Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pembuat kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) ingin mengakhiri skema pembelian obligasi mereka secepat mungkin dan menaikkan suku bunga segera pada Juli tetapi tentu saja tidak lebih dari September, sembilan sumber yang akrab dengan pemikiran ECB mengatakan kepada Reuters.

ECB telah menghapus stimulus pada kecepatan paling lambat tahun ini tetapi lonjakan inflasi sekarang memberi tekanan pada pembuat kebijakan untuk mengakhiri eksperimen mereka selama hampir satu dekade dengan dukungan tidak konvensional.

Kendala besar sejauh ini adalah bahwa perkiraan jangka panjang masih menunjukkan inflasi turun kembali di bawah target 2% ECB tetapi perkiraan baru yang dibagikan dengan pembuat kebijakan pada pertemuan 14 April menunjukkan inflasi 2024 melebihi target, beberapa sumber mengatakan.

“Itu hanya lebih dari 2% sehingga dalam interpretasi saya semua kriteria untuk menaikkan suku bunga sekarang telah terpenuhi,” kata salah satu sumber, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

GAMBAR BROKER ONLINE
ECB

Anggota Dewan Pengatur telah lama mengkritik ECB karena meremehkan inflasi, yang mencapai 7.5% bulan lalu dan mereka menganggap proyeksi baru sebagai langkah untuk mengakui kenyataan.

“Ketika (kepala ekonom) Philip (Lane) mempresentasikan angkanya, orang-orang justru bertepuk tangan,” kata sumber lain.

Seorang juru bicara ECB menolak berkomentar.

Belum ada proposal kebijakan yang diajukan dan pertemuan ECB berikutnya masih sebulan lagi, pada 9 Juni.

Presiden ECB Christine Lagarde pada hari Jumat mengatakan bahwa pembelian obligasi akan berakhir pada awal kuartal ketiga dan kemungkinan kenaikan suku bunga tahun ini.

TIGA GERAKAN

Hampir semua sumber mengatakan bahwa mereka melihat setidaknya dua kenaikan suku bunga tahun ini, tetapi beberapa berpendapat bahwa sepertiga juga mungkin, meskipun sangat tergantung pada bagaimana pasar mencerna pergerakannya.

Pasar memperkirakan kenaikan sekitar 85 basis poin untuk tahun ini, jadi lebih dari tiga pergerakan 25 basis poin, yang akan mengembalikan suku bunga deposito minus 0.5% ke wilayah positif untuk pertama kalinya sejak 2014.

Unwinding stimulus, ECB telah lama berargumen bahwa itu hanyalah kebijakan normalisasi, adalah konsep yang tidak ditentukan tanpa parameter yang ditetapkan.

Para pembuat kebijakan yang berbicara kepada Reuters mengatakan bahwa normalisasi harus berarti kembali ke tingkat suku bunga netral, yang tidak merangsang atau menahan pertumbuhan.

Mereka menempatkan ini di sekitar 1% hingga 1.25% jadi 150 hingga 175 basis poin di atas kurs saat ini.

Mencapai level ini pada akhir 2023 bisa masuk akal,” kata sumber kelima.

Suku bunga hanya bisa naik, bagaimanapun, setelah pembelian obligasi selesai dan semua 9 pembuat kebijakan, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan ini harus terjadi pada 30 Juni atau 1 Juli.

Ini berarti bahwa ECB akan berada dalam posisi pada pertemuan 21 Juli untuk menaikkan suku bunga.

“Kecuali jika prospeknya berubah secara dramatis, saya akan memilih Juli,” kata sumber ketiga.

Beberapa sumber mengatakan mereka masih lebih suka menunggu sampai September, sebagian karena perkiraan baru akan tersedia saat itu dan sebagian untuk menghindari langkah kebijakan utama selama bulan-bulan musim panas, ketika likuiditas lebih rendah.

ECB terakhir menaikkan suku bunga pada 2011 menjelang krisis hutang blok itu, sebuah langkah yang sekarang secara luas dianggap sebagai kesalahan kebijakan terbesarnya hingga saat ini.

“Kenangan tentang gerakan itu masih menghantui kami,” kata sumber keempat. “Beberapa orang takut membuat kesalahan serupa.”

Federal Reserve AS diperkirakan akan melakukan pengetatan lebih cepat. Pasar melihat pengetatan senilai hampir 250 basis poin tahun ini dengan kenaikan 50 basis poin pada beberapa pertemuan.

Semua pembuat kebijakan ECB menekankan bahwa prospek dapat berubah secara radial sampai saat itu karena invasi Rusia ke Ukraina merupakan ancaman terus-menerus terhadap kepercayaan dan pandemi COVID-19 juga belum berakhir.

Beberapa pembuat kebijakan mengatakan bahwa resesi teknis atau dua kuartal berturut-turut pertumbuhan negatif, mungkin terjadi tahun ini tetapi angka setahun penuh masih akan positif.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Miliarder dan investor veteran Jim Rogers, pendiri Quantum Fund bersama miliarder George Soros, telah melihat akhir dari dollar. Dia menjelaskan bahwa mata uang internasional seharusnya netral tetapi di Washington sekarang mengubah aturan. Rogers menyebut Washington tidak bermain adil lagi.

“Saya memiliki dollar AS sebagian karena ketika gejolak datang, orang mencari tempat yang aman. Mereka pikir dollar AS adalah tempat yang aman untuk alasan historis,” ujar Rogers.

“Sekarang jika Washington tidak menyukai Anda, mereka memberikan sanksi kepada Anda dan Anda tidak dapat menggunakan dollar AS,” tegasnya.

GAMBAR BROKER ONLINE
Miliarder dan investor veteran Jim Rogers

Oleh karena itu, Rogers melihat banyak negara mulai mencari pesaing karena menganggap Washington tidak bermain adil lagi.

“Jadi, banyak negara mulai mencari pesaing – China atau Rusia atau India, Iran, Brasil … beberapa negara mulai mencari mata uang yang bersaing dan mereka harus melakukannya karena Washington tidak bermain adil lagi,” lanjutnya.

Sejak Rusia memulai invasinya ke Ukraina, Amerika Serikat dan banyak negara lain telah menempatkan sanksi terhadap Rusia. Rusia memiliki sekitar 16% dari cadangannya dalam dollar AS dan 32% dalam euro.

AS adalah negara pengutang terbesar di dunia. Jadi, untuk alasan mendasar dan alasan politik, orang mencari mata uang yang bersaing.

“Saya belum tahu akan seperti apa. Saya harap saya cukup pintar untuk membelinya ketika Anda menemukannya. Saya tidak suka mengatakannya. Saya orang Amerika tetapi saya tidak suka melihat apa yang mereka lakukan terhadap dollar Amerika,” tuturnya.

Saat disinggung mengenai apakah kripto bisa menjadi alternatif, Roger menjawab.

“Bisa jadi. Banyak orang telah menghasilkan banyak uang dengan berdagang crypto.”

Dia menjelaskan bahwa crypto bull karena cryptocurrency akan menjadi uang baru. “Saya tahu bahwa setiap negara di dunia sekarang sedang mengerjakan uang komputer, termasuk AS,” katanya. Namun, Rogers melihat bahwa AS tidak akan mengatakan itu adalah uang baru.

Mengenai cryptocurrency, dia mencatat bahwa pemerintah menyukai kontrol dan pemerintah menyukai monopoli.

“Saya tidak menyukainya tetapi begitulah pemerintah dan saya hanya menduga bahwa mereka akan mengenakan pajak atau mengaturnya atau melarangnya atau semacamnya karena mereka tidak ingin kehilangan kendali,” ujarnya.

Rogers telah memperingatkan bahwa pemerintah dapat melarang cryptocurrency pada beberapa kesempatan. Dia mengatakan itu adalah alasan dia tidak berinvestasi di bitcoin. Namun, pada Mei tahun lalu, dia mengaku menyesal tidak berinvestasi di BTC.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Indonesia sebagai produsen minyak sawit utama (palm oil) dunia, mengumumkan rencana untuk melarang ekspor minyak nabati yang paling banyak digunakan pada hari Jumat, dalam sebuah langkah mengejutkan yang selanjutnya dapat mengobarkan lonjakan inflasi pangan global.

Penghentian pengiriman minyak goreng dan bahan mentahnya, yang banyak digunakan dalam produk mulai dari kue hingga kosmetik, dapat meningkatkan biaya bagi produsen makanan kemasan secara global dan memaksa pemerintah untuk memilih antara menggunakan minyak nabati dalam makanan atau untuk bahan bakar nabati. Indonesia menyumbang lebih dari setengah pasokan minyak sawit global.

Dalam siaran video, Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan ingin memastikan ketersediaan produk pangan di dalam negeri, setelah inflasi pangan global melonjak ke rekor tertinggi menyusul invasi Rusia ke produsen tanaman utama Ukraina.

“Saya akan memantau dan mengevaluasi penerapan kebijakan ini agar ketersediaan minyak goreng di pasar domestik melimpah dan terjangkau,” ujarnya.

Pengumuman itu akan merugikan konsumen di pembeli utama India dan secara global, kata Atul Chaturvedi, presiden badan perdagangan Solvent Extractors Association of India (SEA).

“Langkah ini agak disayangkan dan sama sekali tidak terduga,” katanya.

Harga minyak nabati alternatif melonjak dalam menanggapi tindakan yang akan berlaku pada 28 April. Minyak kedelai, minyak nabati kedua yang paling banyak digunakan, naik 4.5% ke rekor tertinggi 83.21 sen per pon di Chicago Board of Trade.

Harga minyak sawit mentah dunia, yang digunakan Indonesia untuk minyak goreng, telah melonjak ke level tertinggi dalam sejarah tahun ini di tengah meningkatnya permintaan dan lemahnya output dari produsen utama Indonesia dan Malaysia, ditambah langkah Indonesia untuk membatasi ekspor minyak sawit pada Januari yang terangkat di Maret.

GAMBAR BROKER ONLINE

Perusahaan produk rumah tangga dan makanan termasuk Procter & Gamble (NYSE:PG) Co, Nestle SA (SIX:NESN) dan Unilever (NYSE:UL) PLC adalah pembeli minyak sawit dalam jumlah besar. Pembuat kue Oreo Mondelez International Inc (NASDAQ:MDLZ) menyumbang 0.5% dari konsumsi minyak sawit secara global, menurut situs webnya.

Negara-negara lain telah bereksperimen dengan proteksionisme tanaman untuk mencoba menjaga harga domestik tetap rendah. Argentina, pengekspor kedelai olahan utama dunia, menghentikan sebentar penjualan minyak kedelai dan tepung kedelai baru di luar negeri pada pertengahan Maret sebelum menaikkan tarif pajak ekspor untuk produk-produk tersebut menjadi 33% dari 31%.

Departemen Pertanian AS mendesak kerja sama internasional selama perang di Ukraina, dari pada melarang ekspor.

GRAFIS: Harga minyak nabati global

https://fingfx.thomsonreuters.com/gfx/ce/gdpzyawazvw/GlobalVegOilPricesApril2022.png

Pasar minyak nabati global telah diguncang tahun ini oleh invasi Rusia ke Ukraina, sebuah langkah yang disebut Rusia sebagai “operasi militer khusus” untuk mendemilitarisasi tetangganya, yang memotong pengiriman minyak bunga matahari dari wilayah tersebut.

Laut Hitam menyumbang 76% dari ekspor minyak matahari dunia dan pengiriman komersial dari wilayah tersebut telah sangat terpengaruh sejak pasukan Rusia memasuki Ukraina pada bulan Februari.

Pasokan besar alternatif termasuk kedelai dan minyak lobak juga tidak tersedia setelah kekeringan merusak tanaman terbaru di Argentina, Brasil dan Kanada.

Fasilitas baru untuk memproses minyak kedelai dan minyak kanola diperkirakan akan dibuka masing-masing di Amerika Serikat dan Kanada di tahun-tahun mendatang karena permintaan akan bahan bakar nabati nabati tumbuh, tetapi meningkatkan produksi dalam waktu dekat akan sulit.

Kelompok industri Aliansi Bahan Bakar Bersih Amerika mengatakan langkah itu dapat merugikan produsen biofuel meskipun produsen biodiesel AS dan diesel terbarukan tidak menggunakan minyak sawit karena pasokan semua minyak terbatas.

LINTANG ADALAH BATASNYA

“Langit akan menjadi batas harga minyak nabati sekarang. Pembeli mengandalkan minyak kelapa sawit setelah pasokan minyak matahari turun karena perang Ukraina,” kata dealer perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

“Sekarang mereka (pembeli) tidak punya pilihan karena pasokan kedelai juga terbatas.”

Produsen Malaysia mengatakan eksportir minyak sawit No. 2 dunia, yang menghadapi kekurangan produksi karena kekurangan tenaga kerja yang disebabkan pandemi tidak mungkin dapat menutup kesenjangan.

Indonesia sejak 2018 menghentikan penerbitan izin baru untuk perkebunan kelapa sawit, yang sering disalah-gunakan atas deforestasi dan perusakan habitat hewan langka seperti orang utan.

Gabungan industri kelapa sawit GAPKI mengatakan akan mematuhi kebijakan tersebut tetapi memiliki keberatan.

“Jika kebijakan ini berdampak negatif pada keberlanjutan sektor kelapa sawit, kami akan meminta pemerintah untuk mengevaluasi kembali kebijakan tersebut,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Di Indonesia, harga eceran minyak goreng rata-rata Rp 26,436 ($1.84) per liter, naik lebih dari 40% sepanjang tahun ini. Di beberapa provinsi di seluruh negeri, harga hampir dua kali lipat dalam sebulan terakhir saja, menurut halaman pemantauan harga.

Demonstrasi yang dilakukan oleh mahasiswa di beberapa kota di Indonesia akhir-akhir ini terjadi akibat tingginya harga minyak goreng.

Pemerintah Indonesia telah mematok harga minyak goreng curah sebesar Rp14,000 per liter namun data Kementerian Perdagangan menunjukkan bahwa itu dijual lebih dari Rp18,000 bulan ini.

Investigasi pemerintah sedang dilakukan terhadap dugaan korupsi yang melibatkan izin ekspor.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Kenaikan suku bunga setengah poin ‘akan berada di atas meja’ ketika Federal Reserve (Fed) bertemu pada 3-4 Mei untuk menyetujui yang berikutnya seperti yang diperkirakan sebelumnya menjadi serangkaian kenaikan suku bunga tahun ini, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan Kamis dalam komentar yang menunjuk ke serangkaian tindakan Fed yang agresif ke depan.

“Dengan inflasi yang berjalan kira-kira tiga kali lipat dari target Fed 2%, adalah tepat untuk bergerak sedikit lebih cepat,” kata Powell dalam diskusi tentang ekonomi global pada pertemuan Dana Moneter Internasional (IMF). “Lima puluh basis poin akan dibahas untuk pertemuan Mei.”

Dalam kemungkinan pernyataan publik terakhirnya sebelum sesi Fed berikutnya, Powell juga mengatakan bahwa dia merasa investor yang saat ini mengantisipasi serangkaian kenaikan setengah poin bereaksi dengan tepat, secara umum, terhadap perjuangan The Fed yang muncul melawan kenaikan inflasi.

GAMBAR BROKER ONLINE
Federal Reserve Chairman Jerome Powell

Komentarnya tampaknya menunjukkan jalur suku bunga yang diharapkan jauh lebih curam daripada yang diproyeksikan pada pertemuan Fed Maret, ketika pembuat kebijakan di median mengantisipasi target suku bunga dana federal semalam akan meningkat menjadi 1.9% pada akhir tahun.

Pedagang dalam kontrak terkait dengan suku bunga dana federal semalam saat ini mengharapkan Fed untuk meningkatkannya ke kisaran antara 2.75% dan 3% pada saat itu, kecepatan yang akan melibatkan kenaikan setengah poin pada tiga pertemuan mendatang dan kenaikan seperempat poin pada pertemuan tahun ini dalam tiga sesi lainnya.

Itu akan membawa tingkat target Fed melampaui level ‘netral’ dan masuk ke wilayah yang akan mulai membatasi aktivitas ekonomi, menandai salah satu perputaran kebijakan moneter AS yang lebih cepat. Selain itu, The Fed diperkirakan akan mulai mengurangi kepemilikan asetnya sebagai langkah yang selanjutnya akan memperketat kondisi kredit untuk bisnis dan rumah tangga.

TAKUT RESESI

Potensi kecepatan tindakan Fed telah menyebabkan beberapa ekonom memperingatkan resesi sekarang atau mungkin lebih mungkin terjadi jika bisnis dan rumah tangga mengurangi pengeluaran lebih dari yang diantisipasi karena biaya pinjaman naik atau harga saham dan aset lainnya turun nilainya dan memakan kekayaan rumah tangga.

“Saya akan menempatkan kemungkinan bahwa kita masuk ke dalam resesi selama 12 bulan ke depan sekitar satu dari tiga dan itu meningkat,” kata kepala ekonom Moody’s (NYSE:MCO) Analytics Mark Zandi Jumat pagi di sesi inflasi yang Powell juga berbicara.

Dengan kenaikan suku bunga yang agresif dan pengurangan neraca di depan, itu meningkatkan risiko bahwa Fed menavigasi berbagai hal dengan anggun, dan mendarat … bidang ekonomi di landasan, akan menjadi jauh lebih sulit.

Suku bunga pada Treasury note 2-tahun, jatuh tempo yang paling sensitif terhadap ekspektasi tentang kebijakan Fed, naik di atas 2.7% untuk pertama kalinya sejak Desember 2018. Naiknya imbal hasil pada obligasi jangka pendek dan jangka panjang meningkatkan biaya untuk berbagai pinjaman – terutama hipotek 30 tahun yang biasa digunakan untuk membiayai pembelian rumah, di mana tingkat rata-rata naik menjadi lebih dari 5% minggu ini – saluran utama di mana Fed mempengaruhi perekonomian.

Ekuitas, sementara itu, menambah kerugian mereka saat Powell berbicara. Indeks acuan S&P 500 terakhir turun sekitar 1.2%.

Powell mengakui The Fed sedang berjalan di garis sensitif antara menjinakkan inflasi dan mendorong ekonomi ke dalam penurunan.

“Tujuan kami adalah menggunakan alat kami untuk mendapatkan permintaan dan pasokan kembali sinkron … dan melakukannya tanpa perlambatan yang berarti resesi,” kata Powell. “Ini akan sangat menantang.”

“Powell mengisyaratkan bahwa menghindari resesi tidak akan mudah. ​​Itu baru,” kata Tim Ghriskey, ahli strategi portofolio senior dengan Ingalls & Snyder di New York.

Tetapi mengurangi laju kenaikan inflasi yang cepat, yang lebih dari mengimbangi kenaikan upah bagi kebanyakan orang Amerika dan juga menjadi masalah politik yang mendesak, “adalah sangat penting” kata Powell. “Ekonomi tidak akan berjalan tanpa stabilitas harga.”

Sampai baru-baru ini, bank sentral memperkirakan inflasi akan mereda dengan bantuan dari luar karena pembukaan kembali ekonomi dari pandemi memungkinkan aliran barang di seluruh dunia kembali normal. Sebaliknya, penguncian baru di China dan perang di Ukraina telah mengancam babak baru kemacetan, biaya energi yang lebih tinggi dan ketidakpastian.

Powell mengatakan The Fed tidak lagi mengharapkan bantuan apa pun tetapi akan mengandalkan kebijakan moneter yang lebih ketat untuk mengekang permintaan barang dan jasa dan mendorong bisnis untuk mengurangi permintaan pekerja di pasar kerja yang ‘panas tidak berkelanjutan’.

“Kami memiliki ekspektasi bahwa inflasi akan mencapai puncaknya sekitar waktu ini dan turun selama sisa tahun ini dan kemudian lebih jauh lagi,” kata Powell. “Harapan ini telah mengecewakan di masa lalu … Kami tidak akan mengandalkan bantuan dari penyembuhan sisi pasokan. Kami akan menaikkan suku bunga.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Pergerakan harga minyak mentah kembali bergeliat dibayangi kecemasan atas ketatnya pasokan. Hal tersebut tersiar kabar bahwa Uni Eropa berpotensi menerapkan sanksi larangan impor minyak Rusia, selepas kabar menurunnya pasokan dari Libya yang mengguncang pasar minyak global.

Para analis menilai bahwa volatilitas pasar kemungkinan akan segera meningkat lagi, bersamaan dengan pertimbangan Uni Eropa untuk melarang minyak Rusia.

GAMBAR BROKER ONLINE

Di sisi lain, Libya, anggota OPEC, pada hari Rabu kemarin (20 April 2022), melaporkan kehilangan lebih dari 550,000 barel per hari produksi minyak karena adanya blockade di ladang utama dan terminal ekspor.

Sementara prospek permintaan di China terus membebani pasar karena importir minyak terbesar dunia tersebut secara perlahan mulai melonggarkan pembatasasn ketat COVID-19, yang belakangan telah memukul aktivitas sektor manufaktur dan rantai pasokan global.

Dana Moneter Internasional (IMF) menyoroti resiko di China, pada saat memangkas perkiraan pertumbauhan ekonomi global hampir satu poin persentase penuh pada Selasa lalu.

Faktor lain ketatnya pasar minyak global adalah perjuangan OPEC+ untuk memenuhi target produksi pada saat bersamaan stok minyak mentah Amerika Serikat anjlok tajam dalam akhir pekan 15 April.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA