Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS naik ke level tertinggi hampir dua tahun pada hari Kamis setelah risalah pertemuan Federal Reserve terakhir memperkuat ekspektasi beberapa kenaikan suku bunga setengah persentase poin untuk mengendalikan inflasi yang melonjak.

Indeks dollar, yang mengukur nilai greenback terhadap enam mata uang utama, naik ke 99.7780, level terkuat sejak akhir Mei 2020. Terakhir naik 0.1% di 99.588.

Pejabat Fed memandang kenaikan suku bunga yang besar dan kuat yang sesuai pada pertemuan mendatang, terutama jika tekanan inflasi meningkat, risalah menunjukkan. Mereka juga lebih suka kenaikan 50 basis poin dalam kisaran target untuk suku bunga dana federal pada pertemuan Maret.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Ada kesadaran bahwa beberapa pergerakan harga telah mencapai wilayah kenaikan 50 basis poin dan kemungkinan itulah yang akan kita lihat pada beberapa pertemuan berikutnya karena tekanan inflasi tetap tinggi,” kata Ryan Detrick, kepala pasar. ahli strategi dari LPL Financial (NASDAQ:LPLA) di Charlotte, North Carolina. “Ketidakpastian konflik Ukraina kemungkinan mencegah kenaikan 50 basis poin bulan lalu sehingga bisa mengurangi kebijakan yang sangat hawkish. Tapi tetap saja, kami tahu beberapa kenaikan akan segera terjadi.”

Pejabat Fed juga setuju untuk mengurangi neraca sebesar $95 juta per bulan, $60 miliar kepemilikan Treasury dan $35 miliar sekuritas yang didukung hipotek selama tiga bulan, menurut risalah pertemuan Maret.

Analis dari Action Economics mengatakan run-off neraca $95 miliar mendekati ekspektasi $100 miliar per bulan.

Mata uang AS juga mencapai tonggak sejarah hampir dua tahun pada hari Selasa setelah Gubernur Fed Lael Brainard, biasanya pembuat kebijakan yang lebih dovish, mengatakan bahwa dia mengharapkan kombinasi kenaikan suku bunga dan limpasan neraca yang cepat untuk membawa kebijakan moneter AS ke posisi yang lebih netral pada akhir tahun ini. Pengetatan lebih lanjut akan mengikuti sesuai kebutuhan, tambahnya.

Analis mengatakan risalah Fed kurang hawkish dari komentar Brainard.

Dollar AS menahan kenaikan terhadap yen, yang mengikuti imbal hasil dua tahun AS yang mencerminkan ekspektasi kebijakan Fed, diperdagangkan naik 0.1% pada 123.78 yen.

“Jelas kami memiliki kenaikan suku bunga di depan kami dan kami memiliki neraca yang menyusut di depan kami,” kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior dari Ingalls & Snyder di New York. “The Fed bertekad untuk mengendalikan inflasi, dan kami hanya berharap dan berdoa bahwa akan ada soft landing ekonomi dan bukan hard landing yang mengirim kita ke dalam resesi.”

Euro di sisi lain, sedikit berubah terhadap dollar, setelah jatuh ke level terendah dalam sebulan karena prospek sanksi baru Barat terhadap Rusia dan pemilihan presiden Perancis yang akan datang menambah tekanan pada mata uang Eropa. Mata uang tunggal Eropa diuntungkan sebelumnya dari harga produsen zona euro yang kuat untuk Februari, yang melonjak 31.4% tahun-ke-tahun di Februari. Euro terakhir sedikit turun di $1.0896 setelah sempat menyentuh level terendah hampir satu bulan di $1.0874.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank Sentral Eropa (ECB) dapat memotong anggaran bahan bakar rumah tangga dengan menaikkan suku bunga tetapi itu akan membebani output industri dan meningkatkan pengangguran, Institut Penelitian Ekonomi Jerman atau DIW, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian pada hari Rabu.

Dengan inflasi pada rekor tinggi 7.5%, ECB berada di bawah tekanan yang meningkat untuk memperketat kebijakan bahkan jika pertumbuhan harga yang cepat sebagian besar disebabkan oleh melonjaknya harga minyak dan gas, yang sebagian besar berada di luar kendali bank.

Tetapi kenaikan suku bunga akan memperkuat euro, sehingga biaya efektif energi akan turun karena komoditas ini sebagian besar dalam mata uang dollar.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Model deret waktu untuk Jerman menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga akan menurunkan inflasi utama sebesar 0.2% dan harga pemanas dan bahan bakar hingga 4%” DIW, sebuah think tank berpengaruh, mengatakan.

“Pada saat yang sama, kenaikan suku bunga akan menggagalkan produksi industri dan meningkatkan pengangguran selama pemulihan ekonomi yang sudah lambat,” tambahnya.

Meskipun pembuat kebijakan konservatif, termasuk kepala bank sentral Jerman, mendorong ECB untuk memasukkan agenda kenaikan suku bunga, bank tersebut tidak membuat komitmen pada suku bunga, dengan alasan bahwa perang di Ukraina telah menciptakan ketidakpastian yang luar biasa.

Namun sekitar 60 basis poin kenaikan suku bunga sekarang diperhitungkan oleh pasar selama tahun ini, dengan investor mengharapkan suku bunga deposito minus 0.5% kembali ke wilayah positif untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Langkah ini kemungkinan masih menjadi dilema bagi ECB mengingat pengorbanan yang sulit,” argumen DIW.

“Jika itu menurunkan inflasi, itu juga akan menghambat pemulihan ekonomi. Namun demikian, penting bagi ECB untuk memenuhi tanggung jawabnya dan menyampaikan bahwa dia akan mengambil tindakan yang diperlukan.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Federal Reserve (Fed) perlu menggerakkan kebijakan moneter ke arah sikap yang lebih netral tetapi pada kecepatan pengetatan kredit akan tergantung pada bagaimana ekonomi bereaksi, Presiden Fed New York John Williams mengatakan Sabtu.

Williams, dalam menanggapi pertanyaan di simposium tentang apakah Fed perlu mempercepat kembalinya ke tingkat kebijakan netral yang tidak mendorong atau menghambat pengeluaran, mencatat bahwa pada tahun 2019 dengan tingkat yang ditetapkan mendekati tingkat netral “ekspansi ekonomi mulai melambat,” dan The Fed terpaksa menurunkan suku bunga.

“Kami harus lebih dekat ke netral tetapi kami harus mengawasi sepenuhnya,” kata Williams. “Tidak diragukan lagi ke arah mana kita bergerak. Seberapa cepat kita melakukannya tergantung pada keadaan.”

Pernyataan Williams menyarankan pendekatan yang lebih hati-hati untuk kenaikan suku bunga yang akan datang daripada yang didorong oleh rekan-rekan yang merasa Fed harus berlomba menuju sikap yang lebih netral dengan menggunakan kenaikan suku bunga setengah poin yang lebih besar dari biasanya pada pertemuan mendatang.

GAMBAR BROKER ONLINE

New York Fed President John Williams

Perkiraan median pembuat kebijakan dari tingkat netral adalah 2.4%, tingkat yang saat ini dirasakan oleh para pedagang oleh bank sentral akan dipukul pada akhir tahun ini. Kecepatan seperti itu akan membutuhkan kenaikan setengah poin pada 2 dari enam pertemuan Fed yang tersisa tahun ini, dengan ekspektasi pertemuan pertama pada sesi 3-4 Mei Fed.

The Fed menaikkan suku bunga bulan lalu sebesar seperempat poin persentase, awal dari apa yang diharapkan para pembuat kebijakan sebagai “kenaikan berkelanjutan” yang bertujuan untuk menjinakkan inflasi yang saat ini berjalan tiga kali lipat dari target 2% Fed.

Pada pertemuan Fed terakhir pembuat kebijakan median memproyeksikan kenaikan seperempat poin hanya pada setiap pertemuan tetapi beberapa sejak itu mengatakan mereka siap untuk bergerak lebih agresif jika diperlukan.

“Hasilnya tergantung pada apakah inflasi mereda”, kata Williams.

“Kami memperkirakan inflasi akan turun tetapi jika tidak …. kami harus merespons. Harapan saya saat ini adalah itu tidak akan terjadi,” kata Williams.

The Fed juga akan menggunakan alat kedua untuk memperketat kredit ketika mulai mengurangi ukuran neraca hampir $9 triliun. Williams mengatakan itu bisa dimulai secepat Mei.

Dalam sambutan yang disiapkan untuk simposium Universitas Princeton, Williams mengatakan inflasi yang tinggi saat ini merupakan tantangan terbesar The Fed dan berpotensi didorong lebih tinggi oleh perang di Ukraina, pandemi yang sedang berlangsung dan berlanjutnya kekurangan tenaga kerja dan pasokan di Amerika Serikat.

Ketidakpastian tentang prospek ekonomi tetap sangat tinggi, dan risiko terhadap prospek inflasi sangat akut,” kata Williams.

Namun, dia mengharapkan kombinasi kenaikan suku bunga dan pengurangan neraca untuk membantu mengurangi inflasi menjadi sekitar 4% tahun ini dan mendekati tujuan jangka panjang 2 persen kami pada tahun 2024 sambil menjaga ekonomi tetap pada jalurnya.

“Tindakan ini harus memungkinkan kita untuk mengelola pendaratan lunak pepatah dengan cara mempertahankan ekonomi yang kuat dan pasar tenaga kerja yang berkelanjutan,” kata Williams. “Keduanya dalam posisi yang baik untuk menahan kebijakan moneter yang lebih ketat.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pejabat Federal Reserve membantu membentuk opini pasar untuk kenaikan suku bunga yang lebih tajam untuk mengekang lonjakan inflasi tetapi belum berhasil menghilangkan kekhawatiran siklus pengetatan yang dapat merusak ekonomi dan pasar tenaga kerja.

“The Fed perlu bergerak agresif untuk menjaga inflasi terkendali,” Presiden Fed St Louis James Bullard mengatakan kepada Bloomberg TV pada hari Selasa, menyerukan bank sentral untuk menaikkan suku bunga acuan semalam menjadi 3% tahun ini.

Bullard tidak setuju minggu lalu karena rekan-rekannya yang lain setuju untuk menaikkan suku bunga dana federal hanya seperempat poin persentase dari level mendekati nol sejak Maret 2020.

Lebih cepat lebih baik,” katanya Selasa dan pandangan itu sekarang tampaknya mendapatkan daya tarik.

Pada hari Senin, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bank sentral harus bergerak “cepat” untuk menaikkan suku bunga. Ketika ditanya apa yang akan mencegah bank sentral menaikkan suku bunga setengah persen pada pertemuan kebijakan 3-4 Mei, dia menjawab: “Tidak ada.”

Kenaikan suku bunga besar mungkin akan diperlukan pada “beberapa” dari enam pertemuan Fed yang tersisa tahun ini, Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan Selasa, sebagaimana mencatat dampak berkelanjutan dari rantai pasokan yang menggeliat pada harga dan menggemakan kekhawatiran Powell bahwa perang Rusia-Ukraina akan mendorong pada inflasi yang sudah terlalu tinggi.

“Saya merasa menarik untuk memuat beberapa peningkatan yang dibutuhkan lebih awal dari pada nanti dalam proses karena menempatkan kebijakan dalam posisi yang lebih baik untuk menyesuaikan jika ekonomi berkembang secara berbeda dari yang diharapkan,” katanya.

Pada akhir tahun, kata Mester, suku bunga harus sekitar 2.5% dan suku bunga perlu naik lebih lanjut tahun depan untuk menurunkan inflasi.

Presiden Fed San Francisco Mary Daly, di antara pembuat kebijakan bank sentral AS yang lebih dovish, tidak ditanya tentang kemungkinan kenaikan suku bunga setengah poin dalam acara virtual di Brookings Institution pada Selasa pagi.

Tapi dia mengatakan dia ingin menaikkan suku bunga lebih tinggi, ke tingkat netral dan mungkin di atas, untuk mencegah inflasi yang tinggi agar tidak berkelanjutan.

Semua mengatakan mereka percaya biaya pinjaman yang lebih tinggi juga dapat mendinginkan permintaan tenaga kerja yang sangat tinggi tanpa mengganggu pertumbuhan pekerjaan.

Komentar tersebut telah memicu banjir taruhan di pasar berjangka pada kenaikan suku bunga setengah poin di bulan Mei dan Juni. Pedagang sekarang melihat tingkat dana federal naik ke kisaran 2.25%-2.5% pada akhir tahun dan jauh dari pandangan Bullard tetapi lebih tinggi dari 1.9% yang disarankan oleh perkiraan Fed minggu lalu.

Powell berpendapat bahwa ekonomi cukup kuat untuk menahan biaya pinjaman yang lebih tinggi tanpa merusak pasar tenaga kerja dan berpendapat bahwa hal terbaik yang dapat dilakukan The Fed untuk memastikan kekuatan pasar tenaga kerja yang berkelanjutan adalah mengendalikan inflasi.

Tetapi para pedagang sekarang juga bertaruh bahwa Fed akan mulai memotong suku bunga pada tahun 2024, harga kontrak berjangka menunjukkan.

“Pasar pendapatan tetap benar-benar tidak mempercayai optimisme ekonomi Powell: Ini memberi tahu kita bahwa pendaratan lunak, jika The Fed mengikuti jalur Powell, tidak hanya akan menantang – itu juga tidak mungkin,” tulis Roberto Perli, seorang ekonom dari Piper Sandler.

GAMBAR BROKER ONLINE

PIVOT HAWKISH

Ini akan menjadi awal yang sulit untuk putaran pertama kenaikan suku bunga Fed dalam tiga tahun dan terutama untuk cara pembuat kebijakan mengkomunikasikannya.

Menjelang kenaikan suku bunga minggu lalu, Powell mengatakan The Fed akan melanjutkan “dengan hati-hati” karena ketidakpastian yang tinggi tentang dampak invasi Rusia ke Ukraina terhadap ekonomi AS.

Dalam konferensi persnya setelah rilis pernyataan dan proyeksi kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC), Powell mengatakan The Fed harus “gesit” dalam menanggapi prospek yang berkembang.

Dan minggu ini kepala Fed meremehkan kekhawatiran atas potensi penurunan pertumbuhan ekonomi dan fokus jauh lebih tajam pada kemungkinan perang di Ukraina dapat memperburuk inflasi AS, yang telah mencapai level tertinggi 40 tahun dan sekitar tiga kali 2% target bank sentral.

Perubahan tersebut, tulis ekonom NatWest Kevin Cummins (NYSE:CMI), dapat mencerminkan “poros hawkish” pribadi Powell yang berkelanjutan yang dimulai pada akhir 2021.

“Dalam waktu dekat, komentar Powell jelas bukan kata terakhir untuk ukuran kenaikan suku bunga yang diharapkan pada Mei, terutama karena pertemuan FOMC Mei bukan untuk enam minggu lagi dan tindakan Fed akan didorong oleh data,” tulis Cummins.

Mereka mungkin juga mencerminkan pengertian yang lebih luas di dalam Fed bahwa suku bunga dapat naik cukup jauh dan tidak mendorong ekonomi ke dalam penurunan, suatu prestasi yang dicapai Fed pada 1990-an — terutama dengan pasar tenaga kerja sekuat sekarang.

Pembukaan pekerjaan hampir mencapai rekor tertinggi, dan pengusaha berjuang keras untuk mempekerjakan karyawan, bahkan dari pesaing sehingga Mester mengatakan salah satu direkturnya menyebutnya “Perburuan Hebat”.

Mester mengatakan dia “sangat optimis” bahwa The Fed dapat mengurangi kelebihan permintaan pekerja tanpa mengurangi aktivitas ekonomi atau pekerjaan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Tanpa kejutan, Fed telah mendongkrak suku bunga sebesar 0.25% pada Kamis dini hari (17 Maret 2022) sehingga sentiment yang sebelumnya telah terbentuk direspon bias saja dan dijadikan momentum para trader dan investor mengamankan profit dengan mengurangi porsi beli USD, yang memicu USD berbalik menjejaki fase koreksi terhadap rival mata uang utama lainnya.

Namun, yang membuat pasar terkejut adalah kenaikan suku bunga Fed pertama sejak 2018 dimasukan dalam siklus proyeksi kenaikan 0.25% pada sisa 6 pertemuan terakhir tahun ini.

Sejatinya tingkat kenaikan suku bunga mesti menjinakkan inflasi yang tinggi sehingga meminimkan daya beli warga terhadap kebutuhan sehari-hari, namun hal tersebut beresiko menghambat pertumbuhan dan bisa menjerumuskan ekonomi kembali ke jurang resesi.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di sisi lain, Ketua Fed, Jerome Powell menandaskan keyakinannya bahwa ekonomi dapat berkembang meskipun kebijakannya kurang akomodatif.

“Harapan saya adalah mereka akan menjadi lebih hawkish seiring berjalannya waktu, terutama bila inflasi tetap tinggi” ujar Andy Kapyrin, Kepala Investasi RegentAtlantic.

Terlepas dari nada ketidaksetujuan yang dari beberapa ekonom, yang jelas dengan menerapkan kebijakan kenaikan suku bunga, Fed dipandang telah meniti jalur kejelasan yang diproyeksikan dan keyakinan Fed bahwa ekonomi cukup kuat untuk menangani perpaduan antara pengetatan kebijakan, inflasi yang tinggi serta harga komoditas yang bergejolak pasca invasi Rusia atas Ukraina.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Dollar AS jatuh pada hari Kamis dan mencapai level terendah dalam seminggu karena investor mencerna prospek kebijakan moneter Federal Reserve sehari setelah kenaikan suku bunga yang telah diperkirakan sebelumnya oleh bank sentral AS, sementara euro naik karena investor mengawasi pembicaraan Rusia-Ukraina.

Kebijakan moneter The Fed berubah hawkish dengan kenaikan suku bunga seperempat persen pada hari Kamis dan proyeksi bahwa suku bunga dana federal akan mencapai kisaran 1.75% hingga 2% pada akhir 2022 dan 2.8% tahun depan tetapi bank sentral tidak memberikan kejutan yang lebih keras yang mungkin diharapkan beberapa investor.

GAMBAR BROKER ONLINE

Pesan terkuat kemarin adalah bahwa Fed akan menaikkan dan itu terutama berkaitan dengan tekanan inflasi yang meningkat,” kata Bipan Rai, kepala strategi valuta asing Amerika Utara dari CIBC Capital Markets di Toronto.

“Pasar agak bertaruh bahwa Fed memiliki pandangan ini sekarang tetapi itu bisa berubah di kuartal mendatang, dan ada banyak hal yang sudah diperhitungkan ke pasar suku bunga jangka pendek untuk Fed tahun ini. Beberapa di antaranya adalah ditarik kembali dan itulah salah satu alasan mengapa dollar berada di bawah tekanan.”

Indeks dollar, yang mengukur kekuatan greenback terhadap enam mata uang perdagangan, turun 0.5% pada 97.980 dan mencapai level terendah dalam seminggu. Indeks tetap naik 2.4% untuk tahun ini sejauh ini.

Sedangkan euro naik sekitar 0.6% pada $ 1.11359 dan menyentuh level tertinggi sejak awal Maret. Pejabat dari kedua sisi konflik Ukraina-Rusia bertemu lagi untuk pembicaraan damai tetapi mereka mengatakan posisi mereka tetap berjauhan.

Rubel Rusia naik di perdagangan Moskow dan sedikit melemah di offshore. Di bursa asing, tawaran rubel ditunjukkan pada 96 per dollar dan diperdagangkan pada 104 turun 3.9%.

Dollar Australia yang sensitif terhadap komoditas naik 1.2% terhadap dollar AS.

Harga minyak naik 8% pada hari Kamis dengan fokus baru pada kekurangan pasokan dalam beberapa minggu mendatang karena sanksi terhadap Rusia.

Euro naik terhadap sterling Inggris dan mencapai level tertinggi sejak awal Februari. Bank of England menaikkan suku bunga seperti yang diperkirakan tetapi melunakkan bahasanya tentang perlunya kenaikan lebih lanjut.

Pasar uang memberi harga kurang dari 120 bps untuk kenaikan suku bunga pada akhir tahun.

Dollar turun 0.1% terhadap yen Jepang. Sebelumnya Kamis, Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan inflasi Jepang tidak mungkin mencapai target bank sentral sebesar 2% bahkan memperhitungkan kenaikan biaya energi, menjadikan kasus untuk menjaga kebijakan moneter yang sangat mudah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Indeks Nasdaq sedikit lebih rendah dekat level psikologis 14000 membatasi aksi harga untuk saat ini disebabkan oleh investor ekuitas mengambil kenaikan suku bunga 25bps pertama dari Fed dalam tiga tahun dan panduan hawkish dalam langkah bertransaksi.

Dengan tidak adanya pertemuan Fed dan data AS, fokus investor akan beralih kembali ke geopolitik dan China.

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Banyak investor takut bahwa kebijakan moneter akan menjadi sangat ketat untuk melawan inflasi dan itu akan menyebabkan penurunan tajam di pasar ekuitas. Tetapi ada banyak alasan mengapa bank-bank sentral cenderung lebih berhati-hati sekarang daripada di masa lalu, yang mengarah ke kenaikan suku bunga yang jauh lebih kecil, analis dari Natixis melaporkan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Bank-bank sentral cenderung berhati-hati

“Tingkat rasio hutang publik yang jauh lebih tinggi daripada di masa lalu berarti bahwa kenaikan suku bunga akan memperburuk keuangan publik secara nyata lebih besar dari di masa lalu.”

“Tingkat kekayaan yang jauh lebih tinggi daripada di masa lalu berarti bahwa penurunan harga aset yang disebabkan oleh kenaikan suku bunga akan memicu efek kekayaan negatif yang lebih besar daripada di masa lalu, menurunkan permintaan domestik.”

“Bank-bank sentral sekarang memiliki banyak tujuan yang terkait dengan aktivitas nyata: menjaga tingkat pekerjaan yang tinggi untuk mengurangi ketimpangan, menjaga potensi pertumbuhan yang tinggi untuk mengurangi rasio hutang. Kebijakan moneter yang ketat jelas bertentangan dengan tujuan baru ini.”

“Perkembangan baru-baru ini menunjukkan bahwa indeksasi upah terhadap harga masih rendah. Ini berarti bahwa lonjakan inflasi menekan upah riil dan karenanya melemahkan permintaan domestik, yang membebaskan bank sentral dari keharusan melakukannya.”

VIDEO BROKER ONLINE

“Bank-bank sentral bertekad untuk mendukung transisi energi. Transisi energi membutuhkan investasi yang sangat besar (4% dari PDB per tahun selama 30 tahun), beberapa di antaranya memiliki pengembalian finansial yang sangat rendah (mereka menghasilkan eksternalitas iklim). Agar investasi ini terjadi, suku bunga jangka panjang harus tetap rendah.”

“Jika inflasi berasal dari guncangan penawaran negatif, menaikkan suku bunga benar-benar kontraproduktif karena kenaikan suku bunga ini menghambat investasi yang dapat melonggarkan kendala pasokan ini.”

“Yang paling mungkin adalah kenaikan moderat dalam suku bunga bank sentral, dengan suku bunga terminal (stabil) di sekitar 2,5% di AS dan 1% di zona euro. Kenaikan suku bunga bank sentral yang dapat terlihat tetapi moderat ini tidak mungkin menjadi ancaman bagi pasar ekuitas.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar turun pada Selasa pagi di Asia, di samping yen Jepang dan dollar Australia. Wabah COVID-19 terbaru di China menyebabkan penguncian di beberapa kota, tetapi fokus investor tegas pada keputusan kebijakan Federal Reserve AS bulan Maret nanti Kamis dini hari.

Indeks Dollar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang mata uang lainnya turun tipis 0.08% menjadi 98.948 kemarin sesi akhir AS.

GAMBAR BROKER ONLINE

USD/JPY naik tipis 0.1% menjadi 118.31, dengan Bank of Japan (BOJ) menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Jumat.

AUD/USD turun tipis 0.08% menjadi 0.7181. Reserve bank of Australia merilis risalah dari pertemuan terakhirnya pada hari sebelumnya, dan NZD/USD turun tipis 0.01% menjadi 0.6744.

USD/CNY naik tipis 0.16% menjadi 6.3754. Data China yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan bahwa investasi aset tetap tumbuh 12.2% tahun-ke-tahun di bulan Februari. Produksi industri tumbuh 7.5% tahun-ke-tahun dan penjualan ritel tumbuh 6.7% tahun-ke-tahun, sementara tingkat pengangguran adalah 5.5%.

GBP/USD naik tipis 0.20% menjadi 1.3026 dengan Bank of England (BOE) akan menurunkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis.

VIDEO BROKER ONLINE

The Fed secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak pandemi ketika menjatuhkan keputusan kebijakannya pada hari Kamis dini hari WIB. Investor memperkirakan kenaikan 25 basis poin pada pertemuan ini, menurut alat Fedwatch CME. Namun, harga telah meningkat untuk menunjukkan peluang 70% dari kenaikan 50 basis poin yang lebih besar pada pertemuan Mei 2022, berkat meningkatnya kekhawatiran atas inflasi.

“Kami pikir pernyataan Fed dan konferensi pers Ketua Jerome Powell setelah pertemuan akan berpengaruh dalam hal harga pasar untuk kenaikan 50 basis poin pada Mei dan seterusnya, dan itu akan berdampak pada dollar AS,” Commonwealth Bank of Australia (OTC):CMWAY) Ahli strategi FX Carol Kong mengatakan kepada Reuters.

Indeks dollar tidak jauh dari 99.415 yang disentuh seminggu lalu, level tertinggi sejak Mei 2020.

Yen mencatat penurunan tajam di sesi terakhir, karena perbedaan dalam kebijakan yang diadopsi oleh Fed dan BOJ menjadi lebih terlihat.

Harapan bahwa Ukraina dan Rusia akan mencapai akhir negosiasi perang yang dipicu oleh invasi Rusia pada 24 Februari juga menghilangkan sebagian daya tarik aset safe-haven seperti yen.

Kedua negara mengadakan pembicaraan putaran keempat pada hari Senin, tetapi tidak ada kemajuan baru yang dilaporkan dibuat. Pembicaraan akan dilanjutkan pada minggu ini.

Sementara itu, yuan China melemah ke level terendah satu bulan terhadap dolar pada hari Senin. Meningkatnya ekspektasi kebijakan moneter yang lebih longgar dan penguncian COVID-19 membebani mata uang China.

Yuan luar negeri melemah pada 6.398 per dollar, tetapi People’s Bank of China (PBOC) mempertahankan fasilitas pinjaman jangka menengah satu tahun tidak berubah pada 2.85% dalam keputusan mengejutkan pada hari sebelumnya.

Situasi di China juga membebani dollar Australia, menurut Kong. Aussie melanjutkan tren penurunan, setelah jatuh 1.5% pada hari Senin karena harga komoditas mereda dari reli sebelumnya.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Sejumlah bank sentral negara-negara ekonomi utama masih terfokus pada perang terhadap lonjakan inflasi yang berpotensi meningkat meskipun dibayangi konflik antara Rusia-Ukraina yang menyebabkan perlambatan pertumbuhan global masih membayangi ekonomi global secara luas karena harga melonjak di seluruh pasar keuangan dari bahan bakar hingga makanan.

Sementara Eropa mungkin paling rentan terhadap goncangan ekonomi yang lebih luas akibatperang, Bank Sentral Eropa menjelaskan pada hari Kamis bahwa kawasan itu tidak dapat menghindari lonjakan inflasi di zona euro.

GAMBAR BROKER ONLINE

Menyebut perang sebagai ‘momen penting’ yang dapat mengekang pertumbuhan tetapi meningkatkan inflasi, ECB setuju untuk berhenti memompa uang ke pasar musim panas ini dan membuka jalan bagi kemungkinan kenaikan suku bunga akhir tahun ini, kenaikan pertama dalam lebih dari satu dekade.

“Anda dapat memotong inflasi dengan cara apa pun yang Anda inginkan dan melihat ukuran inti apa pun, itu di atas target dan meningkat. Kami memiliki mandat 2% dan kami gagal,” kata salah satu pembuat kebijakan ECB.

Narasi serupa muncul di negara-negara Barat lainnya, termasuk juga Amerika Serikat, ketika para pejabat menimbang potensi kerusakan ekonomi mereka dari perang melawan kenaikan inflasi yang terus-menerus.

Pertumbuhan diperkirakan akan tetap berada di atas tren di negara-negara ekonomi utama, memungkinkan mereka untuk fokus pada inflasi yang berjalan jauh lebih cepat daripada patokan umum 2% persen mereka.

Bank of Canada (BOC) menaikkan suku bunga awal bulan ini.

Bank of England (BOE) dan Federal Reserve (Fed) diperkirakan akan melakukannya minggu depan. Masing-masing diperkirakan mengikuti dengan lebih banyak peningkatan dalam beberapa bulan mendatang.

Bahkan pejabat kebijakan fiskal yang lebih peka terhadap politik perkembangan ekonomi dan sering kali menjadi pendukung kebijakan bank sentral yang lebih longgar – sangat menyadari kekuatan korosif dari kenaikan harga yang tidak terkendali.

Inflasi menjadi perhatian yang luar biasa,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen pada hari Kamis. “Ini memukul orang Amerika dengan keras. Itu membuat mereka khawatir tentang masalah dompet.”

Dengan inflasi konsumen AS mencapai level tertinggi 40 tahun, investor sekarang memperkirakan Fed akan menaikkan suku bunga dana federal target ke tingkat antara 1.75% dan 2% pada akhir tahun, seperempat poin lebih tinggi dari yang mereka harapkan pada minggu lalu.

ECB sebenarnya adalah bank sentral yang terlambat dalam pengetatan dan harus membayar harga untuk ini. Euro telah melemah tajam dalam beberapa pekan terakhir pada ekspektasi ECB akan menyeret kakinya dalam memotong stimulus dan itu akan meningkatkan inflasi lebih lanjut melalui harga impor yang lebih tinggi.

Inflasi kawasan euro terlihat lebih dari 5% tahun ini, lebih dari dua kali target 2% ECB, membutuhkan waktu hingga 2024 untuk turun kembali di bawah level itu.

“The Fed akan mengetatkan lebih cepat dan tingkat FX akan mencerminkan itu,” kata pembuat kebijakan ECB. “Saya tidak akan terkejut jika ada lebih banyak pelemahan euro setelah pertemuan Fed minggu depan. Kami telah jatuh di belakang kurva dibandingkan dengan bank sentral lainnya.”

Ekonom mencoba untuk memperingatkan ECB pada hari Jumat, memperingatkan bahwa harga komoditas yang tinggi sebenarnya dapat menyeret zona euro ke dalam resesi tetapi pembuat kebijakan menolak pandangan ini.

Pertumbuhan tetap positif, tidak ada resesi,” kata kepala bank sentral Perancis Francois Villeroy de Galhau.

VIDEO BROKER ONLINE

ASIA OUTLOOK SURAM

Perbedaan di antara bank sentral utama adalah Bank of Japan, yang diperkirakan akan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar untuk mendukung pemulihan yang masih rapuh bahkan ketika biaya energi melonjak mendorong inflasi menuju target 2%.

“Jika harga minyak mentah dan komoditas menaikkan inflasi sementara pertumbuhan upah tetap lambat, itu akan memukul pendapatan riil rumah tangga dan keuntungan perusahaan, dan merugikan perekonomian,” kata Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada hari Selasa lalu.

Jalur kebijakan moneter kurang jelas di Asia, di mana banyak ekonomi tertinggal dari rekan-rekan Barat dalam menghapus pembatasan pandemi yang keras.

Untuk beberapa bank sentral di kawasan, seperti Selandia Baru, Korea Selatan dan Singapura, kekhawatiran mendalam tentang harga dan inflasi impor telah memicu pengetatan kebijakan.

Bank sentral utama Australia (RBA) pada hari Jumat memperingatkan peminjam bahwa akan lebih bijaksana untuk mempersiapkan kenaikan suku bunga tahun ini dengan inflasi yang akan meningkat.

Bagi kebanyakan orang lain di kawasan ini, kebutuhan untuk mempertahankan pemulihan yang rapuh kemungkinan akan memperumit pertimbangan.

Bank sentral Thailand tidak mungkin menaikkan suku bunga dalam waktu dekat meskipun inflasi melonjak ke level tertinggi 13 tahun karena efek perang terhadap pertumbuhan pariwisata dan perdagangan.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA