Tujuh Alasan Mengapa Bank-Bank Sentral Tidak Menaikkan Suku Bunga Secara Tajam

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Banyak investor takut bahwa kebijakan moneter akan menjadi sangat ketat untuk melawan inflasi dan itu akan menyebabkan penurunan tajam di pasar ekuitas. Tetapi ada banyak alasan mengapa bank-bank sentral cenderung lebih berhati-hati sekarang daripada di masa lalu, yang mengarah ke kenaikan suku bunga yang jauh lebih kecil, analis dari Natixis melaporkan.

GAMBAR BROKER ONLINE

Bank-bank sentral cenderung berhati-hati

“Tingkat rasio hutang publik yang jauh lebih tinggi daripada di masa lalu berarti bahwa kenaikan suku bunga akan memperburuk keuangan publik secara nyata lebih besar dari di masa lalu.”

"Tingkat kekayaan yang jauh lebih tinggi daripada di masa lalu berarti bahwa penurunan harga aset yang disebabkan oleh kenaikan suku bunga akan memicu efek kekayaan negatif yang lebih besar daripada di masa lalu, menurunkan permintaan domestik."

"Bank-bank sentral sekarang memiliki banyak tujuan yang terkait dengan aktivitas nyata: menjaga tingkat pekerjaan yang tinggi untuk mengurangi ketimpangan, menjaga potensi pertumbuhan yang tinggi untuk mengurangi rasio hutang. Kebijakan moneter yang ketat jelas bertentangan dengan tujuan baru ini.”

"Perkembangan baru-baru ini menunjukkan bahwa indeksasi upah terhadap harga masih rendah. Ini berarti bahwa lonjakan inflasi menekan upah riil dan karenanya melemahkan permintaan domestik, yang membebaskan bank sentral dari keharusan melakukannya."

VIDEO BROKER ONLINE

https://www.youtube.com/watch?v=STvgIBlTiSk

"Bank-bank sentral bertekad untuk mendukung transisi energi. Transisi energi membutuhkan investasi yang sangat besar (4% dari PDB per tahun selama 30 tahun), beberapa di antaranya memiliki pengembalian finansial yang sangat rendah (mereka menghasilkan eksternalitas iklim). Agar investasi ini terjadi, suku bunga jangka panjang harus tetap rendah."

"Jika inflasi berasal dari guncangan penawaran negatif, menaikkan suku bunga benar-benar kontraproduktif karena kenaikan suku bunga ini menghambat investasi yang dapat melonggarkan kendala pasokan ini.”

“Yang paling mungkin adalah kenaikan moderat dalam suku bunga bank sentral, dengan suku bunga terminal (stabil) di sekitar 2,5% di AS dan 1% di zona euro. Kenaikan suku bunga bank sentral yang dapat terlihat tetapi moderat ini tidak mungkin menjadi ancaman bagi pasar ekuitas.”

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA