Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar AS mencapai level tertinggi baru lima minggu terhadap mata uang utama pada hari Senin setelah lebih banyak pejabat Fed menandai kemungkinan pengetatan moneter agresif yang berkelanjutan menjelang simposium utama bank sentral Jackson Hole minggu ini.

Mata uang untuk kawasan Eropa merosot ke palung baru lima minggu. Euroa setelah Rusia mengumumkan penghentian tiga hari untuk pasokan gas Eropa melalui pipa Nord Stream 1 pada akhir bulan ini. Hal ini memperburuk krisis energi di zona tersebut.

Yuan China turun ke level terendah dalam hampir dua tahun setelah bank sentral memangkas suku bunga pinjaman utama. Menambah serangkaian langkah-langkah pelonggaran moneter yang bertujuan menopang ekonomi yang terhuyung-huyung dari pembatasan COVID-19 dan krisis properti.

Dollar Australia dan Selandia Baru rebound kuat dari dekat posisi terendah lima minggu, terbantukan oleh harga komoditas yang lebih kuat.

Indeks dollar AS yang mengukur mata uang terhadap enam rival termasuk euro, naik tipis ke 108.26 untuk pertama kalinya sejak 15 Juli di awal sesi Asia sebelum bergerak cenderung datar di 108.12.

Ini naik 2.33% minggu lalu reli mingguan terbaik sejak April 2020 di tengah paduan suara pembuat kebijakan Fed yang menekankan bahwa lebih banyak pekerjaan tertunda untuk mengendalikan inflasi yang tinggi selama beberapa dekade.

Yang terbaru adalah Presiden Fed Richmond Thomas Barkin pada hari Jumat adalah mengatakan dorongan di antara para bankir sentral. Menuju kenaikan suku bunga yang lebih cepat dan lebih awal.

“Pembicara Fed telah menekankan pesan bahwa lebih banyak kenaikan suku bunga akan datang mengingat perang melawan inflasi belum menang, pasar mengguncang menjelang Jackson Hole pada 25-27 Agustus, di tengah meningkatnya ekspektasi untuk Ketua Fed Jerome Powell untuk menekankan bahwa pengetatan masih jauh dari akhir,” Rodrigo Catril, ahli strategi senior FX dari National Australia Bank (OTC:NABZY) menulis dalam catatan klien.

GAMBAR BROKER ONLINE

Ekonom dalam jajak pendapat Reuters condong ke arah peningkatan 50bp dengan risiko resesi meningkat.

Pasar uang saat ini menunjukkan peluang 46.5% untuk kenaikan suku bunga 75bp super besar lainnya pada 21 September. Berkebalikan dengan peluang 53.5% untuk kenaikan setengah poin.

Imbal hasil Treasury AS 10-tahun benchmark naik di atas 3% pada hari Senin untuk pertama kalinya sejak 21 Juli.

Terhadap mata uang Jepang, yang sangat sensitif terhadap imbal hasil AS, dollar naik setinggi 137.44 yen, terkuat sejak 27 Juli.

Dollar naik terhadap yuan setinggi 6.8308 dalam perdagangan untuk pertama kalinya sejak September 2020 setelah PBOC memangkas suku bunga pinjaman satu dan lima tahun, seperti yang diperkirakan secara luas. Itu terjadi setelah melonggarkan tolok ukur pinjaman utama lainnya dalam langkah mengejutkan minggu lalu.

Terhadap yuan di pasar bebas, dollar mencapai 6.8520 juga yang terkuat sejak September 2020.

Aussie yang terkait komoditas naik 0.39% menjadi $0.6902. Hal ini rebound setelah turun ke $0.68595 pada hari Jumat untuk pertama kalinya sejak 19 Juli. Karena bijih besi Dalian menguat lebih dari 2% dan tembaga juga naik.

Kiwi naik 0.4% menjadi $0.61995 setelah turun ke $0.61675 pada akhir pekan lalu, juga yang pertama sejak 19 Juli.

Sementara itu, euro merosot ke level $1.0026 untuk pertama kalinya sejak 15 Juli sebelum diperdagangkan datar di $1.0040.

Sterling sedikit berubah di $1.18325 tetap tidak jauh dari level terendah lima minggu hari Jumat di $1.17925.

krisis energi terus berlanjut

Presiden Bundesbank Joachim Nagel mengatakan kepada surat kabar Jerman Rheinischen Post bahwa ekonomi Jerman, di antara yang paling terkena gangguan pasokan gas Rusia, kemungkinan akan mengalami resesi selama musim dingin jika krisis energi terus berlanjut.

Namun dia menambahkan bahkan jika resesi Jerman semakin mungkin terjadi. Sehingga Bank Sentral Eropa harus terus menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi.

“Waktu kembali di bawah paritas terlihat tak terelakkan untuk euro. Meskipun mungkin terpental di kedua sisi tanda itu dalam jangka pendek daripada jatuh kuat melalui itu.” Ahli strategi Westpac menulis dalam sebuah catatan penelitian.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga minyak turun pada hari Senin. Minyak mengakhiri kenaikan tiga hari di tengah kekhawatiran kenaikan suku bunga AS yang agresif. Kenaikan suku bunga AS mungkin dapat menyebabkan perlambatan ekonomi global dan mengurangi permintaan bahan bakar.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Oktober turun $1.17 atau 1.2% menjadi $95.55 per barel. Namun dengan kekhawatiran atas permintaan yang melambat di China karena krisis listrik di beberapa daerah juga membebani harga.

.Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman September. Yakni yang akan berakhir pada hari Senin turun $1.12 atau 1.2% menjadi $89.65/barel. Kontrak Oktober yang lebih aktif berada di $89.29 turun $1.15 atau 1.3%.

Baik Brent dan WTI naik untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Jumat. Tetapi turun sekitar 1.5% untuk minggu ini karena dollar yang lebih kuat dan kekhawatiran permintaan.

“Investor khawatir bahwa kemungkinan kenaikan suku bunga yang curam oleh The Fed. Akan dapat menyebabkan perlambatan ekonomi dan melemahkan permintaan bahan bakar,” kata Hiroyuki Kikukawa, manajer umum riset di Nissan (OTC:NSANY) Securities.

GAMBAR BROKER ONLINE

“Pembatasan listrik China di beberapa wilayah juga menjadi perhatian karena dapat mempengaruhi kegiatan ekonomi,” tambahnya.

Provinsi Sichuan di barat daya China mulai membatasi pasokan listrik ke rumah, kantor, dan mal karena krisis listrik parah. Krisis ini karena gelombang panas dan kekeringan ekstrem, menurut media pemerintah dan satu perusahaan listrik.

Penguatan dollar AS, yang melayang di sekitar tertinggi lima minggu. Penguatan ini juga membebani harga minyak mentah karena membuat minyak lebih mahal bagi pembeli dalam mata uang lain.

Investor akan mencermati pidato Ketua Fed Jerome Powell di konferensi perbankan sentral global tahunan di Jackson Hole, Wyoming. Acara simposium kebijakan ekonomi ini pada hari Jumat nanti membahas prospek ekonomi.

Pejabat Fed AS memiliki masih banyak waktu sebelum perlu memutuskan seberapa besar kenaikan suku bunga pada pertemuan kebijakan 20-21 September. Presiden Federal Reserve Richmond Thomas Barkin mengatakan demikian pada hari Jumat.

The Fed dipandang memiliki lebih banyak ruang untuk menaikkan suku bunga daripada bank sentral dari ekonomi besar lainnya yang lebih rapuh.

Sementara itu, para pemimpin Amerika Serikat, Inggris, Perancis dan Jerman membahas upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015, kata Gedung Putih pada hari Minggu, meskipun tidak ada rincian lebih lanjut yang diberikan.

UE dan AS mengatakan pekan lalu bahwa mereka sedang mempelajari tanggapan Iran terhadap apa yang disebut UE sebagai proposal final. Dengan tujuan untuk menghidupkan kembali kesepakatan, di mana Teheran mengekang program nuklirnya dengan imbalan keringanan sanksi ekonomi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Harga emas tergelincir lebih lanjut pada awal minggu karena ketidakpastian atas jalur pengetatan moneter Federal Reserve berlanjut, sementara harga tembaga turun karena lebih banyak masalah manufaktur di importir utama China.

Harga telah mundur minggu lalu karena komentar hawkish dari beberapa pejabat Fed menyarankan bahwa bank sentral kemungkinan akan berkomitmen untuk menaikkan suku bunga pada klip yang tajam untuk memerangi inflasi yang terlalu panas.

GAMBAR BROKER ONLINE

Mengingat bahwa komentar datang setelah data menunjukkan beberapa pelunakan inflasi AS. Membuat para pedagang menjadi tidak yakin tentang bagaimana Fed akan memperketat kebijakan pada pertemuan berikutnya.

Data menunjukkan bahwa para pedagang hampir terbagi rata antara kenaikan 50 dan 75bp oleh The Fed selama pertemuan September. Pembacaan inflasi yang lemah pada awalnya mencondongkan tren ini ke arah kenaikan 50 basis poin.

Indeks dollar naik sedikit pada hari Senin. Menahan kenaikan minggu lalu karena fokus beralih ke pidato Ketua Fed Jerome Powell di Jackson Hole Symposium Jumat ini.

Prospek kenaikan suku bunga AS telah melihat dollar sebagian besar menyalip emas sebagai tempat berlindung yang aman tahun ini. Meskipun logam kuning naik secara substansial pada awal awal konflik Rusia-Ukraina pada bulan Februari.

Dalam industri logam lainnya, harga tembaga memperpanjang penurunan mereka karena kekhawatiran tumbuh atas permintaan yang melambat dari importir utama China. Krisis energi yang parah di provinsi Sichuan – yang mengakibatkan penangguhan beberapa pabrik – juga memberikan timbal negatif untuk tembaga.

Tembaga berjangka turun 0.5% menjadi $ 3.6520 per pon. Perlambatan aktivitas industri di China mempengaruhi harga logam merah ini karena kebijakan ketat nol-COVID Beijing. Yang mengakibatkan menutup pabrik-pabrik di pusat-pusat industri utama.

Data industri yang lemah dari China membuat harga tembaga turun sepanjang minggu lalu, dengan tren yang diperkirakan akan berlanjut. Tetapi logam merah itu mengambil beberapa bantuan pada langkah-langkah stimulus oleh Beijing. Dengan tujuan untuk menopang belanja infrastruktur di negara itu.

Bank Rakyat China diperkirakan akan memangkas suku bunga pinjaman lebih lanjut pada hari Senin, untuk menopang pertumbuhan ekonomi.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA