Yen Jatuh dalam Kekalahan Terpanjang Saat BOJ Bersikap Dovish

Broker Online | Forex | Trading Online | Bursa Forex

Broker online - Yen Jepang tergelincir menuju penurunan beruntun terpanjang setidaknya dalam setengah abad karena para pedagang mempertimbangkan jalur kebijakan moneter yang berbeda di Jepang dan AS.

Mata uang Jepang merosot terhadap dollar untuk sesi ke-12 berturut-turut pada hari Senin setelah Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda memperingatkan pergerakan yen yang tajam dapat mengganggu ekonomi yang masih rapuh. Komentar tersebut sangat kontras dengan ekspektasi di AS untuk pengetatan yang lebih agresif yang diharapkan dari Federal Reserve, yang telah mendukung greenback.

GAMBAR BROKER ONLINE
BOJ

"Pergerakan yen luar biasa," kata Bipan Rai, kepala strategi valuta asing dari CIBC. "Tetapi mengingat sikap Fed dan BOJ yang berbeda, seharusnya tidak terlalu mengejutkan."

Yen turun sebanyak 0.4% sempat menyentuh 126.98 per dollar pada hari Senin jelang penutupan sesi AS setelah Kuroda menunjukkan potensi kerugian bagi pebisnis dalam pergerakan yang 'sangat cepat' karena suku bunga terlihat tetap rendah. Itu mendorong yen ke level terendah sejak Mei 2002 dan telah membuatnya siap untuk memperpanjang penurunan terpanjang sejak catatan yang dikumpulkan oleh Bloomberg dimulai pada tahun 1971 saat ketika AS meninggalkan standar emas.

Dollar AS masih tetap akan menguat karena investor menantikan pidato pembuat kebijakan Fed di akhir minggu ini untuk petunjuk baru apakah bank sentral akan menaikkan suku bunga setengah poin pada Mei untuk mengekang tekanan inflasi atau tidak.

Untuk mengikuti rekomendasi harian, silahkan bergabung di account telegram CyberFutures @CFNewsJkt

PRODUCTS
RISK WARNING

Trading leveraged products such as Forex and CFDs may not be suitable for all investors as they carry a high degree of risk to your capital. Please ensure that you fully understand the risks involved, taking into account your investments objectives and level of experience, before trading, and if necessary seek independent advice

SOCIAL MEDIA