dari prospek gangguan pasokan dari produsen tembaga no.2 dunia yakni Peru, yang menghadapi kerusuhan sipil yang meningkat setelah penggulingan Presiden Pedro Castillo.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Saham-saham teknologi masih akan memimpin penurunan indeks utama pada hari Rabu, terbebani oleh kekhawatiran investor atas perlambatan pertumbuhan dan penurunan aktivitas pelanggan.

Sementara perlambatan adalah hasil dari kenaikan suku bunga Federal Reserve yang dirancang untuk mendinginkan ekonomi, investor khawatir apakah langkah tersebut akan berjalan terlalu jauh dan mendorong ekonomi ke dalam resesi. Rilis data pendahuluan pada produk domestik bruto untuk kuartal keempat pada hari Kamis diperkirakan akan menunjukkan peningkatan dari kuartal ketiga, meskipun lebih sempit.

The Fed akan bertemu minggu depan untuk keputusan kebijakan pertamanya pada tahun 2023, dan analis memperkirakan akan menaikkan suku bunga lagi tetapi dengan kenaikan yang lebih rendah. Konsensusnya adalah bahwa suku bunga akan naik seperempat poin persentase, yang merupakan jumlah yang lebih rendah daripada pertemuan sebelumnya. Pejabat Fed telah berbicara tentang keinginan untuk mendapatkan tingkat terminal sekarang sekitar 4.25% hingga 4.50% di atas 5%, yang berarti mungkin akan ada setidaknya satu kenaikan suku bunga lagi setelah minggu depan jika Fed tetap berpegang pada ekspektasi.

Sementara itu, pendapatan perusahaan terus berlanjut, dengan beberapa eksekutif perusahaan terdengar berhati-hati untuk saat ini. Microsoft Corporation (NASDAQ:MSFT), misalnya, mengatakan perlambatan pertumbuhan kuartal keempat dalam bisnis layanan cloud-nya kemungkinan akan berlanjut hingga kuartal saat ini karena pelanggan membatasi pengeluaran mereka untuk bersiap menghadapi masa ekonomi yang lebih sulit di masa depan.

Minggu depan membawa poin data ekonomi penting lainnya, meskipun itu akan terjadi setelah Fed mengumumkan keputusannya pada hari Kamis dini hari WIB minggu depan. Itu akan menjadi laporan pekerjaan untuk Januari, yang akan dirilis Jumat 3 Februari.

broker lokal

Berikut adalah tiga hal yang dapat memengaruhi pasar:

  1. Economic Output

Pembacaan awal produk domestik bruto kuartal keempat dijadwalkan keluar pada malam ini. Analis memperkirakan ekonomi tumbuh 2.6% dari kuartal ketiga, tapi itu akan kurang dari pertumbuhan 3.2% untuk kuartal ketiga.

  1. Jobless claims

Saat Fed memutuskan apa yang harus dilakukan dengan suku bunga, pasar tenaga kerja yang ketat masih menjadi faktor dalam prosesnya. Klaim pengangguran awal untuk minggu lalu akan dirilis malam ini. Analis memperkirakan 205,000 yang akan lebih dari minggu sebelumnya.

  1. Earnings

Raksasa kartu kredit Visa Inc Kelas A (NYSE:V) dan Mastercard (NYSE:MA) keduanya dijadwalkan untuk melaporkan laporan pendapatan dan analis akan mendengarkan apa yang mereka katakan tentang kualitas kredit dan belanja konsumen. Visa terlihat melaporkan laba per saham $2.01 dari pendapatan $7.7 miliar. Mastercard Inc (NYSE: MA ) terlihat melaporkan laba sebesar $2.58 per bagian dari pendapatan sebesar $5.8 miliar.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

Broker LokalForexTrading Online | Bursa Forex

Broker Lokal – Dollar tergelincir terhadap euro pada hari Senin, pada satu titik mencapai level terendah baru 9 bulan, karena mata uang bersama untuk kawasan Eropa mendapat dukungan dari komentar pejabat Bank Sentral Eropa yang menandakan kenaikan suku bunga jumbo tambahan di Eropa.

Euro mencapai setinggi $1.0927 diperdagangkan pada level tertinggi sejak April tahun lalu, sebelum memangkas kenaikan untuk diperdagangkan naik 0.05% pada $1.08605.

Kenaikan awal euro dibantu oleh komentar dari anggota dewan gubernur Bank Sentral Eropa (ECB) Klaas Knot dan Peter Kazimir, yang keduanya menganjurkan untuk dua kenaikan 50 basis poin lagi pada pertemuan di bulan Februari dan Maret.

ECB akan terus menaikkan suku bunga dengan cepat untuk memperlambat inflasi yang masih terlalu tinggi, kata Presiden ECB Christine Lagarde pada hari Senin, sebagian besar mengulangi pedoman kebijakan bank terbaru.

Survei analis Reuters juga mendukung kenaikan 50 basis poin pada dua pertemuan berikutnya dan puncak tingkat akhirnya 3.25% dari tingkat saat ini 2%.

“Sungguh yang mendorong hal ini adalah divergensi kebijakan bank sentral,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior dari Convera di Washington.

“Setidaknya dalam siklus saat ini, pasar menganggap hari-hari paling hawkish The Fed berada di belakangnya. Jadi ketika Anda mempertimbangkan prospek kebijakan bank sentral, itu menggambarkan dollar pada posisi yang kurang menguntungkan, mengingat taruhan pasar pada Fed bergerak lebih lambat daripada mitra di luar negeri,” kata Manimbo.

Dana Fed berjangka telah memperkirakan hampir semua peluang Fed dapat bergerak sebesar 50 basis poin bulan depan dan terus menurunkan kemungkinan puncak suku bunga menjadi 4.75% menjadi 5.0% dari saat ini 4.25% menjadi 4.50%.

Dengan pertemuan kebijakan moneter untuk Federal Reserve dan ECB ditetapkan untuk minggu depan, pasangan mata uang utama terjebak di dekat kisaran yang sudah dikenal pada hari Senin.

broker lokal

Euro juga didukung oleh meredanya kekhawatiran resesi di tengah penurunan harga gas alam, menurut kepala strategi mata uang Rabobank Jane Foley.

“Pertumbuhan kepercayaan pada prospek ekonomi, atau setidaknya penghilangan banyak pesimisme, adalah bagian dari kisah euro,” kata Foley.

Dollar, yang telah naik terhadap yen setelah Bank of Japan (BOJ) menentang tekanan pasar untuk membalikkan kebijakan kontrol obligasi ultra-mudah pekan lalu, naik 0.83% pada 130.67 yen, menyusul perputaran liar pekan lalu antara 127.22 dan 131.58.

“Bank of Japan, bulan ini, menandakan keragu-raguan untuk berubah menjadi hawkish telah benar-benar mengurangi semangat rebound yen,” kata Manimbo.

Analis menganggap BOJ akan bertahan sampai setidaknya pertemuan kebijakan berikutnya pada bulan Maret, meskipun satu rintangan akan menjadi penamaan gubernur BOJ baru pada bulan Februari.

Sterling mundur pada hari Senin dari level tertinggi tujuh bulan terhadap dollar yang dicapai pada sesi Asia, telah terbantu minggu lalu oleh data yang menunjukkan ekonomi Inggris berkinerja lebih baik daripada yang ditakuti, yang juga mendorong ekspektasi kenaikan suku bunga lebih lanjut. Pound turun 0.25% menjadi $1.23685.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt.

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA