Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral China (PBOC) dan Rusia (BOR) akan membahas penggunaan dan promosi sistem pembayaran nasional di masing-masing kedua negara, utusan Beijing untuk Moskow mengatakan kepada kantor berita TASS dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Kamis.

“Mengenai promosi dan penggunaan sistem pembayaran nasional Mir dan China UnionPay di kedua negara, pertanyaan ini akan diputuskan oleh bank sentral kedua belah pihak dalam konsultasi,” kata Zhang Hanhui.

GAMBAR BROKER ONLINE

Mir dan UnionPay adalah di antara sedikit pilihan yang tersisa bagi Rusia untuk melakukan pembayaran di luar negeri karena bank-bank Rusia diisolasi dari sistem keuangan global sebagai tanggapan atas apa yang disebut Moskow sebagai “operasi militer khusus” di Ukraina.

Visa Inc (NYSE:V) dan MasterCard Inc adalah di antara banyak perusahaan Barat yang telah menangguhkan operasinya di Rusia.

China telah menolak untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina dan telah mengkritik sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow. Kedua negara telah memperkuat hubungan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk mengumumkan kemitraan ‘tanpa batas’ pada Februari.

Duta Besar mengatakan China akan menggunakan bank kliring untuk operasi di yuan di wilayah Rusia untuk memastikan pembangunan berkelanjutan perdagangan nasional, yang Rusia harapkan akan mencapai $200 miliar pada tahun 2024.

Dia juga mengatakan bahwa China dan Rusia tidak mengadvokasi penolakan penyelesaian dollar AS dan euro dalam perdagangan bilateral.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Dollar jatuh terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada hari Selasa karena laporan kemajuan dalam pembicaraan damai antara Rusia dan Ukraina yang mengangkat euro dan mengurangi daya tarik aset safe-haven seperti greenback.

Rusia mengatakan dalam pembicaraan di Istanbul pada hari Selasa bahwa mereka akan mengurangi operasi militer di sekitar ibukota Ukraina dan utara, sementara Kyiv mengusulkan untuk mengadopsi status netral, dalam langkah-langkah membangun kepercayaan yang merupakan tanda-tanda pertama kemajuan menuju negosiasi perdamaian.

Indeks Dollar, yang telah naik sebanyak 3.4% sejak Rusia menginvasi Ukraina, turun 0.596% menjadi 98.496 karena para pedagang melihat mata uang yang dianggap lebih berisiko.

“Selera risiko telah kembali dan saya pikir Anda melihat potensi titik balik besar dalam perang di Ukraina karena Rusia memberi sinyal bahwa pembicaraan telah konstruktif dan ada harapan bahwa mungkin ada gencatan senjata,” kata Edward Moya, analis senior dari Oanda.

Euro naik 0.81% pada $ 1.1076, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi sejak 17 Maret di 1.1135.

“Euro hari ini(kemarin) menikmati reli bantuan yang dibangun di atas pembicaraan damai yang konstruktif, minyak yang lebih rendah dan ekspektasi bahwa data zona euro minggu ini dapat memperkuat kasus bagi ECB (Bank Sentral Eropa) untuk menaikkan suku bunga,” kata Joe Manimbo, pasar senior. analis dari Western Union (NYSE:WU) Business Solutions.

Setiap langkah menuju gencatan senjata atau kesepakatan damai potensial di Ukraina akan mendukung euro karena Eropa mengalami pukulan ekonomi yang signifikan dari konflik, yang dimulai dengan invasi Rusia pada 24 Februari dan membuat harga energi melonjak.

Angka inflasi anggota zona euro untuk bulan Maret akan mulai bergulir pada hari Rabu, dengan rilis gabungan pada hari Jumat.

GAMBAR BROKER ONLINE

Greenback turun 0.89% terhadap yen menjadi 122.83 yen. Mata uang Jepang telah jatuh ke level terendah sejak 2015 pada hari Senin.

Judul: Yen vs. perubahan persen dollar seperti yang diperlihatkan dalam gambar di bawah ini.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pemerintah akan mengawasi pergerakan mata uang untuk mencegah pelemahan yen yang “buruk” yang merugikan perekonomian.

“Sementara komentar dari pejabat Jepang semalam tidak mungkin membalikkan tren pelemahan yen dengan sendirinya, mereka setidaknya harus membantu memperlambat laju cepat penjualan yen baru-baru ini,” Lee Hardman, analis mata uang dari MUFG, mengatakan dalam sebuah catatan untuk klien.

Bank of Japan pada hari Selasa terus mempertahankan batas imbal hasil utama dengan menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10-tahun dalam jumlah yang tidak terbatas, yang kemungkinan akan membuat yen tidak bergerak.

Yuan China di pasar offshore turun 0.14% menjadi 6.3763 terhadap greenback setelah pembatasan pandemi baru di Shanghai. Ini mencapai level terendah sejak Oktober 2021 di 6.4106 pada pertengahan Maret.

Shanghai, kota terpadat di China, memperketat fase pertama dari dua tahap penguncian COVID-19, meminta penduduk untuk tinggal di dalam rumah.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Investor memperkirakan pada sebagian besar mata uang negara berkembang (EM) Asia mengalami tekanan dan berpaling pada baht Thailand untuk pertama kalinya dalam tiga bulan karena ketidakpastian dari invasi Rusia ke Ukraina dan risiko inflasi tetap ada, jajak pendapat Reuters dirilis pada hari Kamis.

Yuan China bertahan pada taruhan panjang, meskipun mereka merosot ke level terendah dalam hampir enam bulan. Sementara taruhan pendek naik pada peso Filipina dan ringgit Malaysia, sebuah jajak pendapat dua minggu lalu dari 13 responden menunjukkan.

Namun pelaku pasar menolak baht karena lonjakan infeksi COVID-19 di China menghancurkan harapan untuk pemulihan pendapatan pariwisata. Sementara kenaikan harga komoditas juga mengurangi sentimen bagi negara yang menjadi pengimpor energi bersih.

Di seluruh kawasan, mata uang sebagian besar telah melemah karena dolar AS mendapat dukungan kuat setelah Federal Reserve AS menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin dan pejabat mengisyaratkan langkah-langkah yang lebih agresif untuk menahan inflasi tinggi yang tidak terduga.

Gambar Broker Online

Sementara itu, kenaikan harga minyak juga mendukung suasana bearish di area tersebut. Sementara minyak mentah telah tergelincir dari puncaknya pada awal bulan ini, itu masih cukup tinggi untuk mengancam defisit perdagangan yang lebih besar dan inflasi tarikan biaya yang lebih besar.

Singapura melaporkan pada hari Rabu kenaikan tercepat dalam harga utama dalam sembilan tahun, sementara bank sentral di Indonesia dan Filipina telah mencatat risiko dari harga supercharged.

“Meskipun dilatarbelakangi perang, kami memperkirakan prospek makro akan didorong terutama oleh inflasi… Inflasi sekarang akan meningkat lebih lanjut setidaknya untuk beberapa bulan,” Ajay Rajadhyaksha, ketua penelitian global di Barclays (LON:BARC) dalam sebuah catatan.

“Investor masih percaya bahwa bank sentral seperti The Fed tidak perlu terlalu naik ke resesi untuk mengatasi inflasi yang lebih rendah. Kami setuju dengan pandangan ini. Tapi risikonya jauh lebih besar dari sebulan yang lalu.”

Untuk itu, analis di ING mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Rabu bahwa mereka mengharapkan Otoritas Moneter Singapura untuk melakukan pengetatan tambahan pada pertemuan mendatang pada bulan April.

Mata uang importir minyak utama kawasan seperti India melihat salah satu taruhan pendek tertinggi, sedangkan pada eksportir minyak utama Indonesia dipotong secara signifikan.

Yuan yang telah muncul sebagai taruhan sebagai aset safe-haven di hari-hari awal konflik Rusia-Ukraina dan yang kekuatannya mendukung rekan-rekan regional, juga berada di bawah tekanan.

Dengan meningkatnya kasus COVID berarti pemerintah harus memberikan lebih banyak stimulus, memberikan beberapa dukungan untuk mata uang.

Posisi bearish dalam dollar Taiwan mencapai level tertinggi sejak Juni 2019, meskipun bank sentral negara itu mengejutkan pasar dengan kenaikan suku bunga minggu lalu.

Jajak pendapat penentuan posisi mata uang Asia difokuskan pada apa yang diyakini oleh para analis dan manajer investasi sebagai posisi pasar saat ini dalam sembilan mata uang pasar berkembang Asia seperti: Yuan China, Won Korea Selatan, Dollar Singapura, Rupiah Indonesia, Dollar Taiwan, Rupee India, Peso Filipina, Malaysia ringgit dan baht Thailand.

Jajak pendapat menggunakan perkiraan posisi net long atau short pada skala minus 3 hingga plus 3. Skor plus 3 menunjukkan pasar secara signifikan long dollar AS.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – USD/JPY terbang melampaui level psikologis 120.0 untuk pertama kalinya sejak 2016 pada hari Selasa ini merespon pidato hawkish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell yang meningkatkan taruhan pada suku bunga AS yang lebih tinggi dan memperluas kesenjangan kebijakan pada Bank of Japan yang dovish.

Yen turun sekitar 0.4% menjadi sempat mencapai 120.08 per dollar di awal perdagangan sesi Asia. Ini turun sekitar 4% bulan ini karena lompatan hasil AS telah memikat arus dari Jepang.

“Divergensi kebijakan yang melebar terus mendorong yen ke level yang lebih rendah terhadap dolar AS,” kata analis mata uang MUFG Lee Hardman.

GAMBAR BROKER ONLINE

Forex candlestick pattern. Trading chart concept. Financial market chart. Acronym USD – United States Dollar. 3D rendering

Dollar secara luas lebih kuat di tempat lain dan mendorong euro turun 0.2% menjadi sekitar $ 1.0992.

Obligasi AS dan suku bunga mendapat pukulan lebih lanjut semalam setelah Powell mengatakan pembuat kebijakan perlu bergerak “secepatnya” dan menempatkan kemungkinan kenaikan suku bunga 50 basis poin (bps).

Dana Fed berjangka bergerak ke harga dalam peluang hampir 2/3 dari kenaikan 50 bp pada bulan Mei dan sekarang mengantisipasi suku bunga acuan – saat ini di bawah 0.5% – melebihi 2.5% pada tahun 2023.

Benchmark imbal hasil 10-tahun naik 14 bps dan, pada 2.0914% kesenjangan pada imbal hasil 10-tahun Jepang yang berlabuh adalah yang terluas dalam lebih dari 2-1/2 tahun.

Pergerakan tersebut memberikan kekuatan luas pada dollar di tempat lain karena kegelisahan tentang perang yang semakin intensif di Ukraina yang mengangkat harga minyak kembali ke level tertinggi awal bulan.

Dalam perdagangan luar negeri, yuan China berada di 6.3739 terhadap dollar, setelah mundur dari tertinggi baru-baru ini dan menetap di kisaran baru karena investor menunggu pelonggaran moneter yang dijanjikan.

“Meskipun bank sentral China membiarkan suku bunga pinjaman 1 tahun dan 5 tahun tidak berubah pada hari Senin kemarin, kami masih memperkirakan (Bank Rakyat China) untuk menurunkan persyaratan rasio cadangan sebesar 50 bp lagi, pada awal Q1 2022,” ahli strategi Scotiabank Qi Gao mengatakan. “Kami mempertahankan posisi short USD/CNH kami.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online – Bank sentral China (PBOC) mempertahankan beberapa suku bunga kebijakannya tidak berubah dalam operasi likuiditas pada hari Selasa, mematahkan ekspektasi untuk pemotongan meskipun investor percaya pembuat kebijakan dapat segera melanjutkan pelonggaran moneter untuk menopang ekonomi yang mendingin.

Keputusan mengejutkan datang sehari sebelum Federal Reserve AS diperkirakan akan memberikan kenaikan suku bunga pertama dalam tiga tahun dan analis mengatakan Beijing mungkin ingin menghindari pelebaran divergensi kebijakan untuk saat ini.

GAMBAR BROKER ONLINE

People’s Bank of China (PBOC) mengatakan mempertahankan suku bunga pinjaman fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) satu tahun senilai 200 miliar yuan ($31.44 miliar) untuk beberapa lembaga keuangan tidak berubah pada 2.85% dari operasi sebelumnya.

Operasi tersebut menghasilkan suntikan dana segar sebesar 100 miliar yuan, menggantikan 100 miliar yuan yang jatuh tempo pada hari Selasa. “PBOC mengaitkan langkah itu dengan menjaga likuiditas sistem perbankan cukup memadai”, menurut sebuah pernyataan online.

Sebagian besar pedagang dan analis dalam jajak pendapat Reuters memperkirakan penurunan tingkat MLF satu tahun.

Ken Cheung, kepala ahli strategi FX Asia dari Mizuho Bank, mengatakan PBOC menghindari penyesuaian suku bunga utamanya menjelang pertemuan kebijakan Fed (FOMC) di mana bank sentral AS secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga.

“Tetapi PBOC akan melonggarkan kebijakan moneter lebih lanjut dengan menurunkan suku bunga kebijakan untuk mencapai target pertumbuhan tahunan pemerintah sekitar 5.5%,” kata Cheung.

Dia mengharapkan PBOC untuk memangkas suku bunga MLF pada bulan April ketika China melaporkan pertumbuhan kuartal pertama.

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

Bank sentral global utama termasuk Amerika Serikat, Inggris dan Jepang dijadwalkan bertemu minggu ini, dengan sebagian besar dari mereka akan berubah hawkish dalam sikap kebijakan moneter. Divergensi kebijakan China dapat memicu risiko arus keluar modal.

Juga menurunkan tingkat MLF mungkin tidak selalu membawa peningkatan yang diinginkan dalam permintaan kredit, Marco Sun, kepala analis pasar keuangan dari MUFG berpendapat.

PBOC mungkin ingin menunggu untuk melihat efek dari penurunan suku bunga utama pada Januari sebelum pelonggaran tambahan, kata Sun, menambahkan dia masih melihat kemungkinan bagi bank untuk menurunkan suku bunga pinjaman acuan pinjaman (LPR) bulan ini.

Bank sentral juga menyuntikkan 10 miliar yuan melalui reverse repo tujuh hari untuk mengimbangi jumlah pinjaman yang sama yang jatuh tempo pada hari yang sama, sambil menjaga biaya pinjaman tidak berubah pada 2.1% menurut pernyataan itu.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA